Jumat, 13 November 2015

Bersabar Menghadapi Si Kecil

Mengurus anak memang bukan perkara yang mudah. Dulu sempat ada orang yang bila bahwa dia memilih untuk kerja di luar rumah ketimbang mengurus anaknya. Separah itukah hingga sang ibu gak mau ngurus anaknya dan lebih memilih kerja? Begitulah yang ada di benak saya saat sebelum menikah.

Setelah punya anak sendiri saya memang merasakan apa yang dirasakan oleh kebanyakan para ibu. Repot, ribet dan penuh dengan emosi. Yup, mengurus anak memang bukan perkara mudah. Apalagi kebanyakan anak kecil sering kali membuat ulah. Sehingga menguji kesabaran para ibu. Dulu saat saya hamil anak kedua dan Aisyah lagi seneng-senengnya jalan, saya merasa sangat kewalahan. Apalagi dengan kondisi hamil tua di mana badan saya mudah lelah. Saya mudah marah. Belum lagi anggota keluarga lain kadang gak mendukung. Ketika sudah waktunya Aisyah gak makan malah dikasih makanan yang bikin kotor. Kalau udah gitu saya biarin aja biar diberesin sendiri, haha.

Tingkahnya Aneh-Aneh

Berhubung ini anak pertama saya memang cukup heran dengan tingkah anak kecil. Mulai dari hal yang menggemaskan hingga hal yang nyebelin banget. Kalau lagi lucu ya memang nyenengin. Masalahnya itu kalau dia lagi nyebelin kadang saya suka gak bisa ngontrol emosi. Kalau lagi gak terlalu cape sih gak masalah masih bisa sabar. Tapi sayangnya kalau lagi cape udah deh kadang tangan ini gatel pengen nyubit, hehe.

Salah satu hal yang bikin saya kesel kalau Aisyah minum pakai gelas biasanya habis minum sisa airnya langsung ditumpahin ke lantai. Jadi saya siasatin pakai magmag yang pake sedotan. Tapi ya sama aja, udah disedot terus disembur. Duh, kalau udah kayak gini kesel banget. Kadang sih saya biarin aja. Tapi karena bukan rumah sendiri kadang ya rempong orang lain. Kalau udah gitu saya jadi marah ke Aisyah. Padahal kalau kondisi biasa saya oke-oke aja. Wong tingal ambil lap terus dikeringin, sambil Aisyahnya dikasih tahu.

Memilih Opsi yang Buruk

Ada kalanya Aisyah lagi suka cari masalah. Dan biasanya dia suka makan permen. Kalau udah gitu saya sering larang orang rumah buat ngasih permen. Sehari maksimal dua permen aja. Tapi ya gitu namanya juga anak kecil kadang kurang. Kalau saya larang dan Aisyah nangis nanti dikasih lagi oleh orang rumah. Kalau udah kesel gitu saya mending diem aja.

Pernah suatu saat Aisyah minta makanan ringan yang meragukan. Dan ternyata dikasih juga ke Aisyah dengan dalih Aisyah mintanya yang itu. Langsung deh saya bilang gini, jangan-jangan kalau Aisyah minta racun bakalan dikasih juga. Anak kecil belum mengerti baik buruk. Mereka hanya bakalan mengikuti apa yang diinginkan tanpa tahu itu berbahaya atau gak. Sebagai orang dewasa kita lah yang harus memilihkan mana yang baik baginya. Saya selalu bilang, mending Aisyah nangis dari pada dia minta hal yang gak baik. Bagi saya itu lebih baik ketimbang memberikan hal yang buruk.

Kadang-Kadang Sabar

Gak dipungkiri saya gak bisa tiap hari sabar. Ada kalanya saya lagi sensi dan gampang banget marah. Belum lagi kalau saya marah Aisyah juga gak mau diem, nangis mulu. Kayaknya aura marah saya bikin dia gak nyaman. Tapi kalau saya udah gak marah biasanya dia seneng lagi. Ibu saya sering bilangin saya kalau lagi marah jangan lama-lama. Kasian Aisyahnya jadi rewel terus. Tapi namanya juga manusia, sabar kadang cuma di mulut, haha.

Meski begitu saya selalu berusaha untuk tetap sabar dengan tingkah Aisyah yang menyebalkan. Kalau gak gitu ya saya bisa marah terus. Dan marah itu cape gak enak banget. Mending juga makan pentol dari pada marah.

7 komentar:

  1. sepertinya bukan dirimu saja dech Mbak, yang gampang sensi. Tadi siang aku juga gitu *eh jadi curhat. memang sulit memberi pengertian kepada orang rumah, tapi ya.. . aku berusaha bilang daripada aku pendem

    BalasHapus
  2. aku ditempat krja kdg momong... riweh
    belajar jd emak2

    BalasHapus
  3. kalo lagi sensi yang pegang anak siapa, en? hehe

    BalasHapus
  4. Mendingan ngemil daripada marah-marah. Aseekk tuh :D

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law