Kamis, 24 September 2015

Ternyata Cuma Turun 1 Kg!

Hal yang mengejutkan pagi ini saat saya menimbang berat badan. Tadinya saya kira berat badan saya sudah turun banyak pasca melahirkan. Seenggaknya perkiraan saya paling berat badan saya cuma lima puluh tujuh. Eh ternyata pas nimbang berat saya lima puluh sembilan! Apa gak bikin geger sekampung coba #halah.

Sebelum melahirkan berat badan saya enam puluh kilo. Lumayaan berat. Ini adalah rekor terberat dari berat badan saya. Saya sesumbar berat badannya paling lima puluh tujuh karena beratnya Hafshoh tiga kilo. Jadi seengaknya setelah melahirkan kurang tiga kilo. Belum lagi plasenta dan ari-arinya kan juga berat. Mungkin berat saya lebih singset lagi. Tapi apa daya berat badanya saya sekarang lima puluh sembilan. Berarti cuma turun sekilo aja!

Sejak gak menyusui saya memang mulai mengontrol makan. Dulu saya sengaja makan porsi besar agar ASI lancar. Justru kalau makan sedikit saya malah seret ASI. Tapi ternyata kebiasaaan itu malah kebablasan. Saya bawaanya laper terus kalau makan sedikit. Tapi biasanya saya siasati degan nyemil buah. Apalagi kalau sudah malam, saya berusaha untuk gak makan makanan berkarbohidrat. Meski faktanya tetep aja makan bakso malam-malam, hehe.

Mulai sekarang sepertinya memang harus mulai program diet. Saya gak pengen terlalu gemuk. Bukannya saya mau mencela orang yang gendut yah. Cuma bagi saya gendut membuat saya kesulitan bergerak dan cenderung sering ngantuk. Saya suka punya badan kurus tapi gak terlalu kurus sih. Target saya berat badannya cukup empat puluh delapan saja. Kalau kurang dari itu kata suami sih terlalu kurus.

9 komentar:

  1. dan yang paling nyebelin lagi kalo timbangannya ga presisi karena masih pake kardus di bawahnya :P
    pas kardusnya dicopot, timbangannya jadi naik, hehe

    BalasHapus
  2. sampai anak jelang 4 tahun malahan tambah gemuk nih ..jadi kayak bakpao..dan malahan gak bisa turun2 nih berat badannya..

    BalasHapus
  3. Mak yuk diet bareng. Aku juga lagi diet dikit2 :p

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law