Selasa, 22 September 2015

Repotnya Jadi Perempuan

Beberapa hari yang lalu, saya sempat pijat untuk menaikan rahim. Saya gak tahu ini mitos apa gak dan belum nanya juga ke dokter sebenernya boleh gak. Sebenarnya saya gak niat pengen pijat tapi saat itu perut saya mendadak sakit. Sepertinya saya terlalu lelah apalagi di rumah mertua saya sering naik turun untuk sholat dan ngankat jemuran. Padahal udah dibilangin gak boleh sering naik. Kalau jemur pun disuruh minta tolong suami. Tapi kadang saya bandel. Maklum, kalau minta tolong suami biasanya pendingnya lama. Jadi saya lebih suka jemur sendiri aja gak kelamaan, haha.

Setelah sholat magrib saya dan suami berangkat ke rumah bulek suami yang katanya bisa ngejunjung rahim. Mertua saya bilang sih gak sakit tapi nyatanya saya sampe nangis dan jerit-jerit. Bahkan hingga hari ini rasa sakitnya masih terasa. Saya merasa setelah dijunjung perut saya jadi sedikit mengecil. Pasca melahirkan anak kedua perut saya memang belum langsing. Masih lumayan besar. Soalnya saya gak pernah terlalu ketat pakai korset jadi efeknya gini deh.

Tapi setelah tadi malam saya kapok gak pake korset. Efeknya lumayan parah. Ternyata kata bulek rahim saya lumayan turun dan geser ke samping. Tapi memang sih saya merasa perut saya yang sebelah kanan lebih berisi ketimabang yang kiri. Setelah dipijet rasanya perut saya lebih ke tengah. Saya gak tahu ini cuma perasaan apa gemana. Yang pasti saya masih kontra dengan pijat memijat rahim ini. Soalnya belum ada yang menjelaskan dengan detail tentang efeknya. Jadi masih berhati-hati takutnya ada efek samping.

Selama menikah saya memang mengalami perubahan besar secara fisik. Dulu berat badan saya hanya empat puluh dengan tinggi seratus lima puluh lima. Katanya sih itu terlalu kurus. Tapi saya merasa itu ideal. Saya gak suka kalau lihat timbangan, kok berat badan saya sampai empat puluh tiga lebih. Buru-buru deh langsung diet. Tapi berhubung sebelum nikah saya sering puasa Senin Kami, berat badan saya cuma mentok sampai empat puluh tiga. Setelah menikah saya mulai jarang puasa. Bukan karena malas tapi karena alasan hamil dan menyusui yang membuat saya sulit mengerjakan puasa sunah. Puasa wajib pun sebenarnya gak terlalu kuat, kalau bukan karena saya paksa mungkin saya gak bisa puasa.

Tapi sekarang saya sudah gak menyusui lagi, jadi ingin mulai puasa. Sambil menyelam minum air, selain dapat pahala puasa juga bisa bikin saya lebih kurus tanpa harus mengkonsumsi obat diet.

Saya merasa jadi perempuan memang repot banget yah. Pasca melahirkan harus pakai korset bias langsing. Belum lagi berat badan yang sulit turun. Apalagi saya paling gak suka kalau badan saya gemuk. Meski suami sih lebih suka saya agak berisi. Katanya kalau terlalu kurus seperti awal nikah kelihatan ringkih. Tapi saya merasa sekarang ini terlalu berisi. Berat badan saya sekarang sekitar lima puluh lebih. Kayaknya sih lima puluh enam, saya gak tahu pasti soalnya belum nimbang. Saya berharap bisa segera kurus jadi baju-baju yang lama bisa muat lagi, haha.

12 komentar:

  1. Saya juga pernah pijat 'perut' Mbak. Kata tukang pijat sih untuk 'ngepaskan posisi rahim. Lumayan lebih baik juga setelah dipijat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, tapi aku kurang sreg :D

      Hapus
  2. Dulu pas di Rumah sakit, ada kasus disebelah tempat tidur saya waktu abis melahirkan, operasi gara-gara usunya lengket diperut. Dan ibunya bilang, karena kebanyakan pijet. Waktu itu, ibunya ceerita, kalau sama dokter gak boleh di pijet, apalagi bagian perut. Saya aja dari abis melahirkan gak pake kendit tu, gak papa juga :)). Jadi saya mikirnya pake kendit, korset, cuma mitos. Minum jamu juga mitos :)). Soalnya dari rumah sakit udah dikasih obat untuk ngebersihin rahim :D. Dan sampe sekarang, perutku juga gak buncit :p. Kalau melihat berat badan Mba Enny sih, ya.. kayaknya kelebihan dikit :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau masalah pakai korset sebenarnya bukan mitos sih. Soalnya aku ngerasa sendiri kalau hbs melahirkan gak pakai korset rasanya rahimnya gak enak dan kalau buat aktivitas sakit. Aku gak bisa gak buncit kalau gak pakai korset. Bahkan pas anak pertama pun ya gitu tetep aja buncit. Jadi mending pakai korset aja biar singset :D

      Hapus
  3. Kalo belum 40 hari denger2 rahimnya ada kemungkinan turun kalo terlalu capek. Makanya diusahakan istirahat biar pemulihannya lebih baik. Cuma kadang emak2 maunya diurus semua sendiri ya di rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, soalnya kalau minta tolong kadang gk pas :D

      Hapus
  4. Aku dulu gak pijet karena cesar semua, penyembuhan lama & harus hati2. Tapi aku pake korset terus smp bbrp lama krn kalau nggak pakai korset bekas jahitan kadang terasa nyeri. Sekarang sih aku puasa nggak puasa tetep gemuk :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. owh, kirain kalau oprasi mlh gk blh pake korset

      Hapus
  5. aku kurus. tinggiku 150. beratku sekitar 39-40. Ini kurus menurutku. Aku maunya 42-43. Huhu,.. kapan aku bisa gemuknya. Apa nunggu menikah dan melahirkan? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kayak dulu aku sebelum nikah mba. Nikmatin aja dulu tubuh kurusnya, nanti kalau udah nikah terus gembrot kepengen kurus lagi, haha :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law