Sabtu, 06 Juni 2015

Mantao Rasa Bakpao

Mantao Sebelum Dikukus
Belakangan ini memang Aisyah susah makan nasi. Kata ibu saya sih efek sudah bisa jalan. Dia gak suka banyak duduk, senengnya jalan terus. Jadi makan pun sambil jalan. Nyebelin banget liat Aisyah makan sambil jalan. Meski udah dibilangin buat makan sambil duduk tetep gak mau. Minum aja sambi berdiri dan banyak gaya gitu, kepalanya geleng-geleng. Lucu sih liatnya, tapi tetep harus diinget kalau makan dan minum harus duduk. Bisa-bisa nanti jadi kebiasaan.

Akhirnya saya harus menyiasati supaya Aisyah tetap makan tanpa harus nasi. Untung ibu saya memang kreatif jadi anaknya yang manja ini gak repot-repot mikir, haha. Kebetulan kakak saya kepengen makan mantao. Dari pada beli nanti kurang mending bikin sendiri. Lebih murah dan lebih banyak. Memang ya namanya ibu-ibu itu perhitungan banget. Ibu saya selalu ngajarin saya supaya bikin makanan selingan yang bikin anak-anak gak jajan di luar. Karena jajan di luar selain boros juga gak bersih.

Dulu waktu masih ada ayah saya, memang gak boleh jajan sembarangan. Kalau ketahuan jajan di sekolah yang ada saya dimarahin. Saya inget dulu cuma jajan permen bentuk kaki yang warnanya ngejreng gitu langsung dimarahin. Dan parahnya permennya langsung dibuang. Tapi untungnya diganti permen yang lebih enak, haha.

Ngomong-ngomong tentang mantao mungkin ada yang gak tahu yah ini makanan apa. Mantao ini mirip sama bakpao yang ada di dimsum. Cuma mantao ini agak bantet dan lebih ngenyangin dibanding bakpao. Saya memang lebih senang mantao karena bikinnya agak anti gagal. Gak kayak bakpao yang kadang gagal bikinnya. Dulu saya pernah bikin bakpao dan gagal. Gak gagal banget sih cuma agak gagal. Gak bisa ngembang gitu.

Mantao Sudah Matang
Bikin mantao ini memang lebih mudah karena gak perlu terlalau ngembang. Justru lebih bagus kalau agak bantat. Tapi yang ibu saya bikin ini malah kayak bakpao. Jadilah rasanya mirip makan bakpao cuma bentuknya mantao. Makan mantao ini cukup ngenyangin loh. Saya makan dua buah rasanya udah kenyang. Aisyah makan satu setengah udah gak kuat ngabisin lagi, akhirnya saya yang makan.

Jadi mantao memang bisa jadi pengganti nasi buat anak yang susah makan. Meski pada dasarnya Aisyah bukan susah makan. Cuma pengen makanan yang bisa dibawa jalan. Mungkin dia merasa kalau makan nasi terlalu ribet. Soalnya harus pake piring segala dan makan sambil duduk. Apalagi Aisyah ini sukanya nasi yang gurih. Kalau makan nasi goreng dia lahap. Sedangkan emaknya males goreng nasi, soalnya sering gak ada yang makan.

4 komentar:

  1. Balasan
    1. klo gak repot nantii iska ke sini dibikinin :)

      Hapus
  2. Kalau di Kalimantan buat sarapan kata temanku, ditambah macem isian. Aku masih bingung maemnya. Paling sering aku goreng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba digoreng memang enak apa lagi dimakan pakai daging sapi lada hitam :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law