Minggu, 22 November 2015

Kejutan Di Penghujung November

November memang hampir berakhir. Bulan ini penuh drama dan kejutan. Banyak drama yang terjadi bulan ini. Tapi semuanya berujung pada bahagia, halah. Salah satu kabar gembira di bulan November ini adalah kehamilan keempat saya. Gak menyangka saya hamil lagi setelah kepergian anak kedua kami. Sebenernya sih belum siap-siap amat. Cuma karena sudah dikasih ya harus disyukuri.

Hamil kali ini mungkin gak terasa terlalu berat karena Aisyah sudah bisa banyak hal. Terutama toilet trainingnya yang mulai lancar. Kecuali airnya yang gak lancar-lancar kalau sore. Rasanya saya senang hami lagi tapi agak takut sedikit. Ah entahlah.

Ngidam Sate Pagi-Pagi

Suatu hal yang bikin saya cukup curiga adalah saya kepengen banget makan sate untuk sarapan. Padahal yang jualan sate pagi-pagi itu lumayan jarang. Jadi suami saya agak bingun cari ke mana. Keinginan makan sate ini udah lumayan lama. Tapi baru kemarin saya merasa kepengan banget sampe rasanya gak kepengen makan yang lain.

Karena suami saya baik jadilah bela-belain beli sate ayam yang saya mau. Setelah makan sate rasanya bisa lega banget. Nah dari sini saya mulai curiga. Apalagi sebelum makan sate rasanya agak eneg gitu. Dan bawaannya pengen makan pencit. Ini khas saya banget kalau lagi hami. Maka dari itu saya bertanya-tanya ada apa dengan saya kok aneh gini.

Ngetes Sampai Dua Kali

Kemarin saya minta suami beli tes kehamilan. Tapi saya minta beliin dua. Gak tahu kenapa pengen minta dua, haha. Pagi dini hari saya terbangun gara-gara adik ipar saya ternyata baru pulang dari rumah temannya. Karena udah terbangun jadilah saya sekalian pengen pipis. Tapi kali ini gak cuma pipis. Malamnya saya memang merencanakan untuk tes urin untuk memastikan bahwa saya hamil atau gak.

Sangking ngantuknya saya hampir nyelupin strip tes kehamilannya sampai melebihi batas maksimal. Hasilnya ternyata tes kehamilannya agak ngaco. Jadi saya kembali ke kamar untuk bilang suami kalau tesnya gagal. Sambil ngantuk, suami saya minta pegang hasil tes packnya. Saya ambil tes pack yang baru untuk memastikan kembali biar gak penasaran.

Nah saya tes lagi pakai yang baru. Hasilnya itu strip pertama tipis banget. Barulah yang kedua itu kelihatan jelas. Saya agak bingung ini hamil apa gak sih. Setelah saya kembali ke kamar dan saya lihat lagi tes kehamilannya ternyata strip yang tadi terlihat sangat tipis mulai agak kelihatan. Jadi pagi itu saya heboh, haha.

Kali Ini Gak Akan Ditutupi

Kehamilan anak kedua kami sebelumnya memang terkesan ditutupi. Saat itu jarak Aisyah dan adiknya satu setengah tahun. Ah tahu sendirilah orang-orang jaman sekarang kalau punya anak jarak dekat pada nyinyir. Sebel banget karena saya dan suami sempat dimarahi saat hamil kedua. Lalu setelah itu saya keguguran. Gak lama setelah keguguran saya hamil anak kedua. Dan kehamilan itu kami tutupi. Kemudian anak kami lahir, gak lama anak kedua kami meninggal. Ada perasaan menyesal saat anak kedua kami meninggal. Salah satunya karena menutupi kehamilan dan kelahiran anak kami.

Kali ini saya gak mau seperti dulu. Saya dan suami sepakat kehamilan kali ini gak ada satu orang pun yang gak tahu. Bahkan orang yang suka nyinyir sekali pun bakalan saya kasih tahu. Sekaligus bakalan saya nyinyir sekalian kalau ngomong macem-macem. Saya gak mau terkesan takut dengan orang-orang yang menyebalkan itu.

Semoga saja kehamilan yang kali ini semua berjalan dengan baik. Saya ingin anak yang saya kandung kali ini bisa jadi temannya Aisyah. Meski agak trauma dengan anak kedua kami. Tapi saya ingin optimis bahwa semuanya akan baik-baik saja.

11 komentar:

  1. Alhamdulillah,selamat untuk kehamilannya ya mbak. Sehat selalu

    BalasHapus
  2. Waa selamat...
    Dua anak yg lain jgn lupa dimintain doa buat adek bayinyaaaa

    bawa happy ya mbak, biar lancar dan sehat sampe nanti

    BalasHapus
  3. Selamaat maakk sayaang.. Aku pengeenn

    BalasHapus
  4. Semoga kehamilan kali ini lancar dan sehat supaya Aisyah punya teman. Aamin.

    BalasHapus
  5. Barokallah.. Bulan ini jadi banyak banget yang hamil lagi :D, semoga diberkahi dan dimudahkan semuanya, Aamiin :)

    BalasHapus
  6. Wahh selamat. Xixixi, saya ada teman hamil juga. :D

    BalasHapus
  7. alhamdulillah mba..selamat ya, sempga sehat2 dan lancar

    BalasHapus
  8. Selamat ya mb... Sama donk, saya juga baru hamil muda. Ketika jd anak baru di kantor yang 55KM dari rumah malah dikaruniai anak lagi, bersyukur pd kehamilan kedua ini:)

    BalasHapus
  9. selamat mba, smg sehat slalu, barakallahu fiikum

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law