Selasa, 06 September 2016

Haruskah Perempuan Bisa Masak?


Lagi-lagi ketika buka dashboard saya nemuin entri setengah jadi. Dari pada mubazir mendingan dipublish aja kan yah, hihi. Dan sepertinya mulai sekarang saya akan mulai publish entri-entri yang ngetem di draf biar gak mubazir.

****
Gak kerasa lama juga gak ngisi blog ini. Bukannya lagi males seperti biasanya tapi dari hari Sabtu malam minggu lalu saya memang sedang gak fit. Ini pun masih dalam proses pemulihan. Sakit memang gak enak, apalagi udah sakit gak bisa mandi, gak enak makan juga. Padahal saya doyan banget mandi, kerasa deh gak mandi lama kayak gitu bikin saya cukup bad mood. Selain gak bisa mandi kerjaan pun jadi lumayan kacau.

Qodarulloh punya suami yang seprofesi jadi semuanya dikerjain suami, haha. Meski kasian juga sih jadi nambahin beban padahal udah banyak kerjaan. Belum lagi harus ke kampus ngerjain TA dan segala macam. Dan selama saya sakit tugas rumah juga dikerjain dulu sebelum berangkat ke kampus. Bahkan hari ini pun masih begitu. Kadang kalau dipikir-pikir, menjadi suami itu memang ribet banget kalau memang menjalani perannya dengan sebenar-benarnya. Kalau jadi suami sekedar cari uang, pulang istirahat dan minta dilayani itu sih keenakan banget. Masalahnya tugas suami bukan cuma cari uang. Kalau perkara cari uang, jaman sekarang pun perempuan juga bisa cari.

Istri Gak Bisa Masak, Gak Becus?

Ngomong-ngomong tentang suami, beberapa waktu lalu sempat beredar meme yang saling menjatuhkan antara posisi istri dan suami. Gambar epic pakai wajah Bu Mentri Susi. Suami bilang kalau istri gak bisa masak tenggelamin aja. Jahat banget ya, masa gak bisa masak ditenggelamin. Kenapa gak beli makan di warung aja sih biar gak ribut, haha. Dikirain masak gampang kali ya. Kalau yang gak hobi masak ya memang merepotkan dan menyebalkan. Entah deh siapa yang bikin meme kayak gitu duluan. Entah istrinya itu gak bisa masak dan suaminya itu sebel kali ya.

Sewaktu awal menikah, saya hanya punya skill memasak pas-pasan banget. Cuma berbekal pengalaman bantuin ibu di dapur. Tapi ternyata masakan saya tetep ditelen kok sama suami. Meski saya tahu diri masakannya gak enak. Dan kadang ngambek kalau ternyata suami keceplosan bilang rasa makanannya aneh, haha. Tapi hal ini gak membuat saya patah semangat memasak. Tetep aja masak, toh lama-lama juga bisa.

Bukan gak bisa masak, tapi belum terbiasa masak.
Credit: pexels.com

Perkara masak ini memang kadang suka jadi perbincangan saat hendak menikah. "Bisa masak gak istri kamu?" pasti ada aja sanak saudara atau apalah yang nanya gitu. Sepertinya skill memasak ini penting banget. Kalau menurut saya sendiri seenggaknya jadi perempuan tahu mengenai hal dasar mengenai masak-masak. Seperti nama bumbu-bumbu. Perkara bisa masak atau gak itu nanti bisa diasah sendiri kalau sudah sering masak. Soalnya memasak bukan keahlian yang datang dari langit tapi bisa dipelajari kok.

Seharusnya suami juga lebih toleransi kalau istri gak bisa masak. Jangan dibilang gak becus segala. Dikira jadi istri gampang apa, harus ngurusin segala macem. Gilian gak bisa masak aja dibilang gak becus. Heran deh sama suami model gini. Untung suami saya baik banget meski gak enak dimakan sampai habis, lahap pula, haha.

