Kamis, 02 Oktober 2014

Cemilan Ringan Aisyah

Aisyah sudah delpan bulan pas hari ini makanannya sekarang sudah lebih bervariasi. Selain diberi bubur kadang Aisyah juga nyemil. Gak sekedar nyemil tapi aisyah juga belajar maka sendiri. Jadi cemilannya harus yang aman dimakan sendiri. Berhubung Aisyah belum tumbuh gigi jadi masih dikasih makanan yang gampang lumer di mulut.

Awalnya sih bingung mau kasih cemilan apa. Terus saya minta tolong ibu saya buat beliin biskuit apa aja yang kiranya bisa buat Aisyah. Ternyata dapet biskuit beras ini. Padahal sih kalau di Wonosobo makanan kayak gini bilangnya opak angin. Cuma kalau buat bayi gak bisa. Kurang lembut.

Baby Choice ini ada banyak rasa, yang pernah saya beli rasa pisang, original dan rasa ayam. Biskuit Baby Choice ini gampang sekali lumer di mulut. Jadi gak perlu takut anak kesulitan mengunyah, terutama bagi yang belum punya gigi. Rasa yang original gak terlalu manis hampir seperti hambar. Jadi biskuit ini cocok untuk ngemil tanpa takut Aisyah kecanduan makanan manis.

Karena setahuku anak kecil gak boleh sering-sering makan manis. Selain karena bisa merusak giginya saat tumbuh, si anak juga bisa jadi kecanduan yang manis-manis. Selain rasanya yang pas bentuk biskuit ini lumayan besar jadi pas untuk dipegang sendiri. Bentuknya oval dan lumayan besar jadi gak takut ketelen semua.

Fotonya sengaja gak nampilin wajah Aisyah. Karena saya sama suami sepakat untuk gak nampilin foto wajah Aisyah. Meski waktu itu suami sempet publish foto Aisyah waktu masih merah.

7 komentar:

  1. Balasan
    1. salah, dia ganteng kayak bapaknya :D

      Hapus
    2. salah juga, aisyah cantik kayak bapaknya :P

      Hapus
    3. berarti bapaknya cantik dong? *suasana makin keruh*

      Hapus
  2. Aku baru tau biskuit ini mbak :p Kalau anakku dulu aku kasih camilan biskuit marie Regal waktu usianya masih dibawah setahun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga baru tahu :D
      Aisyah gak seberapa doyan Regal, mungkin karena terlalu manis

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law