Selasa, 07 Oktober 2014

Bayi Menangis Belum Tentu Lapar

Namanya saja bayi belum bisa bicara jadi cuma bisa nangis. Tinggal orang tuanya saja yang pinter-pinter mendeteksi anaknya kenapa. Kadang memang yang mengerti kebiasaan anaknya adalah orang tua. Sedangkan orang lain bisanya menghakimi. Kadang sebel kalau Aisyah lagi nangis terus ada yang ngericuhin. Apalagi kalau nangisnya selalu disangkut pautkan dengan lapar. Padahal gak tentu Aisyah nangis karena lapar.

Seperti tadi pagi Aisyah tiba-tiba agak rewel. Padahl udah makan dan nyemil lalu saya biarkan main sendiri. Mungkin dia udah cape dan pengen bobo jadi dia rewel. Jadi saya posisikan untuk tidur. Tapi ternyata dia masih aja nangis. Sepertinya Aisyah gak terlalu suka kalau nyusu di sebelah kanan saya. Dia lebih suka nyusu di seblah kiri jadi saya pindah posisinya.

Ternyata masih nangis juga, padahal udah merem. Saya baru inget tadi pagi dia pakai celana panjang soalnya dingin. Sepertinya dia merasa gerah. Setelah saya lepaskan ternyata dia langsung nyusu dan tertidur pulas. Kadang memang hal kecil bisa bikin anak nangis. Maklum belum bisa bicara jadi kalau merasa terganggu bisanya nangis.

Saya jadi inget cerita seorang ustad, dulu ada anak tetangganya menangis terus. Entah kenapa menangis gak mau berhenti, diberi ini itu tetap menangis. Sampai akhirnya anak itu diam. Tapi ternyata diamnya karena sudah meninggal. Setelah dilihat ternyata ada kelabang di dalam topi anak tersebut. Usut punya usut sebelumnya topi anak itu jatuh lalu dipakai lagi. Gak ada yang tahu kalau ada kelabang di dalamnya.

Jadi jangan selalu berpikir kalau anak menangis karena lapar. Coba cek bagian tubuhnya mungkin ada yang sakit atau apa. Orang tua memang harus peka terhadap anaknya karena mereka belum bisa bicara. Memang sih awalnya sulit mengerti mau para bayi itu apa. Tapi seiring berjalannya waktu pasti kita mengerti sendiri mau si anak apa.

7 komentar:

  1. kalo Iska nangis juga belum tentu lapar loh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Iska nangis berarti minta disuapin :P

      Hapus
    2. wekeke, kan belum tentu lapar
      masa disuapin? :P

      Hapus
  2. Ya Allah, cerita yg terakhir miris bangettt :-(

    Semoga Allah selalu menjaga anak2 qta ya mbak Enny, aamiin..

    BalasHapus
  3. Ibu harus cerdas, apa lagi ibu baru spt kita :D. klo saya suka tlanjangin kinza pas nangis, ya itu tujuannya ngecek tubuhnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget
      soalnya pengalamannya masih sedikit.

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law