Kamis, 12 November 2015

Dilema Toilet Training Aisyah


Terkadang yang kita rencanakan memang gak bisa berjalan dengan mulus. Pasti banyak hal yang meleset. Seperti halnya toilet training yang sedang Aisyah jalankan. Padahal emak dan anaknya sudah sama-sama siap. Tapi ada aja kendala yang dihadapi saat hendak menjalankan toilet training. Kalau sudah ada dilema gini kadang saya berusaha fleksibel aja. Kalau saya terlalu memaksakan takutnya malah saya bete sendiri.

Jadi terkadang saya menghibur diri kalau lagi gagal toilet training. Seenggaknya setelah beberapa hari toilet training Aisyah sudah mulai pintar dan mau pipis di kamar mandi meski saat dia kelihatan belum ingin pipis. Gak seperti dulu, kalau disuruh pipis gak mau. Pengennya nunggu bener-bener kebelet pipis.

Persediaan Air Terbatas

Biasanya Aisyah memulai toilet trainingnya hanya dari bangun tidur pagi hingga tidur siang. Hal ini dikarenakan kalau sudah mulai sore persediaan air mulai menipis. Apalagi kalau Aisyah pipis biasanya main air. Jadilah air sedikit gak mungkin cukup untuk Aisyah. Jadi kalau dia sudah mulai bobo siang saya pakaikan clodi. Nanti bangun tidur hingga bobo malam pakai clodi terus. Padahal pengennya full gak pakai clodi. Tapi apa daya persediaan air yang terbatas membuat saya harus realistis bahwa Aisyah gak bisa full pipis di tempatnya. Jangankan Aisyah wong emak bapaknya aja kalau udah malam mulai bingung kalau mau pipis disiram pakai apa. Paling parah kalau pas wudhu gak ada air nangis bombay deh emaknya.

Kurangnya Kerja Sama Anggota Keluarga Lainnya

Selain persediaan air yang terbatas Aisyah juga kerap gak dapat dukungan penuh dari eyangnnya untuk toilet training. Hal ini dikarenakan terkadang Aisyah pipis sembarangan. Tapi bukan tanpa sebab Aisyah pipis sembarangan. Terkadang kalau saya sedang ribet dengan urusan beres-beres dan Aisyah bersama eyang, Aisyah gak dianter ke kamar mandi. Kadang eyangnya gak percaya kalau Aisyah ke kamar mandi mau pipis. Soalnya emang sih dia suka bilang pipis tapi main air. Akhirnya Aisyah pipis sembarangan. Nah kalau udah gitu langsung deh Aisyah disuruh pakai clodi.

Tapi mau gemana lagi saya memang masih tinggal dengan mertua. Harus tahu diri dan nurut. Saya juga ngerti mungkin eyangnya lelah melihat Aisyah yang suka main air disaat persediaan air sekarang sedang kurang lancar. Beda dengan saya yang memang bersemangat dengan toilet training. Saya rela bolak-balik ngepel meski Aisyah pipis sembarangan. Karena terkadang memang bukan salah Aisyah yang pipis sembarangan.

7 komentar:

  1. yang point kedua juga pernah saya alami mbak :(
    karena masih tinggal di rumah mertua jadinya anak saya baru bisa pipis/pup di toilet ketika usianya hampir tiga tahun,alasan yang mendasarinya yah sama seperti mbak ini (harus tahu diri dan nurut) :(
    *lho kok jadi curhat gini yah*

    BalasHapus
  2. Jadi pelajaran nih, buat saya. Yang sebentar lagi mau jadi ayah.
    Jadi saya tahu lebih awal apa saja masalahnya dalam hal toilet training. Makasih, mak, atas sharingnya. :)

    Salam hangat dari Bondowoso..

    BalasHapus
  3. Smoga musim hjan ini air di tptmu lancar mbak. Jd Aisyah makin lancar pipis di kmr mndinya

    BalasHapus
  4. dari usia berapa mbak sebaiknya dibiasakan toilet training?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tiap ana beda2 mba. Tapi rata2 mulai umur dua tahun sudah bisa diberi pengertian klo pipis di kamar mandi

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law