Perempuan Terkadang Memang Harus Bisa Masak

Ngomong-ngomong tentang masak memasak, harus gak sih perempuan bisa masak? Menurut saya pribadi harus bisa masaknya ini bukan masak dalam artian jago masak ya. Seenggaknya bisa deh bikin makanan yang mudah kayak dadar telor atau ngolah mie instan deh. Karena bagaimana pun juga perempuan kelak akan jadi ibu yang notabene harus bisa segala hal. Toh kalau gak bisa masak bukan berarti gak bisa sama sekali. Karena memasak itu juga bisa dipelajari kok. Sekarang banyak banget bertebaran bumbu-bumbu masakan yang instan. Kalau males bikin bumbu tinggal beli bahan mentahnya dan beli bumbu instan. Kan masih lebih hemat dari pada beli mateng. Dan lebih bersih juga deh.

Perempuan memang harus bisa masak seenggaknya skill basic lah. Tapi please deh para cowok rese gak usah ngejek-ngejek cewek yang gak bisa masak, nyebelin banget sih. Eh kok jadi baper LOL.

20 komentar:

  1. setuju mba, seenggaknya gak mesti jago masak. Tapi memang harus bisa masak, karena nanti kalau punya anak kan, harus bisa megang panci dan wajan. kalo meme, saya sih nyantai aja hehehe...

    BalasHapus
  2. Perempuan harus bisa masak Mbak hehe. Kan cuma sekedar bisa ya, bukan jago :D Yg simpel2 aja si kyk tumis2 sayur, goreng2 lauk, rebus2 sop. Nggak harus yg level masak bisa buka rumah makan hihi. Bisa hemat pengeluaran sih. Just in case bakal merantau di daerah yg susah cari makanan halal (u yg Muslim). Or belum nemu makanan warung/resto yg pas di lidah. N lebih sehat juga. Biasanya klo dah pny anak n anaknya mulai MPASI bakal kecemplung juga suka coba2 resep, kyk saya hehe. Apalagi skrg bnyk grup masak di FB. Ada yg suka kopdar2 juga. Jd bisa belajar masak dgn yg sudah jago.

    BalasHapus
  3. saya cuman bisa masak uda dpt pujian enak dari suami dan anak uda jdi tolok ukur keberhasilan saya masak wkwkwk..
    Kalau saya pribadi punya pendapat perempuan emang mesti bisa masak (bukan jago) dikantor saya ada yang beristri tp akhirnya cinlok gegara maksi suka sama cewe :/ based on itu saya akhirnya membekali suami wkwkwk *antisipasi jgn sampe cinlok kalau kata Bu Wali Bandung kita sbg Istri Melindungi suami dari godaan cewe wkwkwk*

    BalasHapus
  4. aku tadinya ga bisa masak. malah lebih jago suami, hehehe.
    lama2 belajar sendiri jadi bisa

    BalasHapus
  5. Perempuan harus bisa~ tapi laki-laki juga harus bisaaa... hahaha. Aku lagi belajar masak nih En... belum bisa tapi kalau terpaksa bisa juga sih XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. cwe cwo harus bisa masak, soalnya masak itu life skill sih, haha. Aku juga blm bisa2 amat lah

      Hapus
  6. Hallah.. sayur bening gampang ae lho.. lapo bingung hhaha... ngurusin orang ya repot terus kita :D

    #sebenernya aku juga gak jago masak sih, sering kasinen wkwkwkkwkww

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku gak doyan sayur bening LOL, mending numis2, hihi

      Hapus
  7. Perempuan emang gak harus jago masak, minimal bisa lah. Soalnya dengan masak sendiri akan mudah ngirit duit dan menambah kehangatan suasana dalam rumah. #truestory :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, bener banget, bisa ngirit bo apalagi kalo udh punya anak yg doyan makan dikit2 pengen nyemil, haha

      Hapus
  8. menurust suami gak harus bisa masak, tapi menurut saya sih senua wanita bisa hanya saja tidak terbiasa saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba, hanya masalah biasa atau enggak saja

      Hapus
  9. kalo istri gabisa masak kan suami bisa masukin istri ke kelas masak pasti seneng tuh iatrinya jadi bisa jalan keluar rumah dan ketemu teman-teman masaknya hehe. inisih harapan terpenamm

    BalasHapus
  10. Minimal bisa ngerebus airlah, hihihi

    BalasHapus
  11. aku tertohok...
    tapi sungguh, masak itu ngabisin energi sangat banyak bagi orang yang gak punya passion di sana.lol

    BalasHapus
  12. Masak bisa dipelajari kok, yang penting ada kemauan. Saya pun gak jago masak tapi kalau masak sesuai resep dijamin bisa kok....

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law