Senin, 16 November 2015

Stop Menggunakan Software Bajakan

Sebagai seorang blogger memang gak lengkap rasanya kalau tiap entri kita gak ada ilustrasinya. Jadi sebagai blogger yang sok-sokan saya memang suka bikin ilustrasi sekenanya. Pokoknya ada ilustrasi. Tapi sebisa mungkin sih saya buat sendiri bukan nyolong gambar orang.

Kalau ngomongin tentang foto pasti kebanyakan dari kita pakai Photoshop untuk ngedit ini itu. Gak masalah sih ngedit pakai Photoshop. Tapi yang jadi masalah itu kalau Photoshopnya bajakan, hehe. Saya sendiri sudah lama gak pakai aplikasi ini karena gak mampu beli aslinya booo! Dua tahun lalu Adobe sempat ngejual produknya dengan harga yang super miring. Tapi ada syaratnya, harus pelajar atau guru. Nah, loh, saya bukan dua-duanya. Jadilah saya gak bisa beli tapi suami saya yang beli. Jadi lumayan lah punya beberapa produk Adobe yang legal dengan harga kurang dari dua juta.

Bajakan Bikin Hati Gak Tenang

Dulu kalau pakai bajakan rasanya gak enak banget. Pertama sih karena banyak bug di aplikasinya. Sering banget gak stabil kalau dipake kelamaan. Apalagi kalau OS bajakan itu lebih parah lagi, tambah gak stabil. Dulu sih netbuk saya OSnya asli pakai Windows karena memang belinya bundling dengan OS. Tapi karena kena virus jadilah saya males pakai Windows.

Selain masalah gak stabilnya aplikasi atau OS yang dipakai. Masalah lainnya adalah ketenangan hati. Semua orang sepakat dong kalau ngebajak itu bukan hal yang baik kecuali ngebajak sawah. Jadilah nurani gak tenang selama pakai bajakan.

Hijrah Ke Open Source

Setelah menikah barulah saya realisasikan mengubah OS netbuk saya menjadi Linux. Karena saya memang gak bisa ganti OS sendiri. Kebetulan suami tukang servis laptop, haha. Gak sih cuma memang udah ahli yang begituan jadi ngerti. Ketimbang saya yang bisanya cuma pake kalau rusak nangis bombay.

Sejak pakai Linux, tepatnya Xubuntu saya merasa lebih nyaman. Memang sih awalnya kaget karena pake Xubuntu gak semudah pakai Windows. Bayangin aja mau nambah font aja harus buka terminal dan pake command line. Mana saya gak pernah pakai terminal kecuali terminal bus, haha. Tapi lama kelamaan saya terbiasa dan merasa nyaman pakai Xubuntu.

Aplikasi Pengganti

Gak dipungkiri banyak aplikasi keren yang berjalan di OS Windows dan gak bisa dipakai si Xubuntu. Jadi mau gak mau saya harus cari pengganti aplikasi tersebut. Contohnya mengganti Photoshop dengan GIMP. Memang sih gak seenak Photoshop tapi cukup lah kalau sekedar ngedit ringan.

Dulu saat masih suka belajar vector saya sering pakai Corel Draw jadi saat pakai Xubuntu saya ganti dengan Inkscape. Kalau Inkscape benar-benar mirip banget dengan Corel Draw. Jadi gak terlalu kehilangan.

Untuk aplikasi office, di Xubuntu banyak banget gantinya. dari mulai Open Office, Libre Office dan lain-lain. Kalau aplikasi office saya gak gitu sering pake. Jadi gak terlalu masalah pake apa aja. Tapi yang pasti aplikasi office ini harus ada di netbuk.

Membiasakan Diri Dengan Open Source

Gak dipungkiri aplikasi open source memang gak terlalu populer. Jadi gak banyak orang awam yang familiar dengan aplikasi ini. Dulu saat masih pakai Windows saya memang suka buka GIMP soalnya buka Photoshop berat banget. Saya cari-cari tutorial mengenai GIMP. Ternyata di luar sana malah banyak banget orang yang bisa berkreasi dengan GIMP dan hasilnya bagus banget. Jadi memang bukan salah toolsnya yah tergantung bakat aja itu sih. Mau pake Photoshop kalau gak pernah belajar ya hasilnya juga jelek.

