Selasa, 30 September 2014

Pengalaman Pakai Menspad Sobi

Bagi perempuan haid memang udah langganan. Gak bisa ditolak apalagi diberentiin kecuali udah tua, hehe. Gak heran deh pembalut gak pernah terlewat dari daftar belanja bulanan. Tiap bulan harus nyetok, soalnya haid kalau datang gak bilang-bilang. Repot banget kalau tengah malem haid ternyata gak ada pembalut. Rasanya pasti pengen gigit nyamuk aja.

Saya sendiri kalau beli pembalut sekalian yang isi banyak. Sengaja biar ada sisa buat bulan depan. Lama-lama saya merasa sampah pembalut saya ternyata cukup banyak. Banyangkan jika sehari saya pakai 3-5 pembalut. Biasanya saya haid sekitar sepuluh hari. Jadi dalam sepuluh hari saya udah menghabiskan 50 pembalut. Banyak juga ya?

Kadang kita gak sadar kalau kita ini juga menyumbang kerusakan lingkungan. Sampah dari pembalut ini gak bisa laut dalam air. Malahan pembalut kalau terkena air bisa menyumbat. Makannya di toilet umum sering ada peringatan untuk gak membuang pembalut di dalam tempat pup.

Perempuan jaman dulu biasanya pakai tampon saat haid. Sedangkan kalau jaman sekarang pakai tampon gak mungkin. Untungnya orang sekarang makin cerdas. Tampon dimodifikasi disesuaikan dengan kebutuhan perempuan sekarang. Nama kerennya tampon sekarang menspad, hahaha.

Pertama kali denger menspad ini saya gak tertarik. Saya masih berpikir kalau pembalut sekali pakai masih lebih baik. Sampai akhirnya ibu saya beliin menspad dari Ananda. Ternyata saya gak seberapa cocok dengan merek ini. Bentuknya gak seperti menspad yang biasanya. Mirip seperti celana dalam. Agak gak nyaman sih. Makannya gak saya pake lagi soalnya bikin lecet di selangkangan.

Setelah itu saya gak pakai menspad lagi sampai waktu itu saya beli cloth diaper buat Aisyah. Ternyata ada menspad merek Sobi. Pas saya lihat barangnya bagus. Akhirnya saya coba beli dua dulu. Awalnya gak pede pake menspad ini. Beda banget dari menspad Ananda. Kalau yang ini mirip pembalut sekali pakai. Bedanya perekatnya itu pakai snap. Jadi ada sayapnya gitu.

Saya gak percaya kalau menspad ini bisa nampung banyak dan gak bocor atau tembuk kemana-mana. Tapi saya buktiin sendiri ternyata bisa nyerap cairan yang cukup banyak tanpa khawatir bakal bocor. Ukurannya menspad yang day 29,5 cm. Permukaannya juga halus. Meski keliatan gak menyakinkan tapi ternyata menampung cukup banyak. Buktinya saat dicuci banyak banget darah yang keluar sampai diperes berkali-kali gak habis-habis.

Hanya saja pakai menspad ini kita harus hati-hati. Karena gak ada perekat seperti pembalut biasa jadi gampang geser. Saya sendiri ngakalinnya dengan pakai celana dalam yang ketat jadi kalau aktifitas gak geser-geser. Mungkin gak enaknya bagi orang yang suka pakai celana ketat menspad ini bakal ngecap banget, hehe. Maklumlah menspad ini kan kain jadi gak bisa tipis banget. Buat saya sih gak masalah karena saya gak pernah pakai celana atau baju ketat.

Pakai menspad memang awalnya mahal karena harus beli banyak. Harga satuannya Rp 35.000 sedangkan biasanya saya butuh lima pembalut setiap hari. Meskipun awalnya harus beli mahal saeenggaknya kita mengurangi limbah pembalut yang gak ramah lingkungan. Kadang perubahan kecil seperti ini keliatan sepele. Tapi dampaknya besar bagi lingkungan.

17 komentar:

  1. Tapi ini boros air buat nyucinya ya mak :p Apalagi air PDAM di rumah saya lagi seret, kayanya bakal repot kalau pakai ini -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih harus pakai banyak air :D

      Hapus
  2. Mbak... Pake GG lumayan juga kok... Meski dipake buat olahraga lari gak geser2 kok... Ni aku sudah buktiin sendiri...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi GG lapisan atasnya warna putih, aku gak gitu suka lihat noda darah :D

      Hapus
  3. Cara cuci dan simpannya bgmn kak? Agar tetap steril gt?
    Trims.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibilas sampai darahnya bersih dulu udah gitu baru dicuci pakai diterjen sampai bersih. Rendam di air yg udah dicampur dengan cairan antiseptik (contohnya Detol). Jemur dan taroh di tempat yang bersih.

      Hapus
  4. ikutan dunk..tapi klo buat yang kerja kantoran ribet ga sih?ada yang punya pengalaman dipake kerja g?tertarik banget pake ini meski aga ribet juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kala pas kerja bisa disimpen dulu menspadnya di wetbag, baru pas pulang dibersihin.

      Hapus
  5. mbak mens pad kayak sobi atau ananda ada di supermarket2 ? atau hrs beli online? tertarik nih buat pake pembalut kain...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyknya di supermarket blm ada.
      Kalau mau beli online di kylaclodi.com banyak pilihan merek menspadnya :)

      Hapus
  6. Saya pengin pakai ini
    Tapi mbayangin nyucinya jadi belum berani
    hihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyucinya gampang kok mba. Biasanya juga kalau pakai pembalut sekali pakai juga dicuci dulu dong sebelum dibuang. Menspad juga sama aja, cuma menspadnya gak dibuah, tapi dijemur, hehe. Kalau lagi diluar bawa wet bag aja. Taroh wet bag dulu nanti di rumah dicuci ulang dan jemur

      Hapus
  7. Pemakaiannya buat berapa jam ya kak untuk tiap menspad?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung banyaknya cairan sih. Kalau aku kadang lebih dari tiga jam :D

      Hapus
  8. saya coba pake sobi memang ga bocor di tengah. tapi selalu tembus samping gara2 rembesan darahnya ngalir ke bagian jahitan. dari bagian jahitan itu yang tembus ke luar. apa mbak nda pernah ngalami kaya begini? bingung apa saya yg makenya nda bener. padal saya duduk terus. saya jd nda brani make buat hari yg mens banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah bocor samping itu karena udah ful tapi belum ganti, hehe. Coba pakai celana dalam yg agak seret, mungkin juga karena pakai celana dalam yg longgar jadi geser.

      Hapus
  9. Saya juga pake sobi day tapi rembes d jahitan cover.. Mungkin itu masukan buat sobi ya...hehee...kalo sobi night aman meski sedang heavy flow karena tidak ada jahitan di covernya

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law