Minggu, 05 Februari 2017

8 Makanan yang Gak Mungkin Ditolak


Aih, gara-gara banyak yang bikin list makanan yang gak mungkin ditolak, saya jadi latah kepengen ikutan, hihi. Emang dasar doyan makan sih, jadi banyak banget makanan yang gak bisa ditolak, haha.

Nah ini loh makanan yang gak mungkin saya tolak!

1. Pempek

Makanan ini emang favorit banget dari dulu. Rasa ikannya yang enak dipadu dengan cuko yang asam dan pedas, memang bikin kangen terus. Tiap kali pergi ke tempat makan biasanya saya cari pempek. Dan yang lagi favorit banget Pempek Farina yang ada di foodcourt ITC.

Pempek Kapal Selam dari Pempek Farina

2. Bakmi

Entah kenapa dari dulu saya suka banget makan olahan mi, apalagi bakmi. Mulai dari bakmi yang dijual deket rumah sampai bakmi-bakmi yang dijual di mal-mal. Kalau di deket rumah ada namanya pangsit Tomo, ini favorit banget karena rasanya ringan, banyak tambahan seperti gorengan, siomay, tahu goreng, dan pentol. Rasanya gak kalah dengan bakmi lainnya.

Bakmi Buatan Sendiri

3. Kwetiaw Goreng

Makanan ini memang sudah favorit dari kecil. Kalau dulu tiap kali ulang tahun sering dibikinin kwetiaw yang gak boleh diputus-putus, katanya supaya panjang umur. Duh plis deh, mitos banget sih, haha. Dan terkadang saya juga suka bikin sendiri. Tapi kendalanya susah cari kwetiaw basah. Adanya kwetiaw kering. Jadi tiap kali ke food court juga suka banget nyari kwetiaw. Tapi emang favorit kwetiaw goreng dari pada rebus, entah kenapa.

Kwetiaw Goreng dari Bakmi Gili



4. Batagor

Batagor Santong

Makanan satu ini memang sangat banyak dijual di manan-mana. Katanya sih khasnya Bandung dan emang deh, batagor Bandung itu paling top. Meski harga kadang mahal tapi rasanya gak mengecewakan. Untuk nyari batagor di Surabaya juga gak susah, mulai dari yang dijual di gerobak sampai food court. Semuanya enak-enak tapi saya gak suka batagor yang abal-abal yang gak ada ikannya, hihi. Kecuali dulu sih waktu sekolah, ada tukang jual batagor yang gak pake ikan tapi gak tahu kenapa kok bisa enak banget. Bahkan sampai tukang batagornya bisa naik haji gara-gara jualan batagor. Legend banget nih batagor.

5. Ayam Goreng

Ayam Goreng Kremes Buatan Mamah

Entah itu ayam goreng model apa pun saya tetap suka. Apalagi ayam goreng yang ada srundengnya atau ayam goreng kremes, duh bisa ngabisin nasi dua piring, haha. Tapi kalau jajan ayam goreng bisa dibilang jarang banget. Ayam goreng di sini bukan yang tipe ditepungin gitu ya. Kalau ayam goreng tepung saya sering beli karena belum bisa bikin yang rasanya sama. Sedangkan ayam goreng yang berbumbu (bukan dibalur tepung) itu hampir gak pernah beli di luar. Karena buatan sendiri selalu lebih enak dan berbumbu. Belum lagi kalau mamah yang bikin sambelnya dibuat dari kaldu ayam yang direbus, tambah maknyus deh.

6. Nasi Padang

Nasi Padang
Source: Pixabay.com

Belakangan ini saya ngidam nasi padang. Bisa dibilang selama di Surabaya jarang banget beli nasi padang karena memang suami ternyata gak gitu favorit makan nasi padang. Beda kalau pas lagi kumpul dengan kakak saya yang memang penggemar berat nasi padang. Pasti sering deh ditraktir nasi padang. Bahkan dulu kalau saya atau kakak saya lagi sakit sering minta nasi padang. Yang tadinya gak doyan makan bisa jadi lahap banget makan kalau dikasih nasi padang. Belum lagi lauknya rendang plus perkedel. Ah jadi ngiler sendiri, haha.

7. Bebek Peking

Bebek Peking
Source: Pixabay.com
Makanan yang satu ini memang lumayan jarang beli karena selain harganya mahal, cari-cari juga yang halal. Tapi di Surabaya udah nemu yang halal, cuma ya gitu, ternyata di rumah yang doyan saya sama suami doang. Jadi kalau mau beli kok ya kasihan yang lain gak doyan dan harganya mehong kalau makan berdua doang, haha.

8. Dimsum

Dimsum Shrimp Roll dari Mayasi

Gak tahu kenapa dimsum itu enak banget, mulai dari cekernya, siomay, dan semuanya deh yang ada di dimsum itu enak semua. Tapi paling suka siomay dan cekernya. Tapi pernah juga makan dimsum di Mayasi dan nyobain shrimp roll, enak juga cuma rasanya masih mirip kayak siomay, beda bentuk aja, haha. Kalau dulu waktu masih kecil sering dibeliin dimsum di Mall Kelapa Gading gak tahu nama restorannya apa dan ada ceker goreng berbumbu gitu duh, enak banget. Tapi dulu kan masih lugu gak tahu itu halal apa gak, hahaha.

Dan ternyata kebanyakan makanan favorit saya masih makanan lokal ya, hihi. Mungkin karena saya memang terbiasa dengan masakan mamah yang masih mengusung hal-hal lokal dan ada unsur orientalnya karena memang mendiang ayah suka makanan chinese.

Dan sebenernya kalau mau ditulis semua masih banyak makanan yang saya suka seperti pizza, burger, bakso dan yaaak banyak lagi. Ah udahlah laper sendiri.

Nah kalau kamu favoritnya makanan apa aja?

22 komentar:

  1. Pempek emang favorit. Aku suka pempek. :D

    BalasHapus
  2. Bakso dong yang paling favorit. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, bakso memang kesukaan sejuta umat

      Hapus
  3. Sekarang saya gak begitu suka kwetiau padahal dulu suka banget. Tapi kalau mie sih masih suka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin udah bosen kali ya mba, Ini aku lg ngiman kwetiaw mulu :D

      Hapus
  4. tosss untuk nomor 3 mbak :D

    BalasHapus
  5. nYAM

    aku juga suka semua tuh maaak

    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  6. Batagor. Tp smua emang enak sih

    BalasHapus
  7. Makanannya enak2, en. Aku jg suka dimsum dan pempek. Duh, bikin laper. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, banyak yg suka pempek sm dimsum ya, emang enak sih. Aku jg jd pengen :D

      Hapus
  8. Pernah dibawain pempek farina yg di Cito tp menurutku biasa aja, apa beda rasa kali ya kalo cabang lain?

    Udah nyoba dimsum di Merr gak mbak? Namanya suki apa gitu, itu halal dimsumnya.. enak-enak dan murah pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang enak itu pempek adaannya mba, kalau pempek kapal selamnya gak terlalu ikan.

      Wah blm pnh ke sana2, coba ah kapan2

      Hapus
  9. Kwetiau goreng ternyata banyak yg favoritin yaa

    BalasHapus
  10. PEMPEK YA AMPUN AKU JADI PENGEN PEMPEK!

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law