Minggu, 26 Juni 2016

Inilah Hasil Dari Toilet Training Aisyah Selama Delapan Bulan


Lama banget rasanya gak nulis di blog ini. Meski faktanya blog ini update terus tapi kebanyak bukan tulisan saya atau malah tulisan sponsored post. Jadi rasanya kangen banget nulis lepas, tanpa tuntutan brief dari advertiser. Banyak banget hal yang terjadi pada Aisyah. Pengen ditulisin di sini tapi sampai keburu lupa atau mood jelek. Kali ini yang ingin saya ceritakan adalah hasil dari toilet training Aisyah yang telah berjalan kurang lebih delapan bulan. Gak kerasa ternyata udah lama juga ngajarin Aisyah buang air di kamar mandi.

Baca juga: Toilet Training Aisyah

Saya baru memutuskan untuk toilet training saat usia Aisyah hampir memasuki dua tahun. Bagi saya memulai toilet training sangat berat. Tapi karena Aisyah pakai clodi yang notabene gak sekering pakai popok sekali pakai, jadilah dia merasa risih kalau harus pipis terus di clodi. Belum lagi volume pipisnya juga semakin banyak. Aisyah mendadak selalu rewel ketika dipakein clodi.

Melepas Clodi Di Jam-Jam Tertentu

Pertama kali memulai toilet training, Aisyah hanya melepas clodi dari bangun tidur hingga waktu tidur siang. Setelah itu pakai clodi lagi sampai besoknya. Maklum, umminya masih belum kuat mental kalau Aisyah pipis sembarangan, haha. Awal-awal popoknya dicopot Aisyah pipis di sana sini. Saya berusaha sabar meski kalau udah cape berubah juga jadi Hulk. Tapi semakin lama saya semakin tahan banting.

celana dalam anak-anak
Celana yang biasa Aisyah pakai kalau lagi gak pake popok.

Setelah berhasil melepas clodi di waktu pagi, saya mulai mencoba untuk pakai clodi saat tidur siang saja. Setelah itu dilepas dan dipakaikan lagi saat menjelang waktu magrib. Kenapa menjelang magrib dipakein lagi? Soalnya saat itu waktu sholat dan males aja pas sholat Aisyah pipis sembarangan.

Beberapa bulan saya tetap menerapkan sistem lepas pakai clodi ini. Sampai akhirnya beberapa bulan belakangan ini Aisyah hanya pakai clodi saat tidur malam saja. Kadang tidur siang pakai clodi sih. Tergantung sebelum tidur siang dia udah pipis atau belum. Kadang Aisyah tertidur sendiri jadi gak sempet pipis dulu di kamar mandi.

Pipis Dulu Baru Bilang

Awalnya Aisyah tiap kali pipis gak mau bilang dulu. Pipis dulu baru ngomong. Jadi saya harus inisiatif tiap jam untuk membawanya ke kamar mandi. Kalau telat dikit banjir deh. Fase ini saya jalani cukup lama sampai rasanya hapal banget dengan tingkah ini. Tempat favorit Aisyah untuk pipis sembarangan adalah di teras depan. Sampai saya gemes sendiri dengan hobi dia ini.

Baca juga: Dilema Toilet Training Aisyah

Berbulan-bulan saya harus bersabar dengan aktifitas ngepel rumah hampir tiap jam per harinya. Untung aja saya gak lagi hamil. Kebayang dulu pas lagi hamil anak kedua dan Aisyah saya ajakin toilet training, akhirnya saya melambaikan tangan, haha. Dan baru mulai lagi setelah umur Aisyah dua puluh bulan.

Berhenti Toilet Training Gara-Gara Sakit Seminggu

Toilet training Aisyah mulai membuahkan hasil ketika dia sembuh dari sakit. Saat sakit selama kurang lebih seminggu memang saya pakaikan clodi dan kadang pospak kalau clodi udah habis. Karena demam tinggi Aisyah memang gak boleh sering kena air. Jadi saya harus rela program toilet trainingnya mandek dulu. Tapi justru gara-gara dipakaiin clodi full day dia merasa risih dan kesal. Saya beri pengertian kalau dia ini lagi sakit, gak boleh bolak balik kena air supaya sembuh. Dan saya berjanji akan melepas popoknya kalau dia sudah sehat.

