Rabu, 28 Oktober 2015

Pacaran Dadakan

Kemarin secara dadakan kami pergi berdua untuk beli keperluan Aisyah. Beberapa hari ini Aisyah memang terkadang gak mau lagi pakai clodi. Akhirnya saya sering pakein celana kodok atau sekedar celana dalam yang lucu. Tapi ternyata karena Aisyah lebih sering pakai clodi saya hanya punya sedikit celana dalam yang bisa dipakai Aisyah. Jadi kalau Aisyah lupa pipis sembarangan jadilah celan dalamnya habis semua. Jadi hari itu kami langsung pergi ke toko perlengkapan bayi langganan kami di Kapasan.

Kalap Gara-Gara Gak Ditungguin Suami

Sesampainya di toko perlengkapan bayi, ternyata adzan sudah berkumandang. Akhirnya suami pergi ke masjid sedangkan saya belanja aja karena kebetulan memang halangan. Berhubung gak ada suami, gak ada yang ngontrol saya belanja. Jadi saya gak memperhitungkan berapa banyak jumlah belanjaan saya saat itu. Pokoknya saya tanya ini itu kalau ada yang cocok terus beli. Sampai saat hampir selesai belanja suami gak dateng-dateng. Jadilah saya ngundur waktu dengan lihat barang yang lain dulu. Eh, tahunya kecantol barang lagi dan jadi over budget, haha. Saat suami datang langsng deh kaget dengan totalan belanja saya, haha. Tapi karena udah di kasir ya gak bisa kabur, hehe.

Pacaran Dadakan Ke ITC

Sehabis dari toko perlengkapan bayi kami tadinya memang ingin mampir ke ITC sekedar pacaran. Sampai di ITC kami sebenarnya bingung mau apa. Tapi saya dengar dari speaker di ITC kalau ada food court di lantai tiga. Jadi kami langsung menuju tempat itu. Di sana agak bingung juga mau beli makanan apa. Soalnya banyak banget yang jualan. Akhirnya kami memutuskan untuk beli sesuatu yang ringan dulu saja. Tiap stand yang kami datangi kami cuma pesan satu porsi supaya kami bisa menikmati lebih banyak makanan lagi di stand lainnya.

Kecewa Dengan Pentolnya

Saat perut kami sudah nyaris kenyang kami ingin makan sesuatu yang ringan. Saat itu kami lihat ada yang jualan Pentol Mampus. Namanya agak kasar yah dan rasanya juga gak banget. Saya hampir gak merasakan rasa daging dari pentol itu. Bumbu kacangnya juga biasa saja gak pedas banget. Harganya buat saya terlalu mahal untuk pentol tanpa rasa daging seperti itu. Bayangin aja satu pentol kecil dihargai seribu rupiah. Kalau enak sih gak masalah tapi ini gak enak banget. Udah gitu kemasannya gak banget. Masa cuma pake plastik bening biasa. Saya masih lebih milih beli pentol langganan suami yang sering lewat di depan rumah. Asli deh mengecewakan banget.

Pentol
Pentol Mampus?

Pengen Ngajak Aisyah Juga

Karena Kemarin itu kami dadakan jadi memang gak bawa Aisyah. Di foodcourt itu juga ada tempat bermain buat anak-anaknya. Kalau gak salah bayar dua puluh lima ribu. Pengen bawa Aisyah ke sana sekalian main. Sesekali jalan-jalan bareng eyang dan omnya. Kayaknya bakalan Asyik.

4 komentar:

  1. kapan2 beli lagi pentol mampusnya :D
    biar rugi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Males banget mending beli pempek :P

      Hapus
  2. Biar dadakan yang penting bisa pacaran mbak. Kan asyik pacaran ma suami, kalo cuma ma pacar mah gak seru. Kalo saya memang bisa sebulan sekali pergi berdua. Anak di tempat orang tua. Soalnya ada jatah ortu sama cucunya. hehehe.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, memang kadang sesekali harus pergi berduaan aja biar makin cintah :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law