Minggu, 27 Maret 2016

Karena Wajah Keluarga Kami Bukan Untuk Konsumsi Publik

Ngeblog memang membuat saya memiliki banyak pengalaman. Apalagi pengalaman nemu komen yang absurd. Entah ini orang haters atau apa yah. Tapi aneh aja komennya, berhubung saya juga gak punya ide buat nulis jadi dibahas aja, haha. Sebenarnya ini komen udah dua hari yang lalu. Gak tahu kenapa kok saya gak baca komennya, haha. Padahal tiap hari saya milihin komen buat dipublish. Mungkin emang udah takdir kali yah.

Sayangnya orang itu komen pake anonim. Coba ya gak pake anonim, ya gak diapa-apain juga sih, haha. Komen sang anonim itu seperti ini, "Kok semua keluarganya diburemin tante? Malu y? ketauan klrgny nggk cntik2/gnteng2 amet.haha" Aduh mana saya dipanggil tante, plis deh kapan saya jadi tantenya lo, ya, wekek.

Yang saya heran komennya itu seolah dia udah baca seluruh entri saya. Karena dia bilang "Semua keluarganya diburemin". Padahal di entri itu cuma ada foto Aisyah. Mungkin dia udah lihat ke entri yang lain kali ya? Soalnya tiap majang foto pasti memang saya blur bagian wajahnya. Entri yang dikomenin geje oleh orang itu bisa kamu lihat di entri Bermain Kelereng Bersama Aisyah.

Gak Pajang Foto Keluarga Bukan Berarti Gak Pede

Semenjak menikah saya memang lebih protektif dengan masalah foto yang menyangkut wajah keluarga kami. Saya tahu betul dunia maya ini isinya gak semua orang baik. Meski pakai watermark sekali pun bukan jaminan kalau gak bakalan disalah gunakan. Apalagi banyak banget kejahatan di dunia maya akhir-akhir ini. Saya cari aman saja untuk menyembunyikan wajah mereka. Karena mencintai mereka gak perlu pamer wajah. Apalagi sekedar menunjukan aktifitas si kecil. Cukup foto yang dicrop saja deh.

Bukan karena malu, justru saya kepengen banget majang foto anak dan suami tanpa diblur atau crop. Tapi apa daya gak tega untuk membiarkan foto orang yang saya cintai itu keleleran di dunia maya. Karena jika saya masukan foto itu di dalam entri, otomatis foto itu bisa muncul di mesin pencari Google. Dan siapa aja bisa memakai foto itu untuk kepentingan yang gak jelas.

Masalah keluarga saya gak ganteng atau cantik itu sih gak penting juga ya. Saya selalu merasa putri kami itu cantik. Suami saya ganteng dan gak cuma ganteng tapi punya akhlak yang baik juga. Kalau saya? Pasti cantik dong, masa ganteng, haha. Lagi pula kalau punya suami atau anak cantik atau ganteng, apa lantas harus pamer? Apa gunanya pamer? Saya tahu orang yang hasad itu bisa mencelakakan orang. Saya gak ingin pemicu orang yang memiliki penyakit hasad atau iri hati. Meski kadang yang namanya orang hasad, meski kita gak pamer mereka bisa hasad juga. Kalau itu sih di luar kemampuan. Yang penting jadi manusia gak suka pamer. Haters tetap lah haters. Gak peduli meski kalian diam sekali pun bakalan dicerca.

Ini Masalah Prinsip

Tapi saya gak berarti nyinyir ya sama orang yang suka pajang foto keluarga. Tiap orang punya prinsip masing-masing begitu juga dengan saya. Jika suka pajang foto keluarga ya silahkan saja. Saya bukannya nakutin sih, cuma setiap tindakan pasti ada resikonya.

Selain karena masalah di atas, saya juga punya prinsip bahwa blog saya harus seminimal mungkin dari gambar mahkluk yang bernyawa. Ini sih memang karena larangan agama Islam untuk memajang atau menggambar mahkluk yang bernyawa. Sebagai orang yang masih belajar menerapkan Islam dalam kehidupan ya tentu saya harus mematuhi larangan agama. Terlepas dari banyak khilaf yang ada, saya lebih suka cari aman. Saya lebih nyaman ketika wajah saya tersembunyi. Karena pujian dari orang lain hanya membuat orang lama-lama jadi ujub. Dan berusaha untuk gak ujub ketika banyak orang yang muji terkadang sulit. Apalah arti pujian cantik atau ganteng jika malah menjerumuskan pada rasa ujub?

13 komentar:

  1. Ya sebenernya sih memang begitu, dan sebenernya juga awalnya saya iri dengan sampean yang gak majang foto sama sekali ::)), dan suami juga lebih menyarankan untuk gak upload foto karena ya itu tadi, akhirnya.. foto yang udah ada di internet yang kelihatan saya tak hapus, dan seminimal mungkin gak uplod wajah di dunia maya, kalao buat PP BBM atau WA sih pake kadang kadang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak majang foto aja ada yang iri, apalagi majang coba, hahaha. #gagalfokus
      Kalau aku bener2 gak majang fotoku sama sekali. Lucu aja kalau orang bercadar masang foto dirinya yang pakai cadar, haha.

      Hapus
    2. yooo bedo lah jenis irinya :v.. semoga ini iri yang baik, mana apdetanmu, lama sekali, gak kayak dulu wakakakaka..

      Hapus
    3. wekeke, aku lagi gak semangat update :v
      efek kontrak kerja habis, wakakaka.

      Hapus
  2. saya nih sering majang foto keluarga hehehe. iya mba memang bahaya unt penyalahgunaan saya tidak trlalu khawatir yang khawatir kalau kasus penculikan anak, untuk itu saya gak pasang alamat atau nulis sekolah anak di sosmed hanya kota

    BalasHapus
  3. Gpp, En. Setiap orang punya pilihan masing2. Btw, kayaknya dulu pernah liat foto Enny pas masih awal2 kenalan. Tapi lupa2 ingat wajahnya. :D Ada juga temen yang cerita dulu sering upload foto anaknya skrg udah dihapus-hapusin di fbnya, takut kena penculikan karena dia pejabat di angkatan darat. Jadi serem juga sih klo gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dulu banget mba, jaman aku masih belum pakai krudung atau pas aku baru pakai krudung abal2, haha

      Hapus
  4. ah mbak eny we're on same boat mbak... aku juga gitu untuk menghindari hal2 yang tidak diinginkan.. kalaupun upload full ya boleh kali ya kalo gambarnya pake pixel minim hahaha

    salam kenal mbak enny, seneng bisa main kesini

    BalasHapus
    Balasan
    1. komen mba ternyata terlewat untuk dibalas, hihi, Maaf yaah

      Hapus
  5. Mun mmg kt grecek, laki kt ggh, knp ndk kt tunjukkan? Supankh kt? Mun mmg ank kt grecek, lki kt ggh, kt grecek jua, pst hk kt tunjukkn. Tenganga2 kt mbacai, pst kt ndk ngerti, haha. Ngakak mha lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini pake bahasa apa sih :D
      yang jelas, membuat semua orang ridho dengan prinsip kita gak mungkin. Yang penting cari ridho Alloh saja. Haters gonna hate

      Hapus
  6. dan semnejak belum merit sama is juga saya ga pernah tau wajah kamu mbak..hahaha...dipikir2 baru ngliat wajah suamimu baru sekali doang, abis itu ga pernah lagi..hehehe...aniwei, yang komen ga jelas gitu cari perhatian aje kali mbak...

    BalasHapus
  7. waah, jadi ngerasa nih, udah lama gak foto bareng keluarga, sibuk merantau..

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law