Senin, 04 Mei 2015

Pantang Menyerah Bikin Toko Online

Dari dulu sampai sekarang saya memang belum pernah merasakan bekerja. Mungkin karena orang tua saya juga gak mengijinkan saya bekerja. Padahal dulu ceritanya mau jadi wanita karir. Tapi seiring berjalannya waktu, pola pikir saya berubah total. Saya yang dari kecil memang sudah dipingit, merasa kerja di luar rumah gak cocok untuk saya. Di jaman ini memang fasilitas sangat mendukung orang males seperti saya. Apa-apa bisa dari rumah, asal ada koneksi internet.

Pernah Mencoba Tapi Gagal

Setelah jadi ibu rumah tangga saya memang makin males keluar rumah. Meski gak dipungkiri kadang saya pengen bisa punya toko online sendiri. Sempat beberapa kali saya mencoba tapi gagal. Modal udah terlanjur keluar tapi mandek. Dulu saya pernah merintis usaha busana muslim bersama suami. Baru tiga bulan jalan memang sudah mulai ada yang order. Tapi ya gitu, saya gak sreg sama yang jahit. Akhirnya saya abaikan toko itu dan sekarang domainnya udah mau kadaluarsa. Saya kapok terima order. Bukan karena konsumennya tapi karena jahitannya bikin miris. Serba gak enak mau ganti penjahit, soalnya masih ada hubungan sodara. Akhrinya ya berenti karena memang gak diurus lagi.

Dari sana saya jadi penasaran ingin membuka toko lagi. Tapi kali ini tanpa modal. Barang saya ambil dari teman ibu saya. Lagi-lagi mandek gara-gara yang punya barang kayak ketakutan saya ambil untung gede. Haduh, rempong banget. Kayaknya saya gak cocok kerja sama. Ya udah akhirnya saya berenti dulu gak jualan online. Saya banting setir nyari job review aja. Gak pake modal dan juga bayarannya lumayan gede. Alhamdulillah, bulan kemarin memang banyak job review. Sebagian di blog ini sebagian lainnya diblog yang saya kelola dengan suami.

Ingin Mecoba Lagi

Setelah beberapa kali gagal mulu berjualan baju, entah kenapa saya tetap ingin punya toko online. Cuma belum tahu barang apa yang mau dijual. Terbesit ide untuk jualan kerajinan tangan dari perca. Kebetulan di rumah banyak perca saya juga suka bikin kerjinan yang lucu-lucu. Hari ini memang udah mulai bikin, meski ternyata alatnya ada yang kurang. Kalau sempat mau beli lem tembak dan pernak pernik lainnya. Pokoknya sebisanya dululah. Sekarang saya lagi seneng bikin dompet-dompet dari perca. Meski belum bagus banget, semoga aja lama-lama bisa.
Bikin Dompet Tapi Salah Potong

Saya memang masih penasaran, selama belum ada satu pun toko online yang berhasil saya dirikan dengan sukses dan berkelanjuta. Saya ingin benar-benar membuatnya dengan baik rapih dan gak asal-asalan. Kalau ide sih banyak tapi ya gitu saya belum mulai beraksi. Masih sebatas mimpi. Saya yang sekarang lagi semangat bikin pita. Entahlah ini bakal lanjut apa gak. Soalnya agak anget-angetan, haha.

Pita Dari Kain Perca

Kenapa Harus Jualan Online

Entah kenapa saya memang ngebet banget punya toko online. Mungkin karena saya punya jiwa dagang yang tersembunyi #halah. Atau bisa jadi karena saya ini males, haha. Karena menurut saya kerja di rumah itu enak. Gak cape harus keluar rumah. Mau istirahat yang tinggal geletak di mana aja. Mantau anak juga lebih mudah. Dan yang paling enak adalah saya bisa sesuka hati mau buka apa tutup itu toko. Jadi intinya lebih fleksibel kalau saya bisa punya toko online.

Meski gak dipungkiri bekerja dari rumah itu banyak hambatannya. Terutama anak. Apalagi kalau anak masih kecil. Kayak Aisyah gini, saya buka laptop buat ngerjain job review aja udah dikejar-kejar. Keyboarnya mau dipencet semua. Mau gak mau nulisnya nunggu dia tidur. Tapi dibalik itu semua bekerja dari rumah memang lebih enak dan pas bagi seorang pemalas seperti saya.

Sumber : Stiletto Book
Salah satu hal yang membuat saya ingin punya toko online adalah saya gak mau ngerepotin suami 100%. Meski faktanya saya ngereptoin 300%, haha. Saya pengen punya penghasilan sendiri jadi kalau ada hal-hal yang gak enak saya sudah siap. Saya belajar dari ibu saya. Dari dulu ibu saya gak punya keahlian dagang. Dan setelah ayah saya meninggal, tentu ibu saya kalang kabut. Dari sinilah saya belajar untuk bisa mandiri secara finansial. Meski yang saya dapatkan sekarang gak banyak banget, seenggaknya saya pernah mencoba dan tahu bagaimana caranya mencari uang dari rumah. Saya yakin, insyaAlloh pengalaman ini berguna.

Dan itulah mengapa saya ingin banget baca buku "Sukses Bekerja Dari Rumah". Supaya saya punya lebih banyak pengalaman untuk menjalankan toko online saya. Biar gak mandek terus, hehe.

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Menulis “Asyiknya Bekerja dari Rumah”

14 komentar:

  1. Kalau ada anak sih memang, kejar-kejaran, tapi kalau dikerjain berdua sama suami, beda lagi :D. Intinya kata orang-orang sukses duluan, cuma satu, fokus dan tak tergiur apa yang tidak difokuskan, lumayan susah tu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang paling enak kerja sm suami jd bisa gantian. Tp suami lg sibuk juga, jd nunggu dulu. :D

      Paling susah tuh fokusnya :D

      Hapus
  2. bener mba, kerja di rumah harus pinter waktu dan kadang mengorbankan istirahat diri sendiri agar bisa terus berkarya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, kadang kurang tidur gara2 pengen ngeblog :D

      Hapus
  3. sama hal nya kayak Iska masih penasaran dapet duit dari Google AdSense :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau itu lupakan sajalah :D
      kita usaha yg lain

      Hapus
  4. aku juga gak berkembang mbak bikin toko online, eh tapi tokonya juga barangnay cuma sedikit dan tidak pernah bertambah sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, sama dong mba, aku juga gitu :D

      Hapus
  5. saya masih setengah2 antara kerja kantor sama kerja dari rumah :-D

    BalasHapus
  6. Hai mbak... Maaf br berkunjung nih... Btw kalo boleh tau jadi job review itu gmn yah? Makasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba udah dihubungin sama shopious blm?
      aku cuma ngerekomendasiin doang, bukan yg berwenang ngasih job, hehe

      Hapus
  7. semangat mak. sayapun sering banget gagal tapi sampai sekarang belum kapok :D

    BalasHapus
  8. Saya juga ngrasain nggak enak kalau pengrajin yg nggak sy kasih order lagi tanya. Akhirnya saya kasih contoh yg bagus, yg saya beli dr tempat lain. Sy bilang kalau dia bisa buat minimal bersih & rapi, saya mau kasih order lg. Kadang hrs tega sih, tp sambil didoain semoga rejeki orang tsb tetep lancar sesuai dg segmennya krn byk jg yg mau beli barang asal murah, nggak peduli kwalitas.

    BalasHapus
  9. Saran saya mending blognya didaftarin google adsense kak.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law