Senin, 14 Maret 2016

Para Kakek yang Aneh

Semenjak pakai cadar saya memang sering merasakan hal-hal yang gaib. Halah, lebay banget gak sih, haha. Bukan hal gaib sih, cuma kadang orang yang saya temui bikin saya pengen ngakak sampai bikin canggung. Nah yang kali ini bikin canggung. Ceritanya hari Minggu kemarin saya dan suami pergi ke ITC untuk beli barang kebutuhan di rumah. Eh gak taunya saya penasaran kepengen makan tahu telor. Waktu itu kepengen beli tapi suami bilang paling isinya telor sama tahu doang, haha. Ya emang bener sih isinya tahu sama telor tapi ya gak kayak suami bilang gitu.

Seperti biasa kalau ke mall pas hari libur ya isinya orang semua. Mau makan cari tempat duduk aja kayak nyari jarum di antara tumpukan jerami. Tadinya kami membatalkan niat makan tahu telor. Soalnya kami dapet tempat duduk di antah berantah. Jadilah kami mikir untuk pesan makanan seadanya di dekat tempat duduk kami. Gak tahunya stan depan tempat duduk kami itu malah jual tahu telor. Jengjengg, jadi deh kami beli.

Canggung Dilihatin Kakek-Kakek

Akhirnya saya pesan seporsi tahu telor. Kami sekedar kepengen tahun tahu telor tuh kayak apa sih. Oiya berhubung hari itu Minggu di ITC memang banyak banget orang Cinanya. Gak heran sih karena di ITC ada gerejanya jadi pas banget jadwal mereka ke gereja sekalian hang out. Tepat di depan tempat duduk kami ada sekumpulan kakek-kakek bermata sipit, haha. Ngeliat mereka jadi inget mendiang ayah. Mereka sempat ngelirik ke arah saya. Saya sih gak heran dengan. Sudah biasa kalau orang ngelirik, kan mereka punya mata masa gak boleh lihat-lihat, haha.

Eh, setelah pesanan kami datang, lirikan para kakek-kakek ini berubah jadi lirikan yang aneh. Untung aja saya sama suami ya, kalau enggak saya takut sendiri. Mana itu kakek-kakek udah kayak gendster aja, haha. Mereka ngelihat saya dengan pandangan yang aneh. Tapi menurut saya mereka seolah mau bilang, itu orang makannya gemana yah, hahaha.

Eh beneran deh pas saya mulai pegang sendok kok para kakek itu mulai melihat secara terang-terangan ke arah saya. Dan gak tahu kenapa rasanya gak enak banget mau makan. Saya langsung bilang suami kalau itu kakek-kakek ngelihatin terus. Langsung deh diplototin suami, wekeke. Tapi ya, ada satu kakek-kakek yang tetep ngelihatin saya. Padahal pas suami melototin ke arah mereka, kakek-kakek yang lain langsung pada mengalihkan pandangan.

Akhirnya karena kasian, dari pada mereka mati penasaran jadilah saya makan juga, wakaka. Asli cangung banget dilihatin gitu. Mana yang ngelihatin kakek-kakek pula, gak keren, haha. Setelah saya mulai melahap sedikit demi sedikit tahu telor, saya gak berani melihat ke arah kakek-kakek itu. Takut dikedipin, wakaka. Gak gitu juga sih. Kakek-kakek kan juga masih laki-laki bo. Gak boleh dilihat lama-lama, nanti kesemsem, haha. Ngaco banget. Saya cuma bete aja gara-gara itu kakek ngelihatnya terlalu terang-terangan. Penasaran sih gak masalah tapi ya jangan gitu banget. Kan saya malu, haha.

Setelah insiden para kakek yang absurd itu saya langsung gak nafsu makan. Iya, soalnya kesereten makan tahu telor, hahha. Gak lama setelah kesereten, suami ninggalin saya beli minuman. Soalnya gak mungkin itu meja ditinggal soalnya nanti bakalan langsung diserobot sama pengungjung yang sudah lama berkelana mencari meja dan kursi.

6 komentar:

  1. :D, apa bisa dibilang gak punya malu haha.. ah.. ada ada aja :p

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. ada mba, kan spanduknya ada tuh gede banget di deket parkiran mobil

      Hapus
  3. Kakek2nya kepo banget ya hehe. Nggak nyaman kalau ada orang yang terang2an ngeliatin karena penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, kakeknya kepo banget :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law