Senin, 10 Agustus 2015

Bedong Instan Atau Bedong Klasik

Bedong Klasik
Semakin berkembangnya jaman banyak produk perlengkapan bayi yang mulai dimodifikasi untuk mengikuti kebutuhan modern. Salah satunya ada bedong. Dahulu, bedong hanya selembar kain berbentuk persegi atau pun persegi panjang. Cara menggunakannya pun agak rumit karena harus melilit tubuh bayi dengan kain tersebut. Kebanyakan para dokter anak pun gak menyarankan menggunakan bedong karena dapat menghambat pertumbuhan dan gerak bayi. Tapi disisi lain para orang tua yang masih kolot terkadang memaksakan cucu mereka untuk tetap menggunakan bedong dengan dalih agak anak gak kembali ke posisi saat di perut. Padahla secara alami bayi akan meluruskan kakinya sendiri tanpa harus dibedong.

Meski banyak pro dan kontra mengenai membedong anak saya sendiri masih lebih memilih membedong anak saya dengan cara yang gak memaksa. Kebanyakan para orang tua membedong anaknya dengan lilitan yang terlalu kuat hingga sang anak kesulitan bernafas. Bagi saya fungsi bedong hanya untuk menghangatkan bayi setelah dimandikan. Dan juga memberikan kemudah bayi saya saat menyusui. Jadi jika ingin membedong anak sebaiknya memang gak terlalu kuat.

Sepertinya sejak ada kontrovesi mengenai bedong ini menjadi celah para produsen perlengkapan bayi untuk berinovasi. Sekarang ini sudah ada bedong instan. Di mana kita gak perlu melilitkan kain ke tubuh bayi lalu mengikatnya erat-erat. Bedong instan lebih mirip seperti kantung kepompong yang dilengkapi dengan velcro atau kadang resleting. Bedong instan relatif lebih longgar. Karena memang difungsikan hanya untuk menghangatkan bayi saja.

Bedong Instan Ananda
Saya sendiri belum pernah menggunakan bedong instan untuk anak pertama saya. Maka dari itu untuk anak yang kedua ini saya ingin mencoba memakai bedong instan. Saya beli dua bedong instan merek Ananda dengan harga tujuh belas ribu. Bedong instan yang saya beli ini berbahan flanel halus. Ukurannya menurut saya kecil banget, ibu saya bilang kayaknya gak cukup buat bayi baru lahir yang beratnya lebih dari tiga kilo. Gak tahu juga sih belum nyoba. Semoga aja muat, sayang banget kalau gak muat.

Meski udah ada bedong instan saya tetep beli lagi bedong yang klasik. Soalnya saya merasa bedong yang instan ini memang praktis tapi kayaknya gak awet kalau bayinya cepet besar. Jadi mau gak mau tetep beli bedong klasik, bisa dipake gak cuma buat bedong. Bisa juga dipake alas tidur kalau udah gak dibedong.

8 komentar:

  1. pas anak yang terakhir ..bedong malahan dijadikan selimut saja..soalnya sedari lahir tidak dibolehkan dibedong oleh dokter kandungan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, memang seharusnya bedong cuma buat bikin hangat

      Hapus
  2. Ooo sekarang udah ada yg praktis ya? Seneng kalau lihat bayi habis dimandiin terus dibedong. Boboknya jadi lama banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga seneng lihat anakku dibedong nyusuinnya gak susah

      Hapus
  3. iya dulu ribet banget pas mau bedong anakku, tapi anak yang kedua ini gak dibedong sama sekali, lagian udah lupa juga cara bedong anak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sampai sekarang gak bisa bedong anak :D

      Hapus
  4. waktu Alvin bayi aku belum tau ada bedong instan akhirnya beli kain flanel aja trus di necil ke pasar lebih murah jatuhnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih memang jadi lebih murah. Aku pengen kayak gitu tapi udah keburu kalap lihat bedong di toko bayi yang lucu2 motifnya :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law