Senin, 28 September 2015

Kendala Mendidik Anak Ketika Banyak Intervensi

Mendidik anak memang bukan perkara mudah. Sebagai orang tua kita butuh banyak belajar untuk mendidik anak supaya kelak menjadi pribadi yang baik. Meski begitu memang gak ada orang tua yang sempurna. Tiap orang tua seenggaknya punya kesalahan dalam mendidik anak. Entah itu hal yang fatal atau pun sekedar hal sepele. Meski berpegang pada Al-Quran dan sunnah sekali pun pasti kita masih aja ada celah kesalahan dalam penerapan. Bukan salah Al-Quran atau sunnahnya yang pasti salah yang didik.

Ngomongin tentang kesalahan dalam mendidik anak nih. Saya merasa mendidik anak akan lebih mudah ketika di rumah hanya ada kedua orang tuanya saja. Hal ini meminimalisir intervensi dari luar. Sudah hal yang lumrah kalau nenek dan kakek sayang dengan cucunya lebih dari anaknya. Tapi di sana lah letak masalahnya. Ketika kita berusaha tegas pada anak justru dianggap jahat. Akhirnya para kakek dan nenek justru menjadi pelarian sang anak ketika kita berusaha tegas. Mending sih kalau kakek atau nenek memberi penjelasan yang mendukung para orang tua. Nah kalau sebaliknya, malah melindungi ini yang repot.

Saya sendiri pernah mengalami bentrok dengan mertua atau pun ibu sendiri perkara mendidik anak. Saya paham, bahwa saya dan mereka punya pemikiran berbeda. Bukannya ingin menyalahkan cara didik mereka yang dahulu. Tapi saya berusaha gak mengulang kesalahan yang pernah terjadi. Saya berusah membuat anak saya mandiri tanpa kekurangan kasih sayang. Tapi justru ini dianggap saya malas dan gak telaten ngurus anak.

Ketika saya membiarkan anak saya makan sendiri maka saya terkesan malas nyuapin. Alhasil sekarang Aisyah disuapin lagi. Padahal dia udah bisa makan sendiri dengan cukup baik. Kayaknya tabu banget anak seumur Aisyah makan gak disuapin.

Padahal membiasakan Aisyah makan sendiri lebih sulit ketimbang disuapin. Banyak banget hal yang harus diberesin setelah Aisyah makan. Jadi kalau saya membiarkan Aisyah makan sendiri dibilang males sebenarnya salah banget. Akhirnya dari pada ribut saya lebih memilih mengalah dan nyuapin Aisyah. Satu-satunya hal yang bisa saya lakukan hanya berdoa, semoga saja Aisyah kelak gak seperti ibunya.

Belakangan ini Aisyah memang suka muter-muter. Mungkin menurut dia asyik makannya sering muter. Saya memang memberi keleluasaan Aisyah untuk bermain apa yang menurut dia menyenagkan selama gak berbahaya. Saya hanya perlu menjaga disekitarnya dan menangkapnya ketika hendak jatuh.

Rasa sayang para kakak dan nenek kadang kelewatan hingga bikin saya merasa rasa sayang mereka itu merusak anak saya. Ketika Aisyah sedang aktif bermain, hanya karena takut Aisyah terbentur kemudian mereka cari aman. Aisyah justru disuruh naik sepeda roda tiganya dan didorong keluar rumah. Penjelasan mereka sama sekali gak bisa saya terima. Justru harusnya bersyukur ketika anak aktif bermain. Tubuhnya lebih sehat ketimbang hanya didorong keluar rumah dengan sepeda roda tiga. Kesal? Tentu saja. Tapi saya gak mau cari ribut. Kalau gak suka ya diem aja, masuk ke kamar dan nulis uneg-uneg.

Saya jadi teringat dulu saya gak pernah diijinkan main sepeda. Alasannya sepele, takut terluka. Akhirnya saya gak pernah bisa main sepeda bahkan motor pun gak bisa. Cuma bisa nyetir mobil, itu pun kalau tes SIM gak bakalan lulus. Saya pun menjadi orang yang takut dengan luka. Saya gak ingin anak saya mengulangi hal yang saya rasakan. Masa kecilnya harus dipuasin dengan mainan yang bermanfaat.

Memang idealnya setelah menikah tinggal terpisah dari orang tua. Akan lebih nyaman karena gak ada intervensi dari mana-mana. Anak pun akan lebih mendengarkan orang tuanya ketimbang orang lain. Gak hanya itu mendidik anak insyaAlloh bisa lebih mudah ketika gak terlalu banyak orang yang memberi pengarahan yang bertolak belakang. Seperti contohnya jangan makan sambil berdiri tapi justru anggota keluarga lain makan sambil berdiri. Ini yang repot. Anak akan bingung, mana yang benar.

9 komentar:

  1. iya memang kalau ada intervensi jadi ada standar ganda ya..dulu pun gitu waktu masih tinggal dirumah orantua...

    BalasHapus
  2. Hahahha.... Betulll... Jangankan tinggal bareng, yang xuma ngunjungin aja kadang kita yang disalahin, kadang saya suka biatin Kinza jatuh, gak tak tolong, biar bangun sendi, ben gaj manja dikit dikit minta tolong, eh malah kena kita haha.. Rumah sendiri memang mantap, ayo pindah :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengennya juga gitu Nul, tapi nunggu momen yg pas buat pindah. Soalnya anakku ceritanya cucu kesayangan :D

      Hapus
  3. Bener bgt... Mendidik anak utk mandiri itu lbh sulit & membutuhkan energi lbh besar... Saya klo lg cape, suka mandiin & nyuapin jav, biar cpt beres :D

    BalasHapus
  4. Hiks... saya banget inih Mbak...
    Saya ngerasainnya sekarang... terjadi sekarang pada diri saya...
    *pingin cepat pindah dari rumah mertua

    BalasHapus
  5. No comment. Senyum2 aja. Been there soalnya :p

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law