Rabu, 06 Mei 2015

Hamil Pertama Kedua Dan Ketiga

Semua pasangan yang udah menikah pasti pengen banget istrinya hamil. Setelah dua tahun lebih menikah saya memang sudah tiga kali hamil. Tapi meski sudah tiga kali hamil anak saya baru satu. Dan satunya lagi masih menunggu di perut. Dulu kakak saya sebelum istrinya hamil kalau liat Aisyah kayaknya gemes banget. Tapi sekarang istrinya udah hamil gak gemes lagi sama Aisyah, wekeke. Saya dan kakak ipar saya memang hamilnya bersamaan. Prediksi dari dokter pun sama, katanya insyaAlloh Agustus lahir. Tapi itu cuma prediksi, bisa aja meleset.

Sepertinya di blog ini saya belum pernah menceritakan kehamilan-kehamilan saya. Jadi pengen ngeringkas pengalaman hamil yang pertama kedua dan ketiga. Dari tiga kehamilan yang saya alami semuanya punya kenangan tersendiri. Semuanya menyenangkan, meski kehamilan kedua berujung kesedihan.

Hamil Pertama, Banyak Rintangan

Setelah menikah dua bulan saya baru sadar kalau saya hamil. Itu pun gara-gara saya mengira flek yang keluar adalah darah haid. Tapi kemudian saya curiga, karena gak kunjung mengucur banyak darah seperti saat haid. Akhirnya suami malam-malam beli tes kehamilan. Besok paginya saya cek, ternnyata hamil! Untung saya waktu itu bangun jam tiga pagi. Jadilah semua sholat yang saya tinggalkan (gara-gara gak tahu itu bukan darah haid) sempat diqodho semua. Dari mulai dhuhur sampai isya semua harus diqodho karena kelalaian saya.

Dari kejadian itu saya sering mengalami flek tapi gak banyak banget. Sampai akhirnya saya hampir pingsan saat di rumah mertua. Saat itu suami lagi di kampus, mau gak mau harus pulang. Dan malamnya saya periksa kandungan tapi cuma kebidan soalnya gak ada jadwal spesialis malam itu. Barulah besoknya saya ke spesialis kandungan. Ternyata dikandungan saya ada kista ovari. Sempat sedih banget, denger kata kista. Karena buat saya kata kista itu menakutkan. Tapi setelah saya baca-baca ternyata gak terlalu berbahaya. Alhamdulillah, bulan depannya saya cek lagi sudah mulai mengecil dan lama kelamaan hilang.

Masalah kista udah selesai lalu kemudian masalah baru muncul. Saat umur kandungan 7 bulan tiba-tiba saya mules dan rasanya keluar ketuban terus. Pas dicek ke dokter kandungan ternyata udah bukaan dua! Saya langsung dirujuk ke rumah sakit Dr. Sutomo di Surabaya. Benar-benar mimpi buruk! Tiga hari di sana berasa disiksa. Lucunya setelah pulang saya baik-baik aja, hehe. Semua orang mikir saya udah ngelahirin, padahal gak jadi. Dua bulan kemudian barulah saya melahirkan normal. Gak tahu deh, Aisyah ini waktu diperut sering bikin geger orang #alesan.

Hamil Kedua, Hiiks

Empat bulan setelah Aisyah lahir ternyata saya hamil lagi. Posisi saat itu saya lagi di Purwokerto. Ceritanya lagi mau puasa Ramadhan di sana. Tapi malah dapat kabar gembira, kalau saya hamil lagi. Meski yang gembira cuma dikit, wekeke. Soalnya ada yang gak seneng saya hamil lagi karena Aisyah masih kecil.

Tapi kemudian kabar gembira itu jadi kabar menyedihkan. Delapan hari sebelum lebaran saya terbangun dari tidur. Niatnya mau sholat tapi saat ke kamar mandi saya melihat ada bercak darah yang cukup kental dilantai. Saya pikir itu hanya halusinasi karena saya baru bangun tidur. Ternyata darah itu keluar terus hingga akhirnya sebelum sholat ashar saya merasa ada yang keluar dari kemaluan saya. Saya langsung nangis saat merasa ada yang keluar dari sana. Saya tahu, saat itu yang keluar adalah janin saya meski belum saya cek. Memang, saat dicek ternyata benar dugaan saya, segumpal daging. Saya nangis makin parah. Sampai ibu saya, ikutan sedih. Semua orang menguatkan saya. Sayangnya saat itu hari Minggu. Gak ada dokter kandungan buka. Jadi besoknya baru saya cek ulang dan dan ternyata sudah bersih.

Hamil Ketiga, Ugal-Ugalan

Dan kehamilan yang saya jalani ini adalah yang ketiga. Usia kandungan udah sekitar 6 bulan. Saya memang gak pernah tahu pasti usia kandungan saya. Maklum males ngitungnya, hehe. Dikehamilan pertama saya pernah kena kista alhamdulillah, saat cek USG ternyata kistanya gak muncul lagi. Saya merasa lega sekali. Meski sebelumnya saya pernah keguguran, dikehamilan ketiga ini saya malah merasa lebih sembrono. Saya punya keyakinan, kalau janin yang saya kandung ini memang sudah ditakdirkan lahir maka akan lahir dengan selamat, meski saya salto atau kayang #lebay. Jadi saya memang gak mau cengeng, biarin aja melakukan aktiftas seperti biasa. Malah hamil yang ketiga ini saya merasa lebih aktif dari hamil pertama atau kedua.

