Minggu, 04 Oktober 2015

Oleh-Oleh Dari Madura

Beberapa waktu yang lalu bapak mertua saya pergi ke Madura untuk menghadiri acara nikahan dari cucunya. Biasanya kalau pergi ke Madura bilangnya, "Onggeh" maksudnya itu naik. Padahal saya pikir dari Surabaya ke Madura itu turun, bukan naik, haha. Maklum beda presepsi. Jadi kadang suka ketuker kalau mereka bilang "onggeh" atau "toron".

Tiap kali ada yang ke Madura biasanya saya ngarep dapet oleh-oleh. Apalagi di Madura lagi musim mangga, ngarep banget deh dibawain mangga, haha. Beberapa waktu lalu sempat sanak dari Madura main ke rumah bawa mangga golek. Tapi gak tahu kenapa saya gak terlalu bersemangat makannya. Mungkin karena saat itu saya masih gak mood.

Biasanya selain dapet mangga, saudara dari Madura sering bawain kue kering. Bude suami saya memang jualan kue kering dan buka katring gitu. Biasanya kalau ke rumah dibawain kue kacang. Tapi mertua saya bilangnya itu kue bangkit. Padahal menurut saya kue bangkit itu kue yang berbahan dasar dari sagu. Kalau dimakan lumer di mulut.

Dulu, waktu saudara suami dari Madura jenguk Aisyah mereka juga bawa beras, pisang dan petis. Pokoknya kalau saudara dari Madura dateng di rumah jadi penuh makanan untuk beberapa hari. Mertua saya paling suka kalau dibawain petis merah. Sedangkan saya paling suka dibawaain bangkit dan pencit kalau lagi musim. Seneng banget kalau dibawain bangkit. Soalnya kalau beli kue kering kayak gitu kan mahal. Rasanya juga gak seenak buatan bude.

Oleh-oleh yang bapak mertua saya bawa beberapa waktu lalu berupa kue kering, mangga, krai dan kue bolu. Bapak mertua saya bawa banyak kue bolu soalnya di sana lagi ada manten. Jadi biasanya memang kue dari manten itu dibagiin lagi ke saudara-saudara. Gak cuma bolu sih, kemarin juga ada madu mongso yang bentuknya kayak dodol. Tapi paling suka kue keringnya dapet banyak. Dibawaain empat toples kecil sama bude. Mungkin tahu kalau saya suka kue keringnya jadi dibawain banyak.

Kue kering yang dibawain bude ternyata macam-macam. Ada kue kacang, putri salju dan satu lagi saya gak tahu apa. Bentuknya seperti bulan sabit. Belum dibuka soalnya masih banyak makanan.

Enaknya kalau dari Madura dapet banyak oleh-oleh. Tapi kalau dari Surabaya ke Madura gak bawa apa-apa, haha. Saya sendiri belum pernah ke Madura. Gak berani naik motor ke Madura. Nunggu momen yang pas aja nyewa mobil jadi bisa bawa oleh-oleh banyak ke Madura.

4 komentar:

  1. Hihihi kuliner madura lainnya banyak loh...aku kadang minta dikirimi terasi --" hahaha soale enak

    Aku orang madura soale xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, tapi aku taunya itu2 doang :D

      Hapus
  2. Blm pernah rasanya nyicipi oleh2 madura

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law