Selasa, 10 Maret 2015

[Cerita Hijab Pertamaku] From Nothing To Something

Semuanya berawal dari meninggalnya mendiang ayah saya. Dari situlah hal yang saya idam-idamkan yaitu memeluk agama Islam bisa saya realisasikan. Saya bisa menunjukan bahwa saya seorang muslimah. Bukan seperti dulu sembunyi-sembunyi dan lebih banyak bertaqiyah (kayak orang Syi'ah aja hehe). Awalnya saya mau gak mau harus pakai jilbab karena ada pondok ramadhan di sekolah. Tapi ya gitu deh temen-temen saya yang dulu pada bilang saya "bu haji wanna be". Agak sebel sih tapi ya sudahlah, mereka memang gak seiman dengan saya jadi gak heran. Untungnya saya segera berhijrah dari tanah kelahiran saya menuju tempat kelahiran ibu saya.

Setahun kemudian muncul pergolakan lagi di dalam hati saya. Apakah jiljab itu wajib atau gak wajib? Saya mulai cari google. Ternyata kebanyakan yang saya baca bilang hijab itu wajib. Terus kenapa banyak perempuan yang gak berjilbab pikir saya. Tapi biarlah yang penting saya berjilbab dulu. Dari situlah saya mulai membeli jilbab meski belum syar'i. Pertama kali saya pakai jilbab paris yang masih nerawang. Dan lucunya waktu itu saya pakainya gak biasa. Agak-agak niru Hana Tajima gitu, wekeke. Bagus sih menurut saya tapi saya merasa kurang sreg. Mulailah saya turunkan style absurd saya jadi pakai jilbab paris dengan style yang biasa aja. Bagian depan saya biarkan menutupi dada. Rasanya lebih baik. Agak tenang, sedikit.

Sampai kemudian saya baca-baca tentang jilbab di Muslimah.or.id saya menemukan banyak kesalahan dalam berjilbab. Mulailah saya berbenah. Meski budget terbatas saya coba beli satu baju gamis plus setelan jilbab dan cadarnya. Waktu itu harga satu stelnya Rp 180.000. Lumayan berat kalau harus beli banyak jadi satu-satu dulu. Baju itu saya pakai saat suami melamar saya. Respon suami sangat positif, saya juga seneng karena waktu itu calon suami mendukung saya berjilbab syar'i bahkan mendukung keinginan pakai cadar.

Setelah menikah saya semakin tenang karena kalau ada yang tanya kenapa saya pakai cadar maka suami saya tamengnya. Saya bilang disuruh suami, meski memang keinginan saya. Tapi saya gak mau panjang lebar. Biarin suami saya yang diomongin orang, hahaha. Untungnya suami memang pengen saya pakai cadar. Jadi meski orang pada ribut kami berdua adem ayem aja. Sampai mereka cape sendiri dan justru menyesuaikan dengan kami, hehe.

Artikel ini diikutsertakan dalam "Hijab Syar'i Story Giveaway

16 komentar:

  1. banyak cerita dr pengalaman pertama memakai jilbab ya... :)

    BalasHapus
  2. semoga istiqomah mba dengan cadarnya ...

    BalasHapus
  3. iya ya knpa kalo becandain wanita berjilbab dipanggil "bu hajiii" tapi aminkan aja ya mba...itu kan doa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin mereka pikir yg bisa pake jilbab cuma bu haji :D
      Btw yg bilang gitu bukan orang muslim, jadi percuma meng-amin-kan doa orang yg dimurkai Alloh :)

      Hapus
  4. Wow.. subhanallah, dari mualaf sampai sudah bercadar, salut :D, tapi btw... ini real story kan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku bukan mualaf :D
      aku gak pernah pindah agama, dari kecil Islam. Tapi karena banyak hal aku gak bisa nunjukin ke-Islam-an ku.
      ini real kok cuma aku singkat aja, nanti kasian yang baca :D

      Hapus
  5. masya' Allah... terharu saya mbak... semoga istiqomah dgn jilbab dan cadarnya...

    BalasHapus
  6. Kmrn malam aq udh komen d sini ga masuk trnyata-rada aneh ne hp -.-''
    lain lg klo pke modem malah ga lengkap kotak komennya jd gbs komen sm sekali-tp publish artikel mau. Modem yg aneh apa sinyalnya ya atau kuotanya ga kuat -.-''


    aq smpe skrg msah pke jilbab yg nerawang kdg pke ninja kdg engga. Smpe skrg sih msh ngrasain dilema krn keluarga krg mndukung aq pake hijab syar'i katanya ky org tua. Klo dah nikah mgkn bs terserah aq. Jaman kuliah jg srg ganti2 gy hijab ngikutin dian pelangi hahaha

    skrg udh males, make jlbabny biasa aj :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin koneksinya gak kuat :D
      Aku cek gak ada komen kamu yg msk dispam kok. Berarti emang gak masuk, hehe

      hihihi, sekarang banyak kok yg pakai hijab syar'i meski anak muda. Kan banyak tuh aku juga jualan hijab yg gitu #malahpromo :D

      Hapus
  7. iska juga kaget waktu ngelamar enny :D
    makin teduh aja liat enny waktu itu pake gamis dan jilbab panjang
    sebelumnya kan jilbab gaoel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke, bukan jilbab gaul tapi jilbab ngasal :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law