Setelah merasa sudah sehat Aisyah merengek minta buka popok terus. Kami cek suhu tubuhnya sudah normal jadilah saya biarkan pakai celana biasa saja. Sambil saya bilangin supaya gak pipis sembarangan. Kalau masih pipis sembarangan maka Aisyah akan dipakaikan popok lagi. Sejak saat itu Aisyah selalu bilang jika hendak pipis. Jarang banget pipis sembarangan kecuali lagi asyik main dan males ke kamar mandi. Sampai sekarang Aisyah selalu pipis di kamar mandi. Meski kadang pipis berdiri atau malah celanannya dipipisin. Seenggaknya pipisnya udah pada tempatnya.

Pup di Pengki

Hal lucu dari toilet training Aisyah ini adalah hobi Aisyah saat pup yang selalu minta diambilin pengki. Padahal udah punya potty seat. Tapi sayangnya dia gak mau duduk di potty seat. Malah lebih milih jongkok di atas pengki. Setelah pupnya cukup banyak minta pupnya dibuang. Seenggaknya pup di pengki lebih mudah dibuang dari pada pup di celana, haha. Pengen sih biasain Aisyah pup di closet tapi masih belum bisa karena dia agak takut di dudukin di closet duduk. Jadi ya begini dulu aja. Sambil pelan-pelan mengoreksi cara buang air Aisyah supaya lebih baik lagi.

11 komentar:

  1. Wah salut Mbak, selama itu sabar ajarin Aisyah toilet training. Saya blm ajarin Faraz toilet training, padahal udh 19bln ini, katanya kan cowok malah lbh gampang yah.

    Anyway selamat yah Mbak, Aisyah udh bs say good bye to clodi dong yah ;)

    BalasHapus
  2. Deg-degan juga nich untuk mengajari Fira toilet traning, waktu Faiz enak bangeet....satu tahun lepas diaper, dua tahun sudah dpat berjalan ke kamar mandi, kalau pingin BAK dan BAB.

    BalasHapus
  3. Baru ngeh Pengki untuk yang buat buang sampah bukan ya? Aisyah semangat ya toilet traningnya...

    BalasHapus
  4. Anak saya yang kedua beda dengan yang pertama Mbak. Yuk belajar bareng, anak ke dua saya juga masih manja sekali, kalau diminta ganti diaper malah ngajak lari-larian ;(. Usia dia 2 tahun akan dicoba lah, makasih sharingnya yaa

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah ya mbak, rejekinya ngalir terus.. :D

    Wow 8 bulan? Aku baru dua minggu udah kibar bendera, balik ke diaper lg,, haha, emang kuncinya harus telaten n sabar ya?

    BalasHapus
  6. Samaaaa... Anakku yg pertama dah lulus TT pipis sejak lama. Waktu itu cepet banget prosesnya. Tapi buat BAB hingga skrng msh di pospak, dia gak mau di dudukan toilet maupun di potty. Bingung mesti gmn mpe skrng :(

    BalasHapus
  7. Wah selamat ya toilet trainingnya berhasil...aq malah masih males ngajarin.hahahaha....

    BalasHapus
  8. TT-nya penuh perjuangan ya, mbak. Hihihi. Emang kudu sabar banget ibubta. Sama, mbak, anakku dulu juga pipis duluan baru ngomong. Padahal dia umur 15 bln saja sudah gak mau pake popok lagi. Makanya, saya atur waktu kapan kira-kira dia akan pipis. Alhamdulillah 1,5 tahub dia sudah bilang kalau pipis ke toilet. Tapu yang pupnya agak susah. 2y2m baru mau di toilet. :D

    BalasHapus
  9. Saya bisa nggak ya nelateni Kak Ghifa. Ini saja usia mau 10 bulan masih ogah2an ngajarin. Kalau pup ya sudahlah. Padahal kalau mau pup Kak Ghifa ngeluarin tanda2 khusus.
    Ujung2nya nanti saya ngandalin ibu deh selama saya kerja. .

    BalasHapus
  10. Mbak, aku nyoba toilet training pas anakku 24bulan dan akunya hamil 6bulan. Ahhhh gempooorrr. Punya cd baru 3, baru dipakein cd, kegesek2, ngucur. Dalam 10menit ganti cd 3x, abis deh persediaan. Langsung balik lagi ke pempers. Nanti aja ya toilet trainingnya.
    Ud pny potty seat juga, cuma dia masih takut duduk di toilet -_-

    BalasHapus
  11. aku dah lulus Raffi cuma kadang rada males nungguin pupnya wkwkwk

    selamat hari raya Idul Fitri ya ^^

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law