Minggu, 05 Juli 2015

Sarung Bantal Batik Dari Kain Perca

Sarung Bantal Batik
Gak selamanya limbah itu gak bisa dimanfaatin. Salah satunya ada limbah kain perca dari para penjahit. Ternyata limbah kain perca ini memang bisa jadi bermanfaat bagi orang-orang yang kreatif. Sekarang banyak banget kerjinan dari kain batik perca. Padahal dulu kain perca dianggap sebelah mata. Beberapa waktu yang lalu ibu saya lagi seneng-senengnya jahit. Ada temennya yang memberikan kain perca secara cuma-cuma untuk dibikin kerajinan. Kebanyakan kain percanya bermotif batik.

Awalnya bingung mau dibikin apa. Akhirnya ibu saya bikin jadi sarung bantal batik. Ternyata bikin sarung bantal itu mudah. Paling juga sepuluh menit ibu saya udah selesai menjait sarung bantal. Tapi kalau sambil motong kain dan memadukan motifnya memang jadinya lama, hehe. Sarung bantal buatan ibu saya ini memang dari kain perca semua. Gak ada sehelai pun dari kain baru. Tadinya sih ibu saya ingin menjual sarung bantal batiknya ini. Tapi ya gitu ibu saya udah males buat jahit lagi. Sepertinya memang ibu saya ini passionnya di masak-memasak. Kalau jahit gak gitu seneng. Beda dengan mertua saya yang justru lebih senang menjahit dari pada memasak.

Sarung Bantal Batik Dari Kain Perca
Memang tiap orang punya keahlian berbeda-beda. Dan orang yang menguasai satu keahlian biasanya gak mengguasai keahlian lainnya. Tapi itu gak masalah sih, karena dengan satu keahlian saja udah cukup untuk bertahan hidup. Kita gak perlu menguasai semua hal. Cukup tekuni satu hal yang memang benar-benar bisa dikuasai.

Sarung bantal ini kelihatannya sepele tapi ternyata banyak juga loh yang minat. Saya pernah menemukan toko online yang jualannya sarung bantal doang. Ada sih jual bantal juga tapi lebih banyak jual sarung bantal. Tapi bedanya sarung bantalnya memang lebih unik-unik motifnya. Mungkin itu yang menjadi daya tarik tersediri. Kadang saya memang takjub dengan orang-orang yang berjualan hal-hal sepele tapi laris. Memang yah, rejeki itu udah ditentukan. Mau jualan kayak apa aja juga kalau udah rejekinya pasti laris.

Mungkin yang baca posting ini ada yang tertarik dengan sarung bantal buatan ibu saya. Bisa hubungi email saya untuk order. Di rumah ada sekitar sepuluh sarung bantal yang masih baru. Mubazir kalau gak dijual, hehe. Harga satu sarung bantalnya saya bandrol empat puluh ribu saja. Tapi sarung bantal buatan ibu saya ini motif satu dan lainnya berbeda. Jadi dari sepuluh sarung bantal itu motifnya gak ada yang sama. Maklum sarung bantalnya kan dari kain perca, hehe.

7 komentar:

  1. Saya juga jualan sarung bantal lo, tapi di pameran, jarang di upload secara online karena stocknya nggak banyak. Bisa dikembangin nih percanya ke produk lain, bisa jadi bed cover kalau banyak percanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, pernah mw bikin selimut. Cuma gak telaten :D

      Hapus
  2. aku gak punya bantalnya mbak :)

    BalasHapus
  3. bukan hanya cantik ya tp jg unik :)

    BalasHapus
  4. Di tangan kreatif lah kain perca bisa disulap menjadi kerajinan yang indah dan bernilai jual.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law