Senin, 08 Juni 2015

Memulai MPASI Dengan Tepung Gasol

Tepung Gasol Beras Merah
Dulu saya gak pernah tahu tepung gasol itu apa. Kirain gasol itu gasoline tapi masa iya bayi dikasih makan bensin, haha. Setelah cari-cari ternyata tepung gasol itu tepung yang bahan dasarnya ditanam secara organik. Dan diproses tanpa menambahkan bahan kimia apa pun. Sehingga makanan ini aman banget untuk memulai MPASI. Sebelum Aisyah mulai MPASI saya memang sudah berniat untuk gak memberikan makanan instan ke Aisyah.

Memang sih jadinya agak ribet tapi gak terlalu ribet amat. Toh hasilnya malah bagus, emaknya jadi gak males-males amat bikin makanan buat anaknya, haha. Ternyata anak yang terbiasa makan bubur tepung gasol malah gak suka dengan bubur instan. Memang sih Aisyah sama sekali gak menyentuh yang namanya bubur instan. Tapi pengakuan tetangga kalau anaknya gak doyan bubur instan itu bikin saya males buat nyoba ngasih bubur instan. Lagian buat apa coba ngasih bubur instan.

Mengenalkan Rasa Alami Pada Bayi

Tepung gasol memang gak ditambah bahan apa pun jadi rasanya memang masih asli dari bahan itu sendiri. Justru dengan begitu bayi terbiasa mengenal rasa asli makanan. Jadi gak cenderung kepada rasa tertentu. Untuk MPASI awal memang lebih bagus memasak tepung gasol ini tanpa ditambah gula atau apa pun. Sehingga anak mengenal rasa yang alami.

Untuk beberapa varian tepung gasol, misalnya tepung gasol ubi ungu memang rasanya sudah agak manis. Karena memang ubi kan manis jadi gak perlu ditambah gula. Varian tepung gasol ini memang sangat banyak jadi gak bingung kalau anak kita udah bosen. Memasak tepung gasol ini gak harus dijadiin bubur. Seperti tepung gasol kedelai bisa dijadikan susu kedelai.

Tepung Gasol Ubi Dan Kedelai
Saat MPASI pertama Aisyah, saya bikin bubur tepung gasol beras merah tanpa ditambah apa pun. Ternyata meski rasanya hambar Aisyah juga doyan. Dengan adanya tepung gasol ini saya merasa sangat terbantu banget. Gak perlu ribet-ribet bikin tepung beras merah sendiri. Tinggal beli aja, harganya juga gak mahal. Satu dus kecil tepung gasol ini gak habis dimakan sebulan. Malah sampai Aisyah umur sepuluh bulan masih pada sisa sedikit-sedikit. Akhirnya saya berikan ke tetangga yang anaknya juga mulai makan.

Aisyah memang gak nyoba semua varian tepung gasol, soalnya yang juga di toko bayi deket sini stoknya cuma dikit. Aisyah paling suka makan tepung gasol ubi. Mungkin karena rasanya manis.

8 komentar:

  1. sekarang banyak pilihan, ya. rasanya waktu anak-anak saya bayi belum pernah dengar yang namanya tepung gasol :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kayaknya ini baru ada belakangan aku juga baru tau :D

      Hapus
  2. bekal nanti punya anak niih..tq infonya mba..

    BalasHapus
  3. Iri banget dg ibu2 sekarang, semua tersedia dengan berbagai pilihan biar anak2 nggak bosen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena dulu belum banyak yg kreatif, wekeke :D

      Hapus
  4. dulu wktu tinggal di palankaraya, saya sampe bela2in beli tepung gasol sec online dr bogor. pas tinggal di makassar jg. lalu loncat2 kegirangan pas nemu baby shop di makassar yg jual tepung gasol. meski agak mahal, tp lumayan lah drpada nuggu paket datang dari jauh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, tepung gasol praktis sih ya

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law