Rabu, 08 Juni 2016

Tips Mengecilkan Perut Buncit Tanpa Harus Kelaparan


Memiliki tubuh ideal memang dambaan bagi setiap wanita. Apalagi pasca melahirkan tubuh kerap kali sulit untuk kembali ke bentuk normal. Seperti yang saya alami pasca melahirkan dua kali ini. Selain berat badan saya yang belum bisa normal sampai sekarang perut buncit pun kadang bikin saya sebel sendiri. Meski suami gak pernah protes dengan perut buncit ini.

Akhir-akhir ini berat badan saya memang sudah mulai turun. Meski pun turunnya itu agak kepaksa karena saya sakit cukup lama. Lumayan bisa turun tiga kilo dalam dua minggu. Tapi ya gitu, caranya gak enak banget, masa harus sakit dulu, haha. Perut buncit yang saya miliki ini tadinya saya pikir karena saya gak memakai stagen pasca melahirkan. Tapi faktanya seiring turunnya berat badan saya perut bunci saya juga ikutan mengecil. Berarti ini sih gara-gara kelebihan berat badan dong, hihi.

Tips Mengecilkan Perut Buncit Tanpa Harus Kelaparan

Memiliki perut buncit kadang memang membuat beberapa orang menjadi minder. Meski buat saya gak ngefek sih. Soalnya perut buncit saya juga gak kelihatan, haha. Maklum, saya gak suka pakai baju ketat jadi ya gak bakalan kelihatan perut buncitnya. Mengecilkan perut buncit gak selalu harus berdiet ketat hingga kelaparan. Justru dengan membuat tubuh kita lapar malahan membuat nafsu makan semakin besar. Itulah yang selama ini saya rasakan. Ada beberapa tips mengecilkan perut buncit yang mungkin bisa kamu praktekkan.

Mengurangi Konsumsi Lemak

Salah satu penyebab perut buncit adalah timbunan lemak yang berada pada perut. Sehingga jika kita ingin mengecilkan perut buncit tentu saja harus dengan mengurangi konsumsi makanan berlemak. Sehingga lemak pada tubuh kita gak semakin menumpuk. Lagi pula terlalu banyak mengkonsumsi makanan berlemak juga gak bagus untuk tubuh. Ya, selain mengecilkan perut kita juga sekaligus menerapkan pola hidup sehat.

Hindari Nyemil Makanan Tinggi Kalori

Aktifitas nyemil memang disebut-sebut sebagai aktifitas yang dapat membuat tubuh gemuk. Memang sih rasanya kita cuma makan sedikti tapi ternyata kita makan sedikit dengan frekuensi sering. Jadi kalau diakumulasi tentu bakalan jadi banyak. Belum lagi kalau cemilan kita itu ternyata memiliki kalori tinggi. Tapi bagi saya yang terbiasa nyemil, kadang aktifitas ini gak bisa dihentikan begitu saja. Jadi solusinya adalah dengan mengganti cemilan tinggi kalori dengan yang rendah kalori. Kita bisa coba dengan membuat cemilan dari sayuran atau buah segar. Misalkan nih kita nyemil wortel, timun, atau tomat. Selain lebih sehat tubuh kita juga bisa terbebas dari lemak.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law