Rabu, 09 Desember 2015

Mengejar Diskon Baju-Baju Bayi


Sebagai ibu hamil yang sedang menunggu kelahiran sang jabang bayi saya memang demen banget ngelihatin toko perlengkapan bayi. Meski ini bukan anak pertama tapi keinginan belanja baju buat adik Aisyah ini tak terbendung. Apalagi kalau tau isi dompet suami lagi tebel. Udah deh tinggal nodong aja pasti dapet, haha.

Salah satu hal yang bikin saya ingin banget belanja perlengkapan bayi karena waktu anak pertama gak kesampaian. Kelahiran anak pertama saya memang sangat ditunggu-tunggu mertua. Jadilah hampir semua perlengkapan Aisyah itu dibeliin oleh uthynya. Saya tinggal ngecek doang udah lengkap apa belum. Enak dong ya? Memang sih enak, gak pake keluar duit. Saya jadi tinggal beli perlengkapan sendiri, soalnya saya gak disubsidi, haha.

Meski gak keluar duit bukan berarti saya bahagia setarus persen. Ada hal yang kurang greget ketika saya gak milih sendiri perlengkapan bayi saya. Apalagi selera saya dan mertua cukup beda. Saya suka yang kalem dan simpel. Sedangkan mertua suka warna yang jreng dan model yang rempong.

Diskon Gila-Gilaan Di Pasar

Beberapa hari yang lalu saya dan suami pergi ke pasar untuk beli kebutuhan sehari-hari. Tapi kemudian saya ingat sesuatu. Biasanya di Pasar Wonokusumo Surabaya ada orang yang jual baju bayi dengan harga yang miring. Tapi ya gitu ada yang kualitasnya bagus ada yang jelek. Harus teliti saat memilih. Setelah memastikan dompet suami terisi dengan uang, bukan kertas struk belanja, saya bergegas memilih beberapa baju bayi. Gak hanya itu saya juga dapet beberapa baju untuk ukuran Aisyah.

Cuma ya gitu rasanya capek banget harus jongkok milihin baju dalam tumpukan baju yang gak seberapa bagus. Kebanyakan baju ada baretan yang cukup jelas di sana sini. Belum lagi ada noda yang sepertinya gak bisa hilang. Untuk mendapatkan 17 baju dengan kondisi baik saya membutuhkan waktu yang cukup lama. Setelah saya pilih suami juga ikutan menyortir baju bayi yang saya pisahkan. Itu pun saya masih dapat satu baju dengan kondisi buruk.

Salah satu baju yang saya beli di bagian bawahnya bolong lumayan parah. Agak kesel sih tapi kata suami biarin aja. Toh baju yang lain bagus-bagus. Belum lagi harga yang kami dapat cukup murah. Tujuh belas potong baju plus satu sepatu bayi dihargai seratu lima puluh ribu. Kebanyakan memang baju newborn tapi ada juga baju untuk seukuran Aisyah.

Motif baju yang saya dapatkan ini bagus-bagus, bahanya pun bagus. Cuma memang harus teliti untuk memilihnya. Gak bisa buru-buru, bisa-bisa rugi karena dapat yang jelek. Seenggaknya saya sekarang sudah cukup puas untuk beli baju newborn. Karena ada saudara yang katanya mau minta baju newbornya Aisyah. Jadi saya juga harus siap-siap beli yang baru, hihi.

10 komentar:

  1. Duh untung aku gak ada, aku suka kalap kalau ada diskonan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mba. Kalau gak inget takut dompet suami jebol aku masih mau milih lg :D

      Hapus
  2. Pengn bli bua raisa kl bnyk diskon. Cpt bgt gamuatnya bju ank

    BalasHapus
  3. Wah Pasar Wonokusumo, itu mah tempat dulu bapak sama ibu beliin aku baju waktu kecil. Tapi kalo dulu setahu saya kualitasnya selalu bagus-bagus, buktinya baju-baju saya sewaktu kecil masih layak buat dikasih sama ponakan-ponakan kecil saya sekarang. Modelnya juga bagus-bagus.
    Makasih udah share :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di kios2nya sih memang bagus. Cuma ini beneran baju2 yang udah cacat dan gak laku kalau dijual di toko baby. Tapi kalau beruntung masih dapet yang kualitas 100%

      Hapus
  4. sekarang aku beli baju bayi paling kalau mau beli kado aja :) lucu-lucu ya mbak

    BalasHapus
  5. Wah, ada juga ya yang jualan baju bayi harga miring? Setahuku dewasa aja. :D

    BalasHapus
  6. Untung punya voucher belanja, tp gak beli pakaian anak sih

    BalasHapus
  7. Apa-apaan iniiiih 50ribu bisa dapet baju segitu banyaaak!!!
    *sebagai sesama bumil yang juga menanti kelahiran bayinya saya nggak relaaaaaa* >____<

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law