Sabtu, 14 November 2015

Diet Sehat Dengan Food Combining

Kelebihan berat badan memang bukan hal yang menyenangkan. Apalagi bagi wanita yang kegemukan menurunkan berat badan terkadang sulit. Bahkan saya pun yang berat badannya cuma kelebihan sedikit di atas berat badan normal terkadang kesulitan untuk menormalkan kembali berat badan.

Berbagai macam cara diet saya lakukan. Bahkan sampai kepikiran beli obat pelangsing. Tapi bukan yang abal-abal loh yah. Kemudian nyali saya jadi ciut karena melihat harganya lumayan bikin kantong bolong, haha. Tadinya saya ingin berpuasa saja supaya saya bisa berdiet. Tapi masalahnya puasa ini termasuk ibadah. Saya gak mau niatan saya beribadah malah terganggu dengan niat pengen diet. Nanti yang ada saya malah salah niat.

Berjodoh Dengan Food Combining

Awal mulanya tahu food combining dari seorang blogger yang menyelenggarakan giveaway tentang food combining. Dari sana saya mulai tertarik dengan food combining. Awalnya saya masih ragu melakukan food combining. Ragunya bukan karena apa, tapi budgetnya buat beli buah tiap hari yang cuma dimakan saya kadang bikin gak enak sendiri. Apalagi kalau beli buah gak bisa sedikit karena di rumah banyak orang. Gak mungkin juga dong mau ngelarang yang lain makan buah yang saya beli, pelit amat.

Setelah banyak baca tentang food combining saya mulai mantap menerapkan food combining. Meski masih acak-acakan. Kadang pagi makan buah. Itu pun buahnya tomat atau timun karena menyesuaikan keadaan. Akhirnya lama kelamaan saya mulai beli buah yang lebih memenuhi syarat untuk sarapan. Apalagi lagi musim mangga. Jadi saya sering beli mangga untuk sarapan.

Baru beberapa hari food combining berat badan sudah turun dua kilo. Dan saya merasa lebih segar jika tiap pagi makan buah. Saya semakin semangat untuk meneruskan food combining. Apalagi saya suka dengan buah jadi pas banget deh food combining ini.

Bukan Cuma Makan Buah

Dulu saya pikir food combining cuma makan buah. Dan saya jadi bertanya-tanya. Dimana letak food combiningnya kalau cuma makan buah. Eh setelah dipelahari lebih lanjut ternyata gak gitu juga. Makan buah memang sangat disarankan untuk sarapan. Ketika makan siang kita bisa makan apa saja. Asalkan jangan memadukan pati dengan protein hewani. Contohnya kayak makan soto daging pake nasi.

Trancam Selada
Dengan sarapan buah di pagi hari kita gak membebani pencernaan. Sehingga rasanya perut pun lebih enteng. Meski kenyang tapi gak bikin berat seperti kalau sarapan dengan nasi. Kalau lagi kepepet kita juga boleh makan sayur. Tapi jangan sering-sering yah. Lebih baik makan buah aja.

Diet Tanpa Menyiksa

Food combining bagi saya cocok untuk diet tanpa bikin badan tersiksa. Beberapa cara diet memang sering bikin orang tersiksa. Jadi saya sering dilarang berdiet oleh suami, takutnya saya malah sakit.

Tapi selama food combining saya memang gak sakit. Dan jarang kena sakit maag yang biasanya sering saya derita kalau diet dengan mengurangi porsi makan. Salah satu kebiasaan food combining adalah minum air perasan lemon atau jeruk nipis tiap pagi. Ini yang kadang bikin saya takut maag tiba-tiba kambuh. Eh, pas dicoba gak kambuh sama sekali. Jadi saya bersyukur banget gak kena maag meski pagi-pagi dengan perut kosong minum jeniper (jeruk nipis peras).

5 komentar:

  1. Saya juga sudah beberapa bulan rutin mengkonsumsi jeniper. Alhamdullilah, maag gak pernah kambuh lagi.

    BalasHapus
  2. belom coba food combining secara konsisten baru beberapa hari dan lemes kebiasaan makannasi kali yaa :p

    jeniper masih belom bersahabat sama perut hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kyknya. Tapi klo makan buah cuma sekali ya lemes mba. Makannya beberapa kali jd gk lemes.

      Hapus
  3. saya lebih suka sayur daripada buah :)

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law