Senin, 09 November 2015

Propaganda Susu Formula

Ada hal yang cukup mencengangkan saat pagi ini membuka Facebook. Saya tertarik dengan tautan dengan judul "Propaganda Susu Bubuk di Indonesia". Hal ini sangat menarik sekali mengingat di sekitar saya sangat sedikit orang yang memberikan ASI kepada anaknnya. Padahal mereka bukan wanita karir. Gak juga punya ganguan kesehatan. Tapi entah mengapa lebih memilih susu formula. Padahal mereka juga bukan orang yang kelebihan uang. Bukannya merendahkan yah. Cuma yang namanya pake susu formula pastilah keluar biaya ekstra. Kalau dari keluarga kurang mampu kenapa pakai susu formula? Padahal bisa menyusui dengan normal. Kenapa mereka cari repot? Padahal orang yang kecukupan aja kadang merasa berat untuk beli susu formula. Apalagi yang ekonomi pas-pasan.

Ternyata pertanyaan itu terjawab semua di dalam film dokumenter pendek ini. Mereka yang memberikan susu formula pada anaknya memang sudah tercuci otaknya oleh propaganda susu formula. Mereka pikir dengan minum susu formula anaknya dapat lebih sehat dan pintar. Padahal anak yang minum ASI dan yang minum susu formula lebih mudah sakit yang diberi susu formula. Apalagi dalam kondisi lingkungan yang gak sehat. Pasti lebih mudah sakit. Atau terkadang mereka itu terpaksa memberikan susu formula karena anaknya sejak lahir sudah dicekokin susu formula. Jadi sang anak terkadang gak mau lagi minum ASI. Hal ini sebenarnya bisa diatasi dengan telaten menyusui. Meski bakalan ditolak tapi paksakan saja.

Sepupu suami saya juga gak menyusui dengan alasan anaknya gak mau minum ASI. Bahkan katanya sampai nangis ngejer sangking gak mau minum ASI. Lalu dengan gampangnya hal itu dijadikan alasan untuk minum susu formula. Dan parahnya lagi anak saya dibilang kampungan oleh mertuanya gara-gara gak suka susu formula. Errr, rasanya kepengan ngamuk tapi ya biarin aja. Dia belum tahu kalau ASI itu lebih baik.

Oiya ada hal yang menarik ketika saya melahirkan di bidan dekat rumah. Saat itu tas yang biasanya jadi souvenir melahirkan milik saya kosong melompong. Ya, cuma dikasih tas doang. Sedangkan orang lain yang sama-sama hendak pulang, tasnya diisi susu SGM. Saya pikir begini. Sepertinya ini karena pakaian saya. Saya memang bercadar dan seperti kebanyakan wanita bercadar lainnya saya pro ASI. Yakin deh kebanyakan perempuan bercadar itu pro ASI karena mereka tahu bagaimana hukum menyusui. Kecuali yang memang punya udzur tertentu. Saya rasa inilah mengapa saya gak diberi susu SGM.

Bahkan mertua saya sempat menggerutu karena saya gak dikasih susu SGM. Saya sih gak masalah toh juga saya gak mau anak saya minum susu formula. Meski kedengarannya agak aneh tapi saya yakin alasannya karena identitas saya sebagai wanita bercadar. Karena saya memang sering merasakan perbedaan perlakuan karena pakaian saya ini. Tapi bukan diskriminasi hanya saja pengkhususan yang kadang bikin saya nyaman sendiri, haha.

Balik lagi ke masalah susu formula. Saya bukan mau menyudutkan para ibu yang memberikan susu formula. Saya cuma share aja bagaimana parahnya produsen susu formula dalam mendoktri ibu muda di Indonesia. Mereka sampai menggaet para bidan agar rencana mereka berhasil. Pantas saja hampir semua tempat praktek bidan ada barang yang berlabel Sari Husadanya. Saya jadi makin yakin untuk memberikan ASI saja. Kalau pun kepepet banget barulah pake susu formula. Tapi semoga saja itu gak pernah terjadi.

5 komentar:

  1. Masa tas doang? Nggak ada obat pusar ato kain kasa gitu? Buat si bayi maksudnya

    di tptku sih g dikasih susu, cuma bidannya bilang kalo agak susah keluar ASInya pas pertama kali ya diminumin sufor, biar gak lapar. Klo ASInya dah keluar, kasih ASI

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran deh tas doang. Ada sih kasa itu pun sebenernya udah masuk ke tagihan, haha. Jadi emang dikasih tas doang :D

      Hapus
  2. Iya saya juga Heran, bisa menyusui tapi malah dikasih sufor. Katanya kalau ASI Aja kurang gizinya.

    Dulu bayi saya juga minum full sufor sampai umur 2 bulan karna dari lahir langsung dikasih sufor karena rawat pisah. Tapi sekarang di RS yg itu sudah bisa rawat gabung jadi bisa full ASI (mungkin)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Tarry : Nah itu tuh yg gak bagus. Seharusnya anak gak boleh dipisah dari ibunya. Apalagi langsung dikasih sufor tanpa ijin ibunya dulu. Aku paling benci kalau bayiku dipisah. Jadi aku ngotot aku bawa ke kamar. Meski resikonya aku gak bisa tidur semaleman :D

      Hapus
  3. waktu anak pertama juga dikasih sufor sama bidannya karena ASI blm keluar..tapi saya paksain nyusui bayi kalo ga gitu takut bingung puting

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law