Selasa, 24 Maret 2015

Memilih Melahirkan Normal

Setelah melahirkan Aisyah kurang lebih setahun yang lalu, saya memang sudah lupa rasanya. Tapi satu yang gak bisa ilang, ngilu banget kalau inget, dijait! Satu-satunya hal yang saya takutkan kalau ngelahirin lagi cuma itu. Kalau sakit karena kontraksi insyaAlloh masih bisa tahan. Tapi pas dijaitnya itu, udah pengen nendang bidannya aja, hehe. Dan sekarang saya agak gugup kalau mikirin lahiran. Apalagi prediksinya ngelahirin insyaAlloh bulan Agustus. Jadi yah, bentar lagi.

Dulu waktu hamil Aisyah sempet dokternya bilang saya harus operasi karena saat itu tanda-tanda bakalan lahir prematur. Tapi memang sudah takdir saya gak operasi. Saya lebih takut operasi ketimbang ngelahirin normal. Gak tahu kenapa saya gak bisa lihat luka. Kalau lihat luka bawaanya badan jadi sakit semua. Jangan sampai di tubuh saya ada luka, apa lagi operasi caesar udah pasti dibedah dong, gak mungkin dibedong.

Jangankan luka di tubuh sendiri, kalau lihat luka di tubuh orang lain aja saya bisa ikutan sakit. Jadi kalau luka di tubuh sendiri sakitnya berlipat-lipat. Maka dari itu saya lebih memilih melahirkan normal ketimbang harus operasi caesar. Lagi pula katanya lebih cepat pulih orang yang melahirkan normal. Gak tahu juga sih ya, belum pernah tanya-tanya. Tapi yang pasti seenak apa pun kata orang ngelahirin pakai operasi saya gak mau ikutan. Ngeri banget bayangin ada luka di tubuh saya.

Melahirkan normal atau pun caesar memang sebuah pilihan. Mungkin ada yang lebih suka operasi karena banyak faktor. Sedangkan saya lebih suka yang alami saja. Meskipun memang melahirkan normal butuh tenaga banyak. Karena saat acara ngeden-ngedennya lumayan bikin perut laper kayak orang gak pernah makan. Sedangkan melahirkan dengan operasi butuh uang lebih banyak ketimbang normal, haha.

Melahirkan normal atau pun caesar yang penting si kecil bisa lahir dengan selamat begitu juga ibunya. Meski saya pernah dengar kalau melahirkan dengan operasi memperkecil kemungkinan si ibu meninggal. Tapi semua itu takdir, meninggal saat melahirkan berarti syahid, jadi gak masalah, hehe. Yang jadi masalah adalah si bayi kasian gak diurus sama emaknya.

Saya berharap proses melahirkan yang kedua lebih mudah meskipun diprediksi bakal gak ada suami yang nemenin, semoga lancar. Semoga Aisyah gak nyariin emaknya mulu, haha.

4 komentar:

  1. Mudah2an lancar ya mak lahirannya, ibu dan bayinya sehat, aamiin :)

    BalasHapus
  2. Insya Allahnormal dan lancar ya, walaupun gak ditemani suami yang penting doanya :)

    BalasHapus
  3. wah asiyah mau punya adik ya

    BalasHapus
  4. Emakku 5 biji normal semua. Smoga diperlancar ya mbak. Kalo org jawa pd minum minyak goreng, biar lancar. Pdhal sih gak da hubungannya. Mitos, tp coba deh, bismillah jalan dipermudah. Sesendok makan tiap pagi

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law