Membiasakan diri menggunakan open source memang gak mudah. Gak heran banyak orang yang lebih suka pakai bajakan dari pada open source. Belum lagi kadang hasil soft copy dari open source gak cocok jika dibuka pakai aplikasi komersil. Jadi memang dilema yah.

Tapi bagi saya yang sekedar jadi blogger gak masalah mengunakan open source. Toh saya memang cuma butuh gitu-gitu aja, paling juga butuh aplikasi basic. Maka dari itu saya gak butuh beli produk Adobe yang harganya bikin nangis. Beruntung tahun lalu suami saya yang memang terkadang dituntut buat mendesain, dapet promo untuk beli produk Adobe. Sayangnya sekarang promo itu sudah gak ada lagi. Padahal dulu murah banget loh. Gak sampai dua juta dapet sekitar tujuh produk Adobe.

Oiya, kalau gak salah Photoshop CS2 sekarang udah gratis. Jadi jangan pakai yang bajakan lagi. Bisa tuh pakai yang versi lama. Meski gak sekeren yang versi sekarang sih, hehe.

14 komentar:

  1. Ya, memang. Bagi orang yang menganggap blogger sebagai profesinya, ia hanya akan membutuhkan beberapa aplikasi saja dan cocok jika menggunakan software open source. Tapi akan berbeda dengan aplikasi pekerjaan kantor. Sepengalaman saya sih, sampai saat ini masih menggunakan bajakan untuk laptop pribadi, tapi untuk kantor, semuanya sudah tidak bajakan. :)

    Thanks for sharing dan salam hangat dari Bondowoso..

    BalasHapus
  2. Nahh ini cocok banget sama keadaanku sekarang!
    Iya, gak tenang memang pake yang bajakan, jadi sekarang perlahan aku mulai meninggalkannya..

    Tinggal OS Windowsnya aja nih, semoga bulan depan bisa kebeli. Terus pengen pake Sotosop CC juga setelah itu, soalnya gak nahan pake GIMP. Wkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  3. Wah mba, untuk photoshop CS2 yang gratis itu bisa dicari dimana ya? Iya niyh sejak beli laptop baru saya mulai nggak pake bajakan lagi, karena mulai menebar bug dan virus dimana-mana. Udah mulai banyak aplikasi open source yang hampir bisa menyamai yang licensed.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh di mana yah, kayaknya di situs Adobenya deh

      Hapus
  4. Wah keren udah stop software bajakan.. :D
    Saya jujur masih sering pakai. Hahaha..

    Nanti kalau udah banyak penghasilan, gak papah deh saya beli license-nya.

    BalasHapus
  5. aku pake yg trial huahahah

    blm kuat beli

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mendi open source, yg trial biasanya ribut mulu suruh bayar :D

      Hapus
  6. Iya nih lebih baik cari yang legal tapi gratis hihii, atau yang bayar tapi ya jangan mahal2 amat hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, iya. Sekarang Windows juga udah murah. Photoshop aja yg mahal terus :D

      Hapus
  7. Gak ada yang berbeda memang, mau pakai bajakan apa gratisan. Tergantung yang milih :D. Dulu sy juga saklek, tapi sekarang udah gratisan semua, getol-nya suami ingetin membuahkan hasil, Ubuntu lover :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending gratisan sih soalnya gak dosa. Pake bajakan juga dosa kayaknya :D

      Hapus
  8. aku kayanya bajakan nih, di installin sama mas2 deket kampus mbak

    BalasHapus
  9. Open source beda banget ga, en? Sama yang biasa kita pake? Aku pernah ditawari teman, tapi takutnya nggak nyaman hehe :D

    BalasHapus
  10. Betul, mbak. Mending yang ori meski mahal dikit. Apalagi klo ada ori n murah or gratis..hehe..

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law