Rabu, 03 Juni 2015

Bapak Abi dan Bapak Lainnya

Aisyah sekarang memang sudah mulai jelas berbicara. Salah satu kata yang cukup jelas diucapkan adalah kata bapak. Padahal seinget saya gak ada yang ngajarin manggil bapak. Entah itu ke abinya atau ke pakdenya. Tapi dia bisa ngomong bapak be yang artinya pakde tapi juga bisa artinya dia manggil abinya. Bingung yah?

Kakak saya yang bentar lagi anaknya lahir kayaknya kesenengan dipanggil ponakannya bapak. Apalagi Aisyah kalau manggil gak cuma sekali, berkali-kali. Saat pertama kali dipanggil bapak kayaknya kakak saya itu seneng banget. Malahan saya yang bete, haha. Sebel aja manggil kakak saya kok jadi bapak. Mungkin karena abinya jarang di rumah dan dia merindukan abinya, jadi manggilnya ngasal, haha. Tapi belakangan ini Aisyah manggil bapak hampir ke semua orang bergender laki-laki. Adek saya juga dipanggil bapak. Saat ada temen adik saya yang tubuhnya kayak bapak-bapak pun dipanggil bapak, haha.

Jadi bisa disimpulkan kalau bapak itu seperti panggilan mas, hehe. Di rumah memang gak ada yang manggil mas jadi Aisyah gak pernah tiru. Sedangkan saya manggil kakak saya dengan sebutan koko, kadang manggil nama, wekeke. Adik macam apa ini, hehe.

Entah kenapa yah, Aisyah susah banget manggil abi. Akhirnya biar agak beda dengan bapak lainya saya sering manggil abinya ini bapak abi. Aneh banget gak sih, udah pake kata bapak, pake abi pula, pemborosan kata banget nih. Meski ujung-ujungnya dia jadi manggil bapak be. Pasti deh kalau diminta manggil abi bunyinya "be". Sebelum bisa ngomong bapak, Aisyah manggil abinya dengan "be-be". Padahal suami saya orang Madura, kata bebe pada bahasa Madura artinya bibi. Kan aneh kalau didenger sama saudara suami, haha.

Tapi namanya juga anak kecil. Masih mending Aisyah bisa nyebut abinya bapak. Saya malah gak pernah dipanggil ummi sama Aisyah. Kadangan manggil mama, kadang iyo kadang eya. Nyebelin banget rasanya gak pernah dipanggil ummi. Mungkin ini karena di rumah jarang banget yang manggil saya ummi. Ibu dan kakak saya manggilnya pake nama. Sedangkan adik saya manggil cici. Tapi anehnya Aisyah ngerti ummi itu yang mana. Kalau ditanya mana ummi dia bakal nunjuk saya.

Semoga saja Aisyah bisa manggil saya ummi. Rasanya pengen banget dipanggil ummi *nangis di pojokan*

7 komentar:

  1. sini tak wakilin, Ummi Enny :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda Nul :D
      kamu bukan Aisyah :D

      Hapus
  2. Hahahaa lucu banget itu temannya yg tubuhnya yg kyk bapak2 dipanggil bapak.

    BalasHapus
  3. Puk2 mbak enny....

    Vokal ummi agak susyah kali buat aisyah. Ntar jg bisa :D

    BalasHapus
  4. hihi, lucu banget Aisyah...dulu anak saya bisa manggil ayah atau yah duluan, manggil bunda susah banget akhirnya manggil umi lebih gampang dan sampe sekrang manggil saya umi :D

    BalasHapus
  5. sabar ya ummi :) nanti Aisyah juga bisa manggil

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law