Kamis, 04 Juni 2015

Membuat Rujak Cireng Krispi Sendiri

Sore-sore memang enak kalau nyemil sambil ngobrol-ngobrol. Orang di rumah memang seneng banget nyemil termasuk Aisyah. Kecil-kecil gini dia memang doyan nyemil. Apalagi setelah lancar berjalan dia agak susah makan nasi, maunya nyemil. Jadi emaknya, lebih tepat eyangnya sering bikin cemilan sendiri. Soalnya kalau beli bakalan boros banget. Saya juga lebih suka makanan rumahan. Lebih puas makannya dan bersih juga.

Rujak Cireng Krispi
Salah satu makanan yang lagi disukai di rumah adalah rujak cireng. Makanan ini memang lagi populer di mana-mana. Makanan ini pertama kali populer di Bandung. Kebanyakan makanan Bandung memang berbahan dasar aci. Pertama kali tahu rujak cireng saya cuma lihat di internet. Masih belum tertarik beli. Sampai suatu saat ibu saya pulang dari ngaji bawa rujak cireng. Eh ternyata enak juga loh. Rujak cireng ini seperti cireng biasanya. Hanya saja lebih krispi dan ada bumbu rujak yang rasanya asam, manis, pedas dan asin. Biasanya saya menyantap cireng dengan saos sambal. Ternyata dengan bumbu rujak lebih enak.

Perlu Trik Khusus Agar Cireng Krispi

Karena kami lagi doyan makan rujak cireng jadi kami sering banget nitip ibu untuk beli rujak cireng kalau lagi pergi ngaji. Rujak cireng ini harganya lima belas ribu sebungkus yang isinya dua puluh biji. Kata ibu saya itu mahal banget, aci sekilo aja baru delapan ribu. Maklum, ibu saya ini gak suka jajan. Jadilah ibu saya mencoba membuat sendiri di rumah.

Ternyata untuk membuat rujak cireng seperti yang beli itu gak mudah. Beberapa kali ibu saya nyoba dan gagal. Cirengnya gak bisa krispi seperti kalau beli. Sampai akhirnya ibu saya berhasil membuat rujak cireng yang sama persis seperti beli. Ternyata ada triknya. Adonan cireng gak boleh diuleni dengan tangan. Ibu saya menggunakan dua buah pisau untuk mengaduk adonan. Sehingga hasil akhirnya, butiran-butiran adonan itu akan membuat cireng menjadi krispi.

Rujak Cireng Masih Mentah
Setelah berhasil membuat cirengnya krispi sekarang giliran bumbunya. Membuat bumbunya gak terlalu susah. Karena memang lidah ibu saya sudah peka jadi sekali cicip bumbu rujak cireng yang beli sudah tahu apa saja komposisinya. Bumbu rujak cireng buatan ibu saya sudah mirip, hanya saja kurang pedas.

Seharian makan cireng memang bikin gak laper. Sampai-sampai cuma makan nasi satu kali. Tapi seenggaknya saya juga seneng bisa makan rujak cireng tanpa harus beli mahal-mahal. Uang lima belas ribu bisa buat bikin rujak cireng sampai kenyang, haha. Dasar emak-emak irit nih.

4 komentar:

  1. Catet! Gagal mulu bikin cireng, lembek2 gimana gitu kalau sudah dingin.

    BalasHapus
  2. hi hi irit banget mak..dan semua senang ya makan cireng enak

    BalasHapus
  3. karena bahannya sagu termasuk karbo mungkin ya jadi gak laper seletalh makan cireng. Aku suka banget cireng

    BalasHapus
  4. kemaren aku bikin gorengan tapi salah ambil tepung jadi tepung terigu campur tepuk tapioka...rasanya kayak cireng --"

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law