Senin, 12 Oktober 2015

#MenuHariIni : Semur Telur Ceplok

Kadang kalau lagi malas masak pengenya masak yang gampang aja tapi enak. Kalau udah begini biasanya andalan saya adalah memasak telur. Kalau gak diceplok ya didadar. Sebenarnya kreasi masakan berbahan dasar telur memang sangat banyak. Seperti yang sebelumnya pernah saya post, omelet sayur. Tapi terkadang saya pengen sesuatu yang berbeda. Pengen masak yang ada kuahnya gitu, soalnya Aisyah memang suka sekali makanan yang ada kuahnya.

Tadinya saya ingin membuat sambal telur. Tapi keinget Aisyah nanti gak bisa ikutan makan. Saya memang tipikal ibu yang malas memasak lebih dari dua macam makanan. Jadi kalau masak lebih suka yang bisa dinikmati semua anggota keluarga tanpa harus misah sana sini. Untungnya Aisyah sangat fleksibel. Bisa makan apa saja asalkan gak terlalu pedas. Kadang meski pedas pun Aisyah masih mau memakannya. Tapi saya khawatir dia akan sakit perut kalau makan terlalu pedas. Kasihan perutnya.

Resep Semur Telur Ceplok

Kalau biasanya telur ceplok sekedar dibubuhi garam, ternyata telur ceplok juga bisa disemur. Cara membuatnya juga sangat mudah dan memasakanya gak terlalu lama. Cocok banget buat yang gak suka lama-lama di dapur.



Bahan:
4 butir telur.
3 siung bawang merah
2 siung bawang putih
1 lembar seledri iris panjang
1 lembar daun bawang iris serong
1 buah tomat kecil potong-potong
Pala
Sejumput merica bubuk
Garam secukupnya
Kecap

Cara Membuat:
1. Ceplok telur agak kering atau sesuai selera, sisihkan.
2. Giling halus bawang merah, bawang putih, merica, dan pala.
3. Panaskan minyak, masukan bumbu yang sudah digiling. Tumis hingga harum, masukan tomat.
4. Masukan telur yang sudah digoreng, tambahkan kecap dan garam. Beri air hingga telur terendam. Biarkan hingga mendidih.
5. Cicipi rasa kuahnya. Jika sudah pas, masukan seledri aduk sebenar.
6. Semur telur ceplok sudah siap disantap.

Kalau ingin semurnya terasa pedas bisa diberikan potongan cabai supaya lebih enak. Karena saya memasak untuk Aisyah jadi gak dipakein cabai. Saat disuapi semur ini Aisyah makannya lahap sekali. Memang sih rasanya enak meski gak seenak kalau ada dagingnya.

Menggoreng telurnya disarankan gak menggunakan minyak terlalu banyak. Supaya saat telur dimasukan ke kuahnya gak terlalu berminyak. Gak enak juga kalau terlalu berminyak. Menumis bumbunya pun jangan terlalu banyak minyak karena setelah bercampur dengan telur agak tambah berminyak lagi.

10 komentar:

  1. Resepnya boleh dicoba nih, terlihat sangat mudah dan sederhana (semoga aja pas dijalanin juga gampang hehe)
    terimakasih banyak infonya, sangat bermanfaat. :)
    Boleh izin copas and share??

    BalasHapus
  2. Kalau lauk lebih dari 2, kadang ada yg mubadzir yo, Mbak. Aku suka telor disemur juga. Tapi ngga tau knp, skrg lagi ngga begitu suka santan2. Hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena lagi hamil jadi gak suka santan2 :D

      Hapus
  3. Ini yg saya suka. Telor Ceplok, Disemur bisa jadi variasi baru. hehehe
    Thanks ya Bu...

    BalasHapus
  4. Sek tak coba duluuuuu kok kayak e gampang... ga usah pake kecap ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake mba, kalau gak pake bukan semur atuh :D

      Hapus
  5. saya juga masak biasanya jarang pake cabe mba soalnya sekalian buat anak2...syedap nih telornya pake bumbu2...

    BalasHapus
  6. nich, tosnya mpe situ..kadang kalau lagi malas banget masak, semur telor ceplok jadi andalan yaaak... hihiii, boleh nich buat nanti sore

    BalasHapus
  7. wah, harus dicobain nih, biar nggak cuma makan telur ceplok yang biasa aja
    makasih mbak resepnya :)

    BalasHapus
  8. yummyyy... kalo aku biasanya bikin telor ceplok pake bumbu sambal goreng hihiii

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law