Senin, 21 September 2015

Separah Itukah?

Sedikit mengingat kejadian saat Hafshoh dibawa ke UGD. Ada satu kejadian yang bikin saya agak kesel sama dokter yang jaga di UGD. Baru dateng udah tanya-tanya sesuatu yang kesannya nge-judge saya. Mana dokter itu datengnya telat pula. Dia tanya pada saya apa Hafshoh minum susu formula. Saya jawab, anak saya ASI eksklusif. Gak minum susu formula sama sekali. Kemudian dia mulai tanya lagi, apakah diberi makanan pendamping ASI. Tentu saja saya jawab gak.

Ternyata dokternya gak puas dengan jawaban saya. Masih aja nanya dengan nada yang gak enak banget. Dia tanya apa saya nyuapin bubur dalam porsi kecil atau gak. Padahal udah dibilangin gak dikasih makan tapi tetep aja masih ditanya gitu. Saya jawab gak tapi ternyata masih ditanya pertanyaan yang sama. Pengen jitak dokternya aja waktu itu. Kemudian dia malah tanya apa saya makan petis atau makan sesuatu yang pedas. Saya bilang kemarin makan pedas tapi gak makan petis. Kemudian dia mendiagnosis kalau Hafshoh alergi dengan makanan yang saya makan.

Saya waktu itu bingung banget. Masalahnya Hafshoh sesak nafas tapi kenapa bisa disimpulkan seperti itu. Saya merasa diagnosisnya gak nyambung atau saya yang gak ngerti dengan ilmu kedokteran. Ya sudahlah, akhirnya saya menyerah, mungking memang saya yang bodoh. Tapi diagnosis terakhir menunjukan bahwa Hafshoh tersedak bukan alergi makanan yang saya makan.

Dari sana saya menyimpulkan, sepertinya memang kebanyakan orang memang memberikan makanan pendamping ASI terlalu dini. Sehingga dokter gak percaya jika orang tuanya bilang gak ngasih makanan pendamping. Saya sih gak terlalu heran, soalnya di lingkungan saya tinggal hal itu memang sudah biasa. Tapi saya gak mau ngikutin kebiasaan itu. Saya tahu bahayanya memberikan makanan pendamping ASI dini.

Meski untuk beberapa anak yang beruntung saat diberikan makanan pendamping ASI dini gak kena penyakit apa-apa. Dan kadang itu dijadikan contoh. "Dulu anak saya didulang pisang dari umur empat puluh hari tapi gak apa-apa tuh" Itulah perkataan yang paling sering saya dengar ketika saya menolak dan menjelaskan mengenai dampat makanan pendamping ASI dini. Sebenarnya anak mereka bukannya gak kenapa-kenapa. Tapi mereka gak sadar kalau sebenarnya saat anak mereka itu sakit dikarenakan dampak pemberian makanan pendamping ASI dini.

Ada anak tetangga dekat rumah yang terkena radang usus, padahal usianya saat itu baru sepuluh bulan. Tapi mereka sepertinya gak nyadar bahwa penyakit anaknya itu disebabkan pemberian makanan pendamping ASI dini. Masih aja ada yang kekeh ngasih makan anaknya yang belum umur enam bulan.

Sebenarnya alasan mereka memberikan makanan pendamping ASI dini cukup egois. Katanya karena bayi sering rewel tandanya gak kenyang dengan susu ibunya. Terus ibunya jadi gak bisa beres-beres. Jadi mereka memilih memberikan makanan pendamping ASI yang biasannya berupa pisang hijau. Katanya setelah makan pisang hijau biasanya si bayi akan lebih anteng karena kenyang.

Di lingkungan rumah saya bukan kurang penyuluhan mengenai dampak makanan pendamping ASI dini. Tapi sebenarnya kebanyakan orang gak mau mendengarkan dampaknya. Mereka kekeh, katanya dulu orang tuanya juga begitu tapi gak kenapa-kenapa. Ya sudah, hidupkan pilihan. Terserah mereka mau bagaimana yang penting sudah diingatkan.

6 komentar:

  1. waktu Alvin ASI juga aku harus sabar-saabr mbak krn ada yang mau kasih jus lah atau makanan lain. Untungnya aku meminimalkan ketemu sama orang-orang waktu bayi dibawah 6 bulan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba repotnya gitu kadang orang2 suka maksa

      Hapus
  2. Iya, katanya biar nggak rewel kalau sudah kenyang. Kalau dikampungku dulu sama simbah2 malah disuruh nyuapin nasi yg dihalusin pake sendok, biar mantap kenyangnya. Tapi skrg sdh banyak info yg benar, semoga ibu2 rajin cari info.

    BalasHapus
  3. Itulah sebabnya, saya juga enggan hidup didesa, kebanyakan mitos :)). Kalau aku kemaren sebelnya sama dokter yang kasar >.<

    Apalagi ya.. kan kita udah baca tentang ngerawat anak, kalau orang yang gak tau di kasih tau, malah nggeyel :)), ampun dah.. ampun pokoknya :)).

    Dan lagi, masalah bedak, kayaknya anak bayi wajib ya pake bedak, padahal alau panas dibedakin bikin keringet buntet, ehhh malah gak percaya kalo dibiarin, Anakku aja dari bayi gak pernah bedakan :)), pernah dink dulu, pas diliatin sama sodara, kalo gak dikasih malah jadi omongan. mending dikasih pas ada, kalo orangnya pergi di apus :)).

    Repotnyaaa...

    BalasHapus
  4. Mitosnya itu hanya mitos kan ya. Tapi di sini sering liat juga ibu2 ngasih makan anak bubur padahal keknya masih kecil.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law