Apalagi sudah ada Aisyah, jadi saya banyak gerak buat ngejar-ngejar Aisyah yang lagi suka merambat. Hamil yang ketiga ini malah saya gak didampingi suami karena suami di Surabaya saya di Purwokerto. Ibu saya minta saya untuk ngelahirin di Purwokerto. Meski sebenarnya alibi doang. Ibu saya tuh kangen sama cucunya, wekeke. Jadi sebenarnya saya gak diharapkan #nangisdipojokan.

Hamil yang ketiga ini saya lebih sembarangan. Mulai dari ngidam aja udah sering ngidam yang gak sehat. Kayak pengen coca-cola, pengen mie instan dan pengen makan mie pangsit terus. Suami sering ingetin supaya gak sering makan mie. Cuma ya gitu karena suami gak di deket saya jadi sering dilanggar. Kalau cola saya gak pernah minum lagi setelah dibeliin sebotol. Itupun gak diminum semua, segelas kecil aja. Karena perut saya memang gak kuat minum soda.

Semua Ada Hikmahnya

Dari semua kehamilan yang pernah dialami, saya merasa sangat beruntung. Saya merasa saya ini perempuan subur, wekeke. Perasaan saya hamil mulu, meskipun kalau di masyarakat mungkin bakal dicibir tapi biarinlah. Toh yang hamil juga saya, orang lain sih dapet enaknya aja. Kalau udah lahir dapet bagian aqiqohnya, hehe.

Meski sempat keguguran saya memang gak mau lama-lama sedih. Justru dari sana saya jadi lebih paham bahwa takdir itu memang gak bisa ditolak. Padahal pada kehamilan kedua saya gak melakukan hal berat sama sekali tapi kenapa kok bisa keguguran? Kalau katanya sih gara-gara saya masih nyusuin. Masa sih? Lagi pula kehamilan yang ketiga pun saya masih nyusuin jadi penyebabnya bukan itu deh. Karena memang janin itu gak ditakdirkan hidup jadi ya biarkan saja. Buktinya kehamilan ketiga saya ini lebih ugal-ugalan tapi alhamdulillah saya masih bisa pertahankan.

Saya belajar dari kehamilan kedua bahwa saya harus yakin, semuanya sudah ditentukan. Jadi santai aja dan berprasangka baik pada Alloh Subhanawata'ala. Jangan terlalu dipikirin. Karena gak baik jika ibu hamil sering stres nanti ngaruh ke janin.

12 komentar:

  1. yang hamil kan kita gak usadh dengerin cibiran orang :)

    BalasHapus
  2. Saya nyimak pada saat hamil pertama, soalnya ingin tahu penyebabnya. Tapi berbeda dengan keadaan istri saya yang katanya ibu mertua hamil. Dia mual-mual dan lemas, gak bisa ngapa-ngapain tapi gak pusing. Ini nanti sore berencana untuk beli tes kehamilan dan sekalian mau saya bawa ke bidan.
    Thank's..

    BalasHapus
  3. nice share bun... selamat ya sudah diberikan anugrah yang luar biasa

    BalasHapus
  4. mba, sama, saya juga pernah keguguran saat hamil kedua...:(

    BalasHapus
  5. lucu juga denger cerita hamil kedua siapa tuh yang pura2 bahagia? hihi
    semoga janin ketiga ini aman selamat sentosa lahir ke dunia

    ^^

    BalasHapus
  6. Setuju kalimat pamungkasnya, bumil ga boleh stres :-)

    En, yg hamil prtama tu mksdny Aisyah udh lahir usia kandungan 7 bln gtu kh? Aq g mudeng -.-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kurang lengkap ya jelasinnya:D
      waktu itu cuma gertak sambel doang, gak jadi lahir waktu umur kandungan 7 bulan. Justru tepat 9 bln baru lahir :D

      Hapus
  7. Cara ngitung bln hamil, cari aja di internet. Hitung dr terakhir haid. Eh tp wkt sdh ada aisyah, haid jg gak mbak? Biasa yg anaknya batita jrg haid plg lama sampe 1 thn

    smua emang takdir. Tp suka dg kalimat terakhirnya mbak En. Smoga diberi kelancaraan kelahirannya nanti... Si aisyah jg sayang sma dedek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cara kayak gitu gak tepat. Kan gak pasti terakhir haid terus hamil. Biasanya aku inget2 sendiri. Paling ya beda dua atau tiga minggu lebih lambat dari perkiraan dokter. Tapi buatku itu gak penting, biarin aja. Toh ngelahirin gak pasti 9bln.

      Aamiin, makasih Jiah :)

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law