Selasa, 15 Maret 2016

Ternyata Tahu Telor Tuh Kayak Gini!


Bisa dibilang perjalanan hidup saya ini memang masih aja ubek-ubek sekitar Jawa. Awalnya dari Jawa Barat ke Jawa Tengah dari Jawa Tengah ke Jawa Timur. Lama-lama makin minggir aja yah, haha. Dan gak dipungkiri dari Jawa Tengah ke Jawa Timur rasa agak ekstrim. Mulai dari kultur sampai makanan. Tapi seenggaknya makanan di Jawa Timur lebih sreg ketimbang makanan Jawa Tengah yang cenderung manis. Cuma yang gak gitu suka dari makanan Jawa Timuran itu sering pakai petis. Dan saya gak gitu suka, aneh sih petis ini. Tapi ya gitu kadang gak konsisten juga. Katanya gak doyan petis, gilirang bikin krengsengan doyan, haha. Padahal krengsengan juga pakai petis.

Salah satu makanan yang bikin saya penasaran adalah tahu telor. Namanya sih biasa aja ya? Cuma yang bikin saya tertarik tahu telor ini saya lihat di iklan kecap Sedap. Dan yang masak Chef Marinka. Kok yang di tv kayak enak banget. Cuma waktu itu cuma merhatiin iklannya doang tanpa kepengen beli tahu telor beneran. Beberapa waktu lalu baru deh saya realisasikan untuk makan tahu telor.

Tahu Telor Saudaranya Tahu Tek

Suami saya tadinya gak mau beli tahu telor. Katanya itu paling tahu sama telor doang. Pas saya tanya udah pernah makan apa belum, eh ternyata belum juga. Berarti argumennya gak bisa dipertanggungjawabkan, haha. Saya ngotot pengen tahu telor. Jadilah kami beli tahu telor di food court ITC. Hampir aja kami batal beli Soalnya waktu itu lagi rame jadi cari stan makanan yang deket sama meja aja. Eh gak tahunya stan deket meja kami juga jual tahu telor. Ya udah deh memang rejekinya tahu telor, haha.

Tahu Telor
Tahu Telor

Seporsi tahu telor ini dibandrol seharga Rp 12.000. Mahal sih untuk ukuran makanan kayak gini. Tapi gak heran, wong belinya di food court. Saat tahu telor datang ke hadapan kami, suami langsung histeris, haha. Gak lebay gitu juga sih. Cuma suami bilang, ini sih tahu tek. Pas kamu ubek-ubek isinya beneran tahu tek banget. Mulai dari bumbu kacang yang dikasih petis, sampai komponen lainnnya, persis tahu tek. Bedanya tahu telor ini potongan tahunya di dadar dengan telor. Kalau tahu tek kan tahu dan telornya digoreng sendiri-sendiri. Kami sih gak kecewa melihat penampakan tahu telor ini. Cuma yang gak enak itu gara-gara ada kakek-kakek aneh di depan meja kita, haha.

Baca juga: Para Kakek yang Aneh

Setelah makan tahu telor ini baru deh saya gak penasaran lagi. Dan gak kepengen beli lagi juga. Soalnya kalau dipikir-pikir bisa kali ya bikin sendiri. Kapan-kapan kepengen bikin sendiri aja biar puas makannya. Sekalian nambah keahlian masak, biar gak cuma masak tumis-tumis sama sop-sopan, haha.

4 komentar:

  1. Aku juga kaget kupikir tahu telor itu tahu yg dibalut kocokan telur trus digoreng hihu

    BalasHapus
    Balasan
    1. tahunya itu ternyata didadar sm telornya :D

      Hapus
  2. Aku suka tahu tek. Dulu malah sering beli pas di Manado. Di Bandar Lampung malah ntah di mana yang jual. Jadi pengen nyobain tahu telur juga hehe.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law