Sabtu, 20 Juni 2015

Puasa Ramadhan Hari Kedua

Alhamdulillah, sudah dua hari puasanya lancar. Justru puasa Ramadhan kali ini rasanya lebih ringan. Mungkin karena dari awal sudah lat ihan puasa terlebih dahulu jadi puasanya lebih mudah. Waktu hamil Aisyah saya memang sama sekali gak pernah puasa sunnah. Mungkin karena waktu itu kandungan lemah, jadi saya agak takut puasa bisa membahayakan janin. Tapi dikehamilan sekarang saya merasa lebih kuat.

Puasa Ramadhan kali ini terasa lebih ringan dari pada puasa sunnah. Mungkin karena semua orang di rumah juga puasa. Jadi memang kerjaannya banyak berkurang. Gak seperti pas puasa sunnah yang puasa kadang cuma saya doang. Justru rasanya capek banget. Karena meski puasa masih ngerjain kerjaan rumah. Beda dengan puasa ramadhan, kerjaan rumah berkuarang banyak karena semua puasa. Cucian baju dan piring berkurang. Tapi tetep yah, Aisyah ini bikin kotornya dari pagi sampai siang. Tapi kalau cuma beresin berantakannya Aisyah masih gak masalah. Soalnya saya ikhlas beresinnya, haha.

Sengaja Beli Susu Hamil

Puasa kali ini saya juga sengaja beli susu hamil. Lagi pula di Alfamart ada promo beli dua gratis satu untuk susu hamil Lovamil. Jadi lumayan hemat kalau beli dua. Lovamil memang satu-satunya susu hamil yang gak bikin saya tersiksa saat minum. Soalnya rasanya enak, mirip seperti lelehan es krim walls rasa coklat. Dan kakak ipar saya juga ketularan doyan minum susu ini, haha.

Susu Lovamil Tinggal Dua Kotak
Saya memang tergolong orang yang gak suka minum susu hamil. Pertama karena rasanya gak enak, kedua harganya bisa buat beli susu ultra ukuran seliter tiga kotak, haha. Jadi dulu saat hami Aisyah lebih suka minum susu ultra dari pada susu hamil. Tapi puasa kali ini saya sengaja beli susu hamil khuhus untuk diminum saat sahur. Karena saya punya kecenderungan minum manis saat sahur. Padahal gak disarankan ibu hamil makan atau minum manis saat sahur. Hal ini untuk mengurangi insulin shock yang efeknya bikin mudah lapar dan lemas di pagi hari.

Tadinya saya sempat khawatir gak bisa puasa berturut-turut. Tapi alhamdulillah beberapa hari ini masih kuat. Semoga aja bisa puasa penuh, kalau gak ya jangan banyak bolongnya. Mumpung lagi hamil pengennya memang gak bolong kayak biasanya. Tapi kalau gak bisa ya gak maksa sih. Bisa puasa setengah bulan aja udah seneng banget.

Tarawih Di Rumah

Untuk masalah tarawih, bulan puasa kali ini memang tarawih di rumah. Sama seperti bulan puasa tahun kemarin. Ini semua karena ada Aisyah. Gak mungkin juga saya sholat di mesjid sedangkan Aisyah udah tidur. Lagi pula sholat tarawih di rumah juga lebih ringan buat saya yang sedang hamil tua. Karena bacaan sholatnya bisa saya sesuaikan dengan kemampuan saya berdiri. Maklum, rasanya kandungan ini udah berat banget. Kalau berdiri terlalu lama gak kuat. Lagi pula mesjid juga lagi dibangun gak enak banget shof perempuannya jadi dicampur sama laki-laki. Males banget jadinya ke mesjid toh juga perempuan gak wajib.

Cuma kalau sudah adzan isya tugas saya untuk menidurkan Aisyah dengan cara digendong cukup menguras tenaga. Karena Aisyah sudah berat belum lagi adeknya yang di perut juga ngambek kalau saya gendong Aisyah lama-lama. Jadinya memang sholat isya gak bisa tepat waktu. Kalau rumah belum sepi dia belum mau tidur. Mau gak mau nunggu semuanya sholat. Barulah saya bisa menimang-nimang Aisyah yang udah gak cukup digendongan saya.

Ngomong-ngomong selamat menunaikan ibadah puasa yah. Semoga saja kita termasuk orang-orang yang diampunin oleh Alloh Subhanawata'ala.

12 komentar:

  1. Wah tetep puasa pas lagi hamil yaah mak, semoga diberi kekuataan penuh biar bisa puasa sampai tuntas :D

    BalasHapus
  2. Eh, aku waktu hamil anak bungsu, tahun lalu, aku minum susu yang itu juga. Enak. Aku suka yang rasa kacang hijau :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Owh ada rasa kacang hijau juga yah?
      Di tapi aku lebih suka coklat, kyk es krim meleleh rasanya :D

      Hapus
  3. aamiin. selamat berpuasa, mak. semoga sehat terus ibu dan dedek bayinya :)

    BalasHapus
  4. jadi inget pas hamil...memang ada beberapa susu bumil yang rasanya eneg atau baunya kayak obat menurut saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba bener tuh. Makanya kdg mls minum susu hamil

      Hapus
  5. bumil semangat terus ya puasanya

    BalasHapus
  6. Sabar ya, semua ada masanya. :)

    BalasHapus
  7. wah semangat ya mbak, semoga dilancarkan puasanya dan kehamilannya :)

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law