Minggu, 17 Mei 2015

10 Perubahan Setelah Jadi Ibu

Menjadi seorang ibu memang bukan hal mudah. Tapi bukan berarti peran ini harus dihindari. Nikmati aja alurnya, suatu saat nanti juga ada masa di mana kita akan mengingat semuanya dengan senyuman. Meski gak bisa dipungkiri setelah jadi seorang ibu banyak banget hal yang berubah. Gak cuma satu dua, tapi hampir seluruh hidup kita yang dulunya normal jadi agak absurd, haha. Sebenernya sih banyak banget perubahan dari hidup saya setelah jadi ibu. Cuma saya pengen nulis sepuluh aja. Ini aja udah cape nulisnya.

1. Gak Pernah Lama Di Kamar Mandi

Dulu waktu masih single saya ini paling ditakuti oleh saudara-saudara saya. Bukan karena apa, tapi kalau saya udah masuk kamar mandi maka mereka serasa kiamat. Soalnya saya ini kalau di kamar mandi lama banget. Maklumlah, dulu gak ada yang nangisin kalau saya lama di kamar mandi. Mau creambath, luluran, facial pun paling yang teriak-teriak cuma adek sama kakak saya. Jadi bisa saya abaikan. Nah kalau sekarang, pengen pup tiba-tiba anak nangis aja saya udah langsung gak berhasrat lagi. Kan kasian kalau nangis terus. Apalagi Aisyah ini gaka lebay. Kalau saya ke kamar mandi gak tahu kenapa dia sering nangis. Mungkin dia mikirnya saya ini pergi atau apa.

2. Sering Lupa Makan

Kadang karena udah sibuk beres-beres saat waktunya makan saya malah males makan. Apalagi sekarang suami gak ada di dekat saya. Ya udah deh gak ada yang minta makan jadi saya pun sering banget lupa makan. Tahu-tahu badan lemes, baru deh inget belum makan.

3. Rasanya Waktu Berharga Banget

Kalau dulu waktu limat menit aja rasanya gak berharga biasa aja. Beda dengan sekarang, lima menit buat saya bisa untuk makan dengan tenang tanpa harus direcokin Aisyah yang bakal ngobok-ngobok makanan saya. Atau sepuluh menit yang bisa dipakai buat mandi supaya badan seger. Jadi waktu memang terasa sangat berharga banget.

4. Jarang Pacaran Sama Suami

Sejak punya anak kami memang jadi jarang pacaran. Kadang kalau udah malem saya udah cape suami pun gitu yang ada cuma tidur doang. Udah males deh pake acara pacaran segala. Nyentuh bantal langsung ketiduran, haha. Apalagi sekarang suami gak di sini. Yang ada tiap pagi pacaran sama clodi, karena harus nyuci mereka dan cepet dijemur.

5. Kalau Beli Baju Yang Ada Kancing/Resletingnya

Dulu saya gak pernah mikir, kenapa semua baju muslim yang saya beli kok ada resleting depannya semua. Ini bukan kebetulan tapi ternyata memang yang jualan itu merancang supaya baju gamisnya flesibel. Bisa dipakai untuk menyusui juga. Saya juga kalau milih baju jadi mikir-mikir yang bisa untuk menyusui. Atau kalau beli daster yang gak ada resletingnya saya bikin ke tukang jahit.

6. Sering Ganti Baju

Namanya juga ngurus anak, baju jadi sering banget kotor. Entah itu dimuntahin atau kena luberan ompol gara-gara lupa ganti clodi. Sehari kadang bisa ganti baju sampai empat kali. Mau gak mau tiap hari nyuci kalau gak gitu cape sendiri. Padahal dulu paling ganti baju dua kali.

7. Jarang Puasa Sunnah

Sebelum nikah saya memang masih sering puasa Senin Kamis. Karena itu dulu saya keliatan kurus kayak Olive di kartun Popeye. Tapi sejak punya anak hampir gak pernah puasa sunnah. Pertama karena faktor nyusuin. Jujur aja, saya gak kuat kalau puasa sambil nyusuin, rasanya kayak mau mati #lebay. Kedua karena anak saya kelewat lincah jadi emaknya ini gak bisa diem doang. Jadi energi cepet terkuras. Belakangan aja saya mulai puasa lagi karena bentar lagi Ramadhan. Dan kayaknya puasa Ramadhan pun gak bisa full karena lagi hamil juga. Jadi sekuatnya aja.

8. Jarang Makan Makanan Ringan Yang Gurih

Saya ini emang orang aneh, anti MSG tapi malah doyan makan mie instan sama makanan ringan yang ada MSGnya, munafik banget gak sih, haha. Dulu saya masih sering jajan semacam ciki, atau citos. Sekarang hampir gak pernah. Alasannya saya takut kebiasaan buruk itu nular ke anak. Saya merasa dulu ortu kelewat sayang sama saya jadi kalau anaknya doyan makan apa dibeliin samapai bosen. Tapi ternyata itu malah gak bagus. Saya gak mau anak saya seperti saya yang doyan dengan yang gurih-gurih gitu.

9. Jarang Ngerawat Tubuh

Boro-boro ngerawat tubuh, udah bisa mandi sehari dua kali saya udah sangat bersyukur banget. Gak mungkin ada yang mau jagain anak saya sedangkan saya malah enak-enakan luluran, creambath dan facial. Kecuali mungkin suami saya mau soalnya dia dapet untung juga, wekeke. Paling saya cuma pakai conditioner buat rambut biar gak kusut. Itu pun jarang, tergantung kondisi. Kalau sekiranya anak saya bisa ditinggal agak lama, mungking pake.

10. Gak Pernah Pakai Cream Di Muka

Saya memang paling rajin kalau habis mandi pakai pelembab. Tapi sejak Aisyah punya hobi jilatin muka, saya gak pernah berani pakai apa pun di muka. Takut nanti dijilat Aisyah dan keracunan. Kan gak lucu kalau Aisyah keracunan gara-gara jilat muka saya, hehe. Padahal saya masih punya stok pelembab muka yang isinya 98%. Sayang banget gak bisa dipake.

Terlepas dari semua perubahan di atas saya masih merasakan jadi ibu itu seru. Memang sih kadang ngebosenin tapi mungkin karena lagi gak ada suami. Rasanya bosen, gak ada yang godain saya kecuali si Aisyah, haha.

16 komentar:

  1. Aisyaaaah..kok mama dijilatin dek..
    Selow dijalni aj ya En kalau udh jd Ibu..btw. Aq jg sering diprotes krn mandi lama bgt. G ortu, kk n keponakan smw pd protes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa Jeng, anak kecil emang suka jilat2 :D

      Kyknya semua cwe klo mandi lama :P

      Hapus
  2. Waahh betul banget, aku jarang mandi juga setelah jadi Ibu., wekekek

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke, tapi minimal sehari mandi sekali kan :D

      Hapus
  3. bener banget tuh :) Tapi pelan-pelan udah mulai bisa aku lakuin kok poin2 itu seiirng bertambah umurnya anak-anak. Bisa nonton barneg lagi sama suami itu juga kalo pas ada kakek nenek keurmah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, kalau anak makin gede kita bisa hidup "normal" lagi :D

      Hapus
  4. jadi ibu itu seru emang mbak Enny... :-D

    nikmati saja... dan good for you Aisyah punya kenang2an terdokumentasi rapi di blog ini :-D

    semua pengorbanan dirimu untuk Aisyah semata, kebayang suatu hari nanti dia bisa nangis baca ini :-D

    BalasHapus
  5. Hehehe saya juga ngerasain kayak gitu. Tapi, setelah anak saya mulai masuk SD, satu per satu akan kembali normal lagi, kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, klo udah besar bisa normal lg hidupnya #halah :D

      Hapus
  6. Iya aku ada di semua poin diatas :(( Ntar kalau anak2 udah besar kyk anakku, tambah lagi hidup di jalan karena males bolak balik ke rumah utk ngantar sekolah, les, ketemuan dg temannya dll.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ada habisnya ya memang jadi ibu :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law