Rabu, 24 Juni 2015

Menyiksa "Kelinci"

Seperti biasa pagi ini saya mencuci clodi bersama Aisyah. Sengaja Aisyah saya suruh duduk di baby bather dan saya mencuci clodi. Biasanya kalau diajak nyuci gini Aisyah memang ngoceh-ngoceh. Malah kadang dia niruin nada salah satu qori yang sering saya dengarkan. Semuanya berjalan seperti biasa sampai saya ingat kalau boneka kelincinya belum dicuci. Akhirnya saya menyempatkan mencuci boneka kelincinya.

Boneka kelincinya ini uthynya yang beliin. Saya agak segen kalau boneka dari uthynya ini kotor. Soalnya mertua saya ini orangnya memang seneng bersih-bersih. Memang sih boneka kelincinya ini juga udah kotor gara-gara dicium Aisyah yang habis makan coklat. Ngeliat bonekanya ini kotor memang ganggu banget. Jadilah saya cuci supaya gak tambah parah.

Boneka Kelinci Aisyah
Eh saat Aisyah lihat boneka kelincinya saya masukin ember dia agak histeris gitu. Terus saya bilangin kalau bonekanya ini kotor karena dicium Aisyah. Tapi tetep aja dia tambah ribut saat saya sikat bagian boneka yang kotor. Saya tetap melanjutkan mencuci sambil bilangin Aisyah kalau bonekanya ini lagi dimandi, haha. Setelah sudah bersih dan dibilas bonekanya ini saya keringkan di mesin cuci bersama clodi yang udah bersih. Ternyata dia nangis melihat bonekanya dimasukin ke mesin cuci.

Tapi masih tetap saya biarkan sambil buka baju dia. Biasanya kalau saya sudah selesai nyuci Aisyah saya mandikan. Saat mandi dia gak mau diem. Tetep aja nangis pura-pura minta bonekanya diambil. Saya bilangin kalau bonekanya lagi dikeringin tapi tetep gak mau tahu. Selesai mandi saya ambilkan boneknya yang sudah dikeringkan di mesin cuci. Dia meluk erat-erat bonekanya. Padahal sih masih agak basah.

Setelah dia agak lupa, saya minta tolong adek untuk menjemur bonekanya diam-diam. Akhirnya dia lupa dengan boneka kelincinya. Tapi sayangnya saat saya bawa di mencuci tangan kebelakang dia lihat lagi boneka kelincinya lagi dijepit kupingnya di jemuran, histeris lagi deh. Lagi-lagi drama banget, dia pura-pura nangis sambil matanya ditutupin pake punggung tangan. Ibu saya yang ngeliat ketawa dengan ulah cucunya ini.

Aisyah ini memang sudah pinter akting, haha. Tapi saya sadar ini memang sedang fasenya dia seperti ini. Jadi saya jelaskan ke orang di rumah, kalau ini memang fase anak kecil. Orang yang gak mengerti akan berfikir yang aneh-aneh. Mikirnya diajarin orang tua, padahal sih semua anak akan mengalami fase seperti itu.

Mungkin Aisyah ini merasa kalau yang saya lakukan ke bonekanya itu adalah perbuatan yang jahat. Sampai-sampai dia gak rela gitu. Padahal sih supaya bersih. Tapi namanya juga anak kecil dia gak ngerti. Jadi orang tuanya lah yang harus menjelaskan.

16 komentar:

  1. emaaaang, anak kecil itu pinter akting banget ya. Raissa kalo ada mau dan ga dipenuhi langsung deh mulutnya manyun siap2 anngis. suka ngga tega jg sih. misal kalo jajajn kebetulan ada minimarket deket bgt rumah. masa jajan tiap hari kan ga mendidik juga huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iya anak kecil memang suka gitu :D

      Hapus
  2. Haha. Aisyah lucu. :D Anak2 memang paling suka boneka. Apalagi kalo dia udah anggap sebagai miliknya. Begitu digeser dikit udah jejeritan nyariin. X)

    BalasHapus
  3. Haha. Aisyah lucu. :D kalo anak2 nganggep boneka itu temen mereka. Jadi klo bonekanya diuyel2 atau dijepit dikira bakal sakit juga kayak manusia.

    BalasHapus
  4. Hehe.. Aisyah pinyer, noofa juga gitu mak, kalo aku megang kaki boneka pake tangan satu dia marah, katanya kasian bonekanya nanti nangis

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, anak kecil kira boneka bisa sakit :D

      Hapus
  5. kayaknya dari banyak boneka yang dibeli, yang kelinci ini yang paling dia suka yah?

    BalasHapus
  6. hehehe Aisyah masih kecil sudah perasa ya, bearti cinta barang miliknya ya

    BalasHapus
  7. Hahahaha aisyah pinter ^^ sayang hewan ya dek nanti ^^

    BalasHapus
  8. Sampai bulukan kumel ntar masih disayang-sayang :D

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law