Selasa, 09 Juni 2015

4 Alat Penunjang Pemberian ASIP

ASI memang makanan terbaik untuk bayi. Tapi sayangnya banyak orang yang lebih memilih susu formula karena gengsi. Aneh aja sih, anaknya jadi korban gengsi ibunya. Padahal kalau saya lihat di forum-forum udah banyak wanita karir yang bela-belain ngasih anaknya ASI meski gak secara langsung. Mereka menyusui anaknya dengan memerah ASI, disebut juga dengan ASIP (Air Susu Ibu Perah). Padahal memberikan ASIP itu jauh lebih repot dari sekedar ngasih susu formula. Peralatan yang dibutukan juga gak murah.

Saya memang belum pernah ngasih Aisyah ASIP. Maklumlah, saya ini bukan wanita karir, saya kan pengangguran, haha. Jadi ngapain juga ngasih ASIP. Tapi anak kedua saya ini niatnya pengen juga dikasih ASIP. Biar gak ada alesan orang di rumah buat ngasih susu formula. Karena dulu mertua saya ngasih Aisyah susu formula kalau saya lagi mandi atau pup dan dia ribut. Jadi nantinya kalau saya mau mandi mending meres ASI dulu udah gitu tinggal mandi jadi bisa mandi dengan tenang, haha.

4 Alat Penunjang Pemberian ASIP

Memberikan ASIP memang bukan perkara mudah. Karena ASI yang sudah diperah harus dijaga dengan baik agar layak konsumsi untuk bayi. Salah cara penyimpanan bisa merusak kualitas ASI. Untung saja jaman memang mendukung para ibu-ibu untuk memberikan ASIP. Berikut adalah perlatan yang sebaikanya disiapkan untuk menunjang pemberian ASIP.

1. Pompa ASI

Pompa ASI memang memiliki peran yang sangat penting. Namanya juga mau merah ASI gak mungkin juga merah pakai tangan. Pasti bakal susah banget keluarnya. Dengan pompa ASI ini akan memudahkan proses memompa ASI. Apalagi sekarang udah ada pompa ASI yang otomatis. Gak perlu repot mompa secara manual. Tapi ya gitu, harganya lumayan mahal. Karena saya masih amatir saya lebih memilih pompa ASI manual merek Pigeon aja. Itu aja belum sering dipake.

2. Botol Penyimpan Susu

Setelah ASI dipompa otomatis akan ditampung dalam wadah. Biasanya kalau beli pompa ASI udah sepaket sama wadah susunya tapi ya gitu cuma satu. Gak mungkin cukup deh kalau ASInya keluar banyak. Jadi memang perlu banget beli botol khusus untuk menyimpan susu. Botol untuk menyimpan susu ini ada yang terbuat dari kaca dan plastik. Kalau keluaran Pigeon biasanya plastik dan enaknya bisa langsung jadi dot juga lebih praktis. Beda dengan yang botol kaca, setelah dihangatkan masih harus dipindah ke dot dulu.

3. Lemari Pendingin Khusus

ASIP biasanya disimpan dengan cara didinginkan. Itulah mengapa perlu banget lemari pendingin khusus. Gak mungkin juga disimpan di kulkas rumah yang isinya segala macam makanan. Bisa-bisa ASI terkontaminasi dan ini gak bagus untuk si bayi. Lebih baik kalau ASIP disimpan di lemari pendingin khusus. Mungkin bisa beli kulkas kecil yang kayak buat anak kos-kosan itu.

4. Penghangat Botol Susu

Setelah ASIP disimpan di lemari pendingin gak mungkin dong langsung dikasih minum ke bayi. Tentu saja harus dihangatkan terlebih dahulu. Menghangatkan ASI juga gak bisa sembarangan. Saya pernah denger mertua cerita, katanya ada anak tetangga yang dikasih ASIP tapi susunya itu dihangatkannya pake panci di kompor. Dan menghangatkannya sampai mendidih. Saya rasa ini adalah kesalahan besar. Suhu yang terlalu tinggi bisa merusak kandungan gizi pada ASI jadi percuma deh anaknya dikasih ASIP. Jadi memang menghangatkan ASI perlu penghangat botol susu. Sehingga ASI yang dihangatkan suhunya pas dan gak merusak kandungan gizinya.

7 komentar:

  1. Jadi inget dulu perjuangan merah ASI haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu aku malah gak pernah merah ASI :D

      Hapus
  2. info yang sangat bermanfaat mba :) terimakasih

    BalasHapus
  3. Aku gak punya pendingin khusus, jadinya males merah ,langsung aku susuin aja jadi kemana-mana bayinya aku bawa pas pergi2

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku juga niatnya gak pake nginepin ASIP hbs perah langsung kasih aja. Toh aku juga gak kerja keluar rumah :D

      Hapus
  4. Aku ibu rumah tangga tapi anak2ku harus minum susu formula sejak usia 3 bulan karena kesehatan :)

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law