Minggu, 29 Maret 2015

Tips Memasak Tanpa Vetsin Atau Penyedap

Sebagai ibu rumah tangga memasak memang sudah jadi pekerjaan rutin. Awal-awal saya memasak sendiri rasanya memang makanan saya gak ada satu pun yang enak. Paling ya standarlah. Untung aja suami gak komplain. Tetep aja dimakan meski gak enak, hehe. Tapi seiring berjalannya waktu saya mulai punya banyak pengalaman, entah itu dari masakan sendiri atau dari ibu saya.

Ternyata memasak butuh kepekaan. Lidah kita harus peka terhadap rasa-rasa. Ibu saya yang sudah terbiasa masak gak butuh takaran untuk mendapatkan rasa yang pas. Tinggal cemplung ini itu, lalu masakannya rasanya enak. Kalau saya kayak gitu dijamin rasanya kayak kobokan, hehe.

Biasanya untuk mengakali rasanya kurang sedap orang menggunakan vetsin atau bahkan kaldu instan seperti ma***o, ro**o , dan lain-lain. Saya lebih sering menyebut penyedap di atas dengan MSG (Monosodium Gultamat). Memang sih rasanya jadi lebih gurih.Tapi saya merasa penggunaan bahan penyedap seperti itu akan membuat kecanduan. Dan kalau masak gak pakai itu rasanya gak pede. Dan untuk beberapa orang yang alergi dengan MSG bisa menimbulkan efek mual malah bisa pusing.

Makanan yang mengandung MSG dalam kadar yang tinggi bisa menyebabkan banyak gangguan kesehatan. Apalagi dikonsumsi terlalu sering. Jadi saya lebih suka menghindari MSG sebisa mungkin untuk masakan di rumah. Karena kadang makanan selingan lainnya kemungkinan besar masih menggunakan tambahan MSG.

Untuk mengakali rasa masakan agar tetap sedap saya bereksperimen dengan beberapa masakan. Dan juga saya memperhatikan kenapa ibu saya kalau masak bisa enak. Ternyata kuncinya adalah keseimbangan rasa. Kita harus pandai-pandai memasukan takaran yang pas antara gula, garam atau jika diperlukan asam. Tapi yang paling sering adalah memadukan antara gula dan garam. Untuk masakan berkuah misalkan lodeh. Membubuhi sedikit gula bisa menambah rasa. Tentu saja dengan takaran yang pas yah.

Kita gak mungkin masukin gula sebanyak kalau bikin kolak untuk sayur lodeh. Begitu juga kalau bikin kolak, gak mungkin juga masukin garam seperti masak sayur lodeh. Semua ada takarannya. Tinggal bagaimana kita meraciknya supaya enak di lidah. Dan ini perlu pengalaman tersendiri. Atau mungkin kita bisa mengingat rasa yang pernah kita makan lalu membuatnya sedemikian rupa.

Tumisan biasanya gak cocok dibubuhi gula.

Seperti waktu ipar saya masak sayur asam. Ternyata sayur asamnya cuma rasa asin dan asam. Tentu aja rasa ini gak terlalu enak. Setelah saya masukan beberapa sendok gula mulailah terasa lebih enak sayur asamnya. Tentu aja menambahkan gulanya jangan banyak banyak. Kira-kira dua sendok makan.

Kadang ada orang yang skeptis dengan menambahakan gula pada makanan. Sebenarnya ini hanya masalah takarannya saja. Jangan kayak orang Jogja masak. Itu sih gulanya kelewatan. Saya aja gak pernah doyan makan gudeg Jogja yang kelewatan manis. Menambahkan gula di sini hanya untuk menonjolkan rasa yang lainnya, seperti rasa asin atau asam.

Coba deh masak kolak tanpa dibubuhi garam. Rasanyanya kurang sreg. Padahal kolak makanan manis, kenapa pakai garam? Tujuannya adalah untuk membuat gurih dan juga membuat rasa manis tadi menonjol. Begitu juga manambahkan gula pada makanan yang seharusnya rasanya asin. Gula di sini bertujuan membuat rasa asin jadi lebih hidup. Tapi gak semua masakan bisa dibubuhi gula. Untuk tumisan, saya rasa kurang pas kalau pakai gula. Kecuali tumisan itu pakai kecap, mungkin bisa tambahkan gula merah.

Eh, gak kerasa udah nulis panjang lebar, hehe. Semoga aja bermanfaat buat yang baru belajar masak. Saya juga masih newbie kok. Cuma ini pengalaman saya saat memasak. Mungkin bisa dicoba.

19 komentar:

  1. makasih bagi ilmunya. saya juga enggak suka MSG

    BalasHapus
  2. Wah iya Mom saya juga sangat mengandalkan MSG. Iya sih, garam + gula bisa jadi opsi kedua. Tapi ya itu, kurang bisa menakarnya. Hehe... Soal tumis, mungkin sudah kebiasaan ya, saya mah suka pake gula. DIkit saja, kayak porsi garam ke dalam kolak. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak juga kok kalau tumisan pakai gula, tapi dilihat dulu bahannya apa, hehe

      Hapus
  3. aku suka masak tumisan pake gula dikit mak... hihihi...
    tau deh rasanya, tapi aku doyan2 ajah... hahahaha...

    thanks tips nya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin memang enak, soalnya gak semua tumisan gak cocok pake gula

      sama2 mak :)

      Hapus
  4. Bener kak, kolak kalau gak pakai garam ndak enak. Rasanya kurang tajam ^.^

    Kak, salam kenal ya. Saya pertama kali kesini. Saya follow blognya ya ^.^
    Tipsnya juga akan segera saya praktekkan di rumah ^.^

    BalasHapus
  5. Aku sih, supaya sedap biasanya ditambahin saus tiram untuk tumisan, atau kecap asin, jadi gak perlu pake msg lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saus tiram itu juga ada MSGnya mbak, coba baca komposisnya. Tapi kadang aku juga pake, buat numis kangkung

      Hapus
  6. yup! Saya pun memakai garam dan gula pasir untuk penyedap rasa :)

    BalasHapus
  7. Sama, mbak. andalanku juga komposisi gulgar, dll. Kalo lg rajin juga suka bikin kaldu sayuran. Makin gurihhhh rasa masakan dan makin sehat pastinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku belum pernah pakai kaldu sayuran. Mungkin bisa share cara bikinnya di blog mba :D

      Hapus
  8. tapi terkadang ada masakan yang harus pake penyedap heee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih kalau bikin cireng harus pake penyedap. Btw komen koko masuk spam loh tadi *dasar spamer* :P

      Hapus
  9. saya juga sukanya pke bumbu2 alami mba..apalagi suami sakit2an jadi emang harus dijaga makannya..kadang buat anak masih suka nih pake tepung bumbu, sosis bakso dll apalagi kalo mereka makannya lagi ngga semangat..tapi berusaha diimbangi deengan buah dan sayur...alhamdulillah mereka suka makan buah2 terutama yg manis2

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law