Kamis, 07 Januari 2016

Batagor Santong Tengiri Banget!


Siapa yang gak suka makan olahan ikan yang satu ini? Yup batagor memang makanan favorit saya. Bahkan suami pun yang katanya gak doyan ikan, suka banget makan batagor. Beberapa hari yang lalu saya dan suami menyempatkan diri makan di food court ITC Surabaya. Duh lagi-lagi food court ITC yah, haha. Maklumlah ini mall paling deket dari rumah. Udah gitu pilihan makanan di sana banyak banget jadi di sana tempat favorit kami untuk pacaran.

Pertama kalinya kami ke sini, kami memang gak menemukan ada yang jualan batagor. Mungkin karena waktu itu kami sering banget dateng ke sana pagi-pagi. Jadi banyak stan yang belum buka. Nah waktu kami ke sana beberapa waktu lalu tempatnya memang sangat ramai. Nyari tempat duduk aja susah banget. Setelah dapet tempat duduk barulah kami menikmati minuman yang saat itu sudah kami beli.

Mencicipi Batagor Santong

Tepat di depan tempat kami duduk ada stan yang menjual pempek dan siomay tengiri. Nama stannya Santong. Tadinya saya tertarik membeli siomay. tapi setelah sampai di stannya saya malah tertarik beli batagor. Ternyata harga siomay, pempek dan batagornya sama, yaitu dua puluh ribu rupiah. Saya memilih membeli batagor karena di Surabaya ini sulit sekali membeli batagor yang enak. Kalau pun ada batagor biasanya dicampur dengan siomay. Padahal pengennya batagor aja sih.

Batagor Ikan Tengiri
Batagor Ikan Tengiri
Setelah memesan agak lama, pesanan kami datang. Seporsi batagor ini dilengkapi dengan tahu putih yang digoreng, kulit pangsit goreng yang dalamnya diisi adonan ikan tengiri, kentang goreng, sebutir telur yang dibelah jadi dua dan siraman bumbu kacang. Di sisi piringnya juga diberikan sepotong irisan jeruk limau. Sambalnya dipisah di piring mika super kecil.

Menurut saya batagor Santong ini cukup enak. Meski agak kecewa ternyata tahunya gak disii adonan ikan tengiri juga. Jadi rasa tengirinya saya dapatkan dari pangsit gorengnya. Bumbu kacangnya juga gak terlalu kental. Tapi kurang banyak sih kalau kata saya, hehe. Meski sebenernya udah pas juga. Mungkin karena kebiasaan saya sudah banget dengan batagor yang bumbu kacangnya berlimpah.

Ragu Halal Haramnya

Di stan Santong gak hanya menjual pempek, siomay dan batagor saja. Ada makanan lainnya yang saya agak lupa namanya. Kelihatannya enak. Tapi berhubung yang jualan orang Tionghoa, saya agak takut beli menu lainnya. Takutnya gak halal. Saya juga lupa menayakan apakah yang mereka jual halal atau gak. Semoga saja halal yah. Tapi saat saya memesan ada juga kok ibu-ibu muslim yang membeli siomay di sana. Mungkin halal kali yah.

Meski gak semua orang Tionghoa menjual masakan non halal tapi ada baiknya menanyakan terlebih dahulu. Saya yakin deh mereka juga pasti mau jujur. Toh juga ada penjual di food court itu yang gak berani menawarkan menunya ke saya karena tahu saya muslim. Dan saya tahu kalau di stan itu jual babi dan kodok dilihat dari nama menunya. Memang meski tinggal di negara yang mayoritas muslim kita tetap harus berhati-hati. Karena selain agama islam masih ada penduduk lain yang non muslim.

4 komentar:

  1. itu masalahnya ya kalo makan di luar, ragu halal haramnya..jadi diingetin utk nanya dulu penjualnya seblm beli

    BalasHapus
  2. aku..aku suka banget sama semua olahan ikan

    BalasHapus
  3. Batagornya nyummy .... Di sini yang jualan muslim semua. ^^

    BalasHapus
  4. Jadi pengen makan batagor... yummy

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law