Minggu, 10 September 2017

Cerita Persalinan Ketiga


Alhamdulillah, telah lahir anak ketiga kami yaitu Hamzah Iskandar. Sekarang usianya sudah dua belas hari. Dan saat saya sedang menulis ini dia masih tertidur lelap setelah menyusu.

Persalinan yang ketiga ini memang berbeda dari persalinan anak pertama dan kedua. Kali ini banyak hal mengerikan yang harus saya lalui. Apalagi saya ini memang orangnya takut sekali dengan sakit dan mudah paranoid, haha. Sengaja ingin saya tulis di blog untuk jadi kenang-kenangan.

Sabtu 5 Agustus, Keluar Tanda Melahirkan

Hari itu saya berada di rumah hanya bersama suami. Karena pada hari sebelumnya Aisyah tertidur di rumah mertua. Dan entah kenapa saya merasa gak bisa berlama-lama di rumah mertua. Ingin segera pulang membersihkan rumah. Saat bangun tidur hari itu, saya merasa ingin buang angin, jadilah supaya bisa keluar angin itu dengan lancar saya ngeden dikit, hehe. Eh kok yang keluar malah cairan merah yang cukup bikin heboh pagi-pagi buta. Suami yang masih belum sadar betul dari tidurnya mendadak terbangun dari tidur karena mendengar saya memanggilnya dengan cukup panik. Rasa mulas kala itu sama sekali tidak terasa seperti akan melahirkan. Kontraksinya bisa dibilang sama sekali gak sakit.

Saya pikir hari itu juga akan melahirkan. Karena Aisyah ada di rumah mertua jadi pagi itu saya segera membawa semua barang yang akan saya bawa untuk bersalin. Saya memang gak langsung ke tempat bersalin tapi ke rumah mertua setelah suami selesai sholat subuh. Sampai di rumah mertua, Aisyah masih tidur pulas. Saya gak merasa mules tapi saya beritahu mertua kalau saya sudah mengeluarkan tanda persalinan. Tapi hingga sore hari, saya masih juga gak menunjukan kontraksi hebat sama sekali. Jadilah hari itu saya gak pulang ke rumah tapi menginap di rumah mertua agar gak bingung kalau Aisyah hendak ditinggal saya bersalin.

Minggu 6 Agustus, Mulai Terasa Kontraksi

Semalaman saya memang sering terbangun saat di rumah mertua. Dan puncaknya saat dini hari saya merasa kontraksi yang lumayan sakit. Saya bangunkan suami dan bilang kalau mulai terasa sakit tapi bukan sakit parah. Suami pun bangun dan membuatkan saya makanan. Dasar emang doyan makan, jadi mau bersalin yang diinget makan dulu biar bertenaga, hihi.

Semakin lama kontraksi semakin hebat, hingga pada saat menjelang sholat ashar saya merasa lelah dan tertidur karena jalan mulu di dalam rumah mertua. Saat tidur itulah saya merasakan kontraksi semakin sakit dan jaraknya dekat. Jadilah saya mengajak suami ke bidan. Padahal saya sudah diberitahu kalau saya gak diperbolehkan bersalin di bidan karena skor ibu hamil yang sudah tembus dari angka sepuluh. Dasar bandel ya malah masih aja ke bidan. Pake acara nangis juga gara-gara sama bidannya diperiksa bukaan, haha. Dan ternyata baru bukaan empat keles, kirain udah lengkap, haha.

Tadinya oleh bidan yang saya datangi saya akan diantar ke rumah sakit yang saya inginkan. Tapi dasar bandel, saya menolak untuk diantar, masih kuat jalan dan naik motor kok. Toh jarak bidan dan rumah sakit cukup dekat, gak bakalan brojol di jalan, haha.

Sampai di rumah sakit suami mendaftar dan saya duduk-duduk di dekat kantin sambil ngeliatin sekeliling. Setelah suami selesai mendaftar saya jalan ke ruang bersalin. Sempat ditawari untuk pakai kursi roda tapi saya lebih suka jalan ke ruang bersalin.

Sampai di ruang bersalin saya diminta untuk buang air kecil dan segala macamnya. Saat itu sudah adzan magrib, jadi suami sholat dulu di mushola rumah sakit. Suami ke ruang bersalin lagi saya sudah diinfus. Padahal ya saya takut banget dengan jarum tapi hari itu saya harus berdamai dengan rasa takut itu. Dicolok infus tanpa ada suami, haha. Lah diinfus aja nunggu suami, kesuwen! Haha.

Akhirnya suami pamit untuk ke rumah mertua mengambil barang yang belum dibawanya, sekaligus membelikan makanan pesanan saya yaitu kebab, hihi. Entah kenapa saya merasa berat ditinggal suami, saya minta untuk tetap tinggal. Tapi karena baru bukaan empat dan saya pikir masih lama jadi saