Sabtu, 18 Juli 2015

Alas Bermain Aisyah

Beberapa waktu lalu sebelum lebaran saya dan suami pergi ke pusat perbelanjaan. Niatnya sih mau beli kursi kecil untuk saya pakai nyuci popok. Eh, gak sengaja pas lagi nyari kursi kecil malah ketemu puzzle lantai Evamat yang lagi promo. Kami yang tadinya gak merencanakan beli puzzle akhirnya jadi beli gara-gara keinget Aisyah. Meski diketerangannya gak boleh untuk anak di bawah tiga tahun. Tapi tetep aja saya sama suami beli. Lagi pula bisa disimpen dulu sampai Aisyah udah ngerti.

Sampai di rumah ternyata Aisyah lagi bobo. Jadi gak dikasih lihat puzzle lantainya. Setelah bangun barulah eyangnya ngasih puzzle yang baru dibeli. Saya sih udah feeling kalau Aisyah gak bakal bisa nyusun puzzlenya. Karena dia baru umur 17 bulan, kayaknya belum ngerti yang kayak begitu. Yang ada puzzlenya itu malah diemut, nyebelin bangetkan. Akhirnya semua puzzlenya saya simpen lagi gak pernah saya keluarin untuk alasan keselamatan.

Puzzle Lantai Evamat Hewan

Memang ya, kalau udah diperingatin jangan diberikan untuk umur tertentu harus dipatuhi. Kalau gak ya begitu deh. Soalnya anak seumur Aisyah memang masih belum bisa bermain dengan puzzle yang agak rumit seperti itu. Tapi seenggaknya udah punya puzzle ini sebelum harganya jadi tambah mahal, haha.

Ibu saya juga sebelumnya pernah beli puzzle lantai evamat. Hanya saja yang polos dengan warna kuning dan pink. Puzzle lantai yang polos biasanya dipakai untuk alas Aisyah main. Tapi sekarang saya udah jarang gelar puzzle lantai yang polos. Soalnya kalau beresin agak ribet. Karena harus dicopot satu-satu udah gitu nyuci juga ribet. Paling sebel jemurnya itu gak ada tempat. Karena bentuk puzzlenya kecil jadi mau digantung di mana bingung, jumlahnya juga banyak gak cukup deh tempat buat jemurnya.

Sekarang kalau Aisyah main gelar karpet aja yang gambar Hello Kitty dan Stroberi. Bersihinnya lebih gampang tinggal dilap aja. Malah kadang saya pel sekalian. Ukurannya juga lebih luas jadi Aisyah bisa bikin berantakan agak luas, hehe. Cuma karepetnya sekarang udah sering dikletekin lapisan plastiknya. Gara-gara waktu itu pernah ditusuk-tusuk pakai penggaris besi sama adeknya saya. Jadi ada robek sedikit kemudian dicuil sama Aisyah. Lama-lama malah jadi menjalan robeknya. Memang ya anak-anak tuh gratil banget. Untung aja karpetnya murah jadi gak nyesek dirusak Aisyah, haha. Kalau mahal kan lumayan sayang.

8 komentar:

  1. dulu anak pertamaku juga pakai karpet seperti ini yang ada huruf jadi bisa sekalian belajar huruf. Allhamdulillah bisa masuk lagi ke blog ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang td gk bisa dibuka ya mba?
      Mungkin koneksinya

      Hapus
  2. jav jg karpet puzzlenya br dipake pas udah gedean

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang harusnya gitu mba. Itu buat anak 3+ klo Aisyah msh gak ngerti apa2 twnya dimakan :D

      Hapus
  3. aku sering rusak kalo yang kayak gini --" kucingku dibuat ngasah kuku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih kalau ada kucing gak awet. Di rumah gak ada kucing jd aman

      Hapus
  4. Prnh lihat org nyebar link artikel kalau karpet ini berbahaya bahannya bwt anak. Ntah hoax/bukan. Tp sy juga punya karpet ini, tp udh banyak dipreteli hehe. Akhirnya pas pindahan ditinggal -_- Kekurangannya memang susah membersihkannya, lebih praktis karpet gulung aja. Bnyk juga yg motifnya bagus2 u anak.

    BalasHapus
  5. Aku blm pnh punya yg kek gini. Enak yg gelar lebar dan iya sekalian ngepel di pel dech

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law