Minggu, 15 November 2015

Rasanya Jadi Pendonor ASI


Punya kakak ipar yang lagi sama-sama hamil memang rasanya gemana gitu. Apalagi HPL kami deketan, rasanya dag dig dug duwer. Takutnya pas ngerlahirin di hari yang sama. Rempong deh ibu saya kalau gitu. Tapi kenyataannya saya duluan yang melahirkan. Barulah selang tujuh belas hari kakak ipar saya melahirkan. Saat itu kakak ipar saya melahirkan bayi laki-laki. Sedangkan saya perempuan. Berat dan panjang bayinya selisih sedikit.

Saat itu barulah saya merasakan senangnya melihat keponakan sendiri. Suatu rasa yang gak pernah bisa saya mengerti sebelumnya. Dulu saya heran dengan kakak saya yang begitu gemas dengan Aisyah. Saya pikir karena kakak saya belum punya anak. Eh tapi meski saat itu saya punya dua orang anak saya tetap senang dan gemes lihat keponakan.

Masalah Klasik Saat Menyusui Pertama Kali

Sebagai ibu baru, kakak ipar saya memang kesulitan saat pertama kali menyusui. Ya, samalah seperti saya dulu. Bingung cari posisi enak. Dan gak hanya itu, biasanya ASI keluarnya belum lancar jadi rempong gituh. Bahkan saya pun yang sudah pernah punya anak ASInya tetap macet diawal. Tapi kemudian mulai lancar setelah ditelatenin pompa dan terus disusui.

Jadi Donor ASI

Setelah ASI saya lancar saya memang sering nyetok ASIP. Tapi gak pernah lebih dari dua puluh empat jam sudah saya habiskan. Pokoknya kalau sudah mulai sore stok ASIP di kulkas masih banyak langsung saya berikan. Jadinya saat itu Hafsoh memang jarang terbangun malam untuk minum ASI. Paling juga bangun tengah malam cuma sekali untuk nyusu. Selebihnya saya bangun sendiri karena inget belum ganti clodinya Hafshoh.

Selang tujuh belas hari kakak ipar saya melahirkan. Seperti biasa ASI seret di awal. Jadi ibu saya minta untuk diberikan ASI yang sudah saya perah saat kakak ipar saya masih nginep di bidan. Sayangnya saat itu saya sudah tertidur jadi gak sempat nganterin ASIP. Keesokan harinya setelah di rumah barulah saya berikan ASIP. Tapi biasanya keponakan saya ini saya berikan ASIP yang masih segar. Bukan yang ada di kulkas.

Gak Berani Nyusuin Langsung

Beberapa kali minum ASI milik saya ternyata cukup bikin keponakan saya ini gak rewel. Pasalnya keponakan saya ini kalau lagi nyusu terburu-buru dan gak sabaran. Kalau ASInya gak banyak biasanya ibunya diamuk. Saya sampai kasihan lihat kakak ipar saya seperti gak bisa istirahat.

Setelah ASI kakak ipar saya lancar barulah saya gak lagi memberikan ASIP. Dia sudah nyaman dengan ASI milik ibunya sendiri. Lucu banget kalau inget saat keponakan saya minum ASI saya. Saya sih memang gak pernah menyusui langsung. Takut sih, soalnya bayinya kalau ngenyot kelihatan kuat banget. Belum dikenyot saya udah ngilu duluan, haha. Maka dari itu saya lebih memilih memberikan ASIP.

Meski cuma jadi donor ASI masih dalam lingkup saudara tetep aja rasanya senang. Padahal sih ASI yang dikasih cuma sedikit. Paling juga seratus mil kalau diakumulasi. Mungkin ada yang pernah jadi donor ASI beneran? Share dong!

10 komentar:

  1. Belum pernah jadi donor asi, asiku sendiri saja nggak keluar. Pahalanya banyak itu :)

    BalasHapus
  2. gak pernah jadi donor asi beneran..waktu anak ke2, kalau hasip perah asi byk dan botolnya udah gak ada....minta botol te,an dan asinya kasih buat anaknya dia...

    pas ketiga malahan pas2an aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. senasih dong mba, donornya masih ke saudara

      Hapus
  3. saya pernah mendonor ASI untuk keponakan. Anak dari adik kandung saya. Setau saya kalau donor ASI harus berhati-hati juga di lihat dari sisi agama. Karena tidak sama dengan donor darah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, klo sembarangan donor ASI bahaya. Soalnya yg disusui itu jadi saudara persusuan dan gak boleh dinikahi. Gawat kalau donor ASI tanpa pandang jenis kelamin pendonornya.

      Hapus
  4. Alhamdulillah ya Mbak, melihat keponakan sendiri lahap begitu ngenyot ASIP meskipun enggak langsung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba ada kesenangan sendiri :D

      Hapus
  5. Kamu baik banget, sih, Mbak. ;)

    BalasHapus
  6. Blm pernah, hati2 jg kn klo jd pendonor. Tp sodaraku ada yg nyusuin anak kakaknya, kaya dirimu

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law