Rabu, 17 Februari 2016

Bakwan Krispi di K-Patats

Setahu saya bakwan adalah sejenis gorengan yang isinya sayur-sayuran. Kalau kata orang Sunda mah bala-bala dan kalau kata orang Jawa Timur, ote-ote. Tiap daerah memang menyebutnya dengan nama yang berbeda. Maklum lah Indonesia ini banyak banget suku dan bahasanya. Makanan yang sama bisa disebut beda-beda gitu, haha. Bakwannya sendiri juga tiap derah bentuknya beda tapi komposisinya tetap sama.

Tapi bakwan yang kali ini saya bahas bukan bakwan sayur seperti itu. Entah kenapa namanya bakwan, mungkin ini kata serapan? Bakwan yang saya makan kali ini bentuknya bulat seperti bakso. Ukurannya juga cukup besar, kira-kira sebesar kepalan tangan orang dewasa. Pertama kali lewat stand K-Patats saya dan suami tertarik untuk beli. Tapi karena saat itu cukup ramai kami agak males buat beli.

Ternyata Makanan Khas Bangka

Baru deh saat beberapa waktu lalu makan di food court ITC Surabaya saya kepengen nyobain lagi. Saat kami datang masih sepi banget, maklum sih kan kami datengnya kepagian, haha. Awalnya kami tanya itu makanan apa. Kata pramusajinya itu bakwan. Sempet heran dinamain bakwan. Kok malah bentuknya bunder kayak bakso gitu yah.

Meski bagi kami namanya agak aneh, kami tetap memesan satu porsi. Memang sudah kebiasaan kami untuk memesan makanan hanya seporsi. Bukannya ngirit juga sih, hanya aja kami ingin mencicipi makanan lain. Jadi gak enak kalau pesan dua porsi karena nanti jadi gak bisa nyicipin makanan lainnya karena kenyang. Toh untuk kami makan satu jenis makanan berdua rasanya lebih nikmat.

Bakwan Krispi
Setelah menunggu beberapa saat saya dipanggil pramusajinya untuk milih saus. Saya memang lupa ngasih tahu saus apa aja yang akan dipake buat topping. Saya memilih saus sambal dan saus barbeque. Perpaduan ini memang pas banget tapi standar juga sih. Tadinya pengen ditambahin mayo, tapi ternyata cuma boleh dua toppig aja, haha.

Saat kami makan saya jadi teringat rasa bakso ikan yang sering dijual oleh tukang jajan di sekolah. Bukan bakso ikan yang di grobak-grobak gitu. Tapi bakso ikan yang rasanya ikan banget dan harganya mahal. Dulu saya jarang beli karena memang mahal.

Seporsi bakwa krispi ini cukup dengan Rp 10.000 saja. Menurut saya sih gak mahal karena porsinya cukup besar dan rasanya enak. Hanya saja karena digoreng kering banget, langit-langit mulut saya rasanya seperti luka-luka sangking keringnya nih bakwan.

Saya baru engeh deh bakwan ini sebenarnya seperti bakso ikan bahkan mirip pempek sih rasanya. Gak tahu juga dinamain bakwan karena apa. Tapi kalau cari di Google, ternyata bakwan ikan ini khas Bangka dan dimakan dengan saus yang mirip kuah pempek. Memang ya sngking banyaknya suku dan bahasa di Indonesia kadang nama satu makanan bisa bikin bingung. Tapi seenggaknya saya jadi tahu ternyata bakwan ini makanan khas Bangka.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law