Rabu, 08 Juli 2015

Sisir Legendaris

Jaman SMP dulu saya ini memang terkenal centil banget. Bayangin aja di kelas saya paling sering ngaca. Sampai dapat julukan mirrorsitis, penyakit yang tanda-tandanya suka bercermin di mana pun. Sampai pernah suatu saat cermin saya yang imut banget disita sama guru dan gak dibalikin, nyebelin banget. Kalau udah pegang cermin biasanya temenya ada sisir. Mulai deh tuh nyisir sambil bercermin. Sampai teman-teman sekelas yang cowok kayaknya sebel banget kalau lihat saya lagi sisiran. Gak tahu kenapa pada sirik, mungkin karena mereka gak cantik seperti saya, haha.

Dulu saya suka pakai sisir yang mudah dibawa di saku. Kebanyakan sisir saya ada sisir yang bisa dilipat. Seiring berjalannya waktu sisir saya pun banyak yang hilang. Entah itu disita guru, lupa naroh, sampai dipinjem gak dibalikin. Tapi ada satu sisir yang gak pernah hilang dari saya masih SMP. Sisir dengan kepala Hello Kitty ini memang paling awet dari semua sisir yang saya punya. Bayangin aja dari SMP sampai saya sudah menikah begini masih aja sisir itu dipake.

Sisir Hello Kitty
Saat pertama kali saya dan suami menikah sisir ini pertama kali dipake untuk menyisir rambut kami. Suami saya agak aneh lihat sisir ini, soalnya gak kayak sisir. Lebih mirip mainan kata suami saya, haha. Memang sih sisir ini kelihatan lucu. Dulu saya memang penggemar Hello Kitty jadi hampir semua barang saya Hello Kitty. Tapi sisir ini satu-satunya yang masih tersisa dari semua barang Hello Kitty saya. Soalnya kebanyakan barang saya udah dikasih ke orang.

Sisir Hello Kitty ini memang awet banget. Beberapa kali jatuh dan pernah saya banting gak pernah patah. Hanya saja sekarang gambar Hello Kittynya sudah agak pudar. Sisir ini tetap jadi favorit saya kalau sisiran. Soalnya rambut saya agak rontok, gak berani pake sisir yang rapet. Takutnya habis semua rambutnya, haha.

Saya suka banget dengan sisir ini, sampai sampai saya bisa galau kalau sisir ini gak ada. Maka dari itu saya sangat berhati-hati meletakan sisir ini supaya gak hilang. Apalagi Aisyah hobinya suka ngumpetin barang. Jadi harus diletakan di tempat yang gak bisa dijangkau Aisyah. Saya pun selalu berusaha meletakan sisir ini di tempatnya lagi setelah sisiran. Soalnya kebiasaan saya kalau sisiran sambil jalan-jalan. Kadang naroh sisirnya di tempat yang gak seharusnya. Terus bingung deh pas nyarinya.

Saya gak pernah tertarik untuk beli sisir selain sisir ini. Mungkin karena sisir lain gak bermotif Hello Kitty jadi mau beli juga males. Toh saya juga udah gak centil kayak dulu yang sisiran hampir tiap jam.

14 komentar:

  1. sisirnya lucu dan awet banget ya

    BalasHapus
  2. wah ternyat asuka hello kitty ya

    BalasHapus
  3. Hello kitty...sisirku jaman itu entah kemana .-___. awettt yaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba awet, padahal dulu belinya murah

      Hapus
  4. saya malah jarang nyisir. Nyisir pake tangan ajah :D

    BalasHapus
  5. Sisirnya cakep. Awet pula ya. :D

    BalasHapus
  6. Aku dl suka bawa kaca, sampe MA jg heheh. Kalo sisir gak sih wong sekolahnya pakai krudung terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu aku belum pake kerudung jd suka nyisir di mana2 :D

      Hapus
  7. Aih saya juga punya ni sisir Hello Kitty warna pink. Ntah kemana sekarang :D

    BalasHapus
  8. Zaman sekarang juga banyak sisir model begitu di toko macam stroberi, naughty, dll. Tapii, kualitasnya beda, yaaa. Sisir model ini zaman sekarang buat nyisir rambut bundet dikit aja udah ada gigi sisir yang toklek. Kalau duluuu, mah kuat, keras, kokoh :D

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law