Jumat, 06 Mei 2016

Buburia Bubur Ayam Instan yang Mirip

Tinggal di Surabaya yang notabene kulturnya beda dengan tinggal di Jawa Barat memang kadang bikin saya kangen dengan beberapa kuliner seperti bubur ayam. Entah kenapa menemukan bubur ayam di Surabaya seperti mencari jaru di tumpukan jerami. Saya jarang banget menemukan orang yang berjualan bubur ayam pagi-pagi. Mungkin karena kultur di sini kalau pagi itu sarapan dengan nasi pecel. Pernah sih sempet lihat orang yang jualan bubur ayam di dekat rumah sakit Al Irsyad tapi kayaknya udah habis gitu.

Padahal bagi saya bubur ayam itu enak banget apalagi bubur ayam cianjur. Sayang banget ini kan bukan Jawa Barat atau Jawa Tengah, di mana bubur ayam sangat mudah ditemukan. Bahkan suami saya kalau ditanyain yang jual bubur ayam di mana gak tahu. Mungkin karena buat orang Surabaya sarapan pagi dengan bubur ayam gak bikin berenergi makananya lebih banyak yang jual nasi pecel untuk sarapan, haha.

Buburia Bubur Instan Selain Super Bubur

Sebelum munculnya Buburia ini saya sudah lebih kenal dulu dengan Super Bubur. Memang sih saya dulu pernah doyan banget sama Super Bubur sampai dapat mangkok banyak banget, haha. Tapi itu masa lalu, sekarang udah gak doyan lagi sama Super Bubur. Sebenernya nyobain Buburia ini udah lama banget. Cuma baru inget ternyata bubur instan ini belum diulas. Saya sampai lupa berapa harganya. Tapi yang pasti harganya berkisar antara empat ribuan.


Buburia ini memang lebih enak ketimbang Super Bubur apalagi ada toping kacang kedelai sangrainya. Mirip banget deh dengan bubur ayam. Tapi jangan harap ya makan sebungkus Buburia ini kamu bisa kenyang seharian. Boro-boro kenyang, habis makan pasti udah kerasa laper lagi. Jadi memang bubur instan ini gak recommended buat yang kapasitas perutnya gede.

Cara Memasak Buburia Bubur Instan

Cara memasak bubur instan ini sangatlah mudah. Kita hanya perlu menuangkan air mendidih ke dalam mangkok yang sudah terisi bubur. Saran saya sih saat memasukan air lebih baik agak banyak supaya buburnya gak terlalu kental. Setelah buburnya sudah tercampur rata masukan semua topping, siap deh di makan.


Meski ternyata miripnya dengan bubur ayam asli cuma sepuluh persen aja. Rasanya pun khas MSG gitu deh. Gak terlalu doyan juga. Makannya sampai detik ini gak pernah beli lagi. Udah harganya mahal rasanya juga standar banget. Jadi saya lebih memilih beli nasi pecel buat sarapa dari pada beli Buburia buat sarapan. Yakin deh sarapan dengan Buburia gak bakal bikin hari kamu ceria karena seharian bakalan laper terus, haha. Cuma cocok jadi cemilan aja. Kalau penasaran monggo dicoba.

5 komentar:

  1. lho masa toh mbak enn? banyak kok, di tanjung perak dulu saya sering banget sarapan buryam tiap pagi. sekarang di rumah tiap pagi juga ada orang jualan bubur keliling. Di pasar karangmenjangan kayaknya juga banyak. di malang juga banyak banget dimana2 ada buryam di kayungyun

    BalasHapus
  2. kalau di jakarta justru bubur ayam beredar pagi pagi mba, kalau sudah jam 7 keatas justru sulit deh nemuiun buryam.. duh, jadi ngdam bubur barito yang bukan nya jam 5 sore sampai malam hehhee.. oh ya, aku pribadi kurang suka dengan bubur ayam instant, kesan nya seperti makan mie instant versi bubur yahh.. mecin semua hehhee

    BalasHapus
  3. udah ada kerupuknya juga ya asyik banget

    BalasHapus
  4. Belum pernah coba, tapi jadi kepengin coba setelah baca ini <3

    BalasHapus
  5. owh jadi sekarang udah berganti nama yah Mba?? udah lama banget saya nggak makan super bubur, tau-tau namanya udah ganti ajah :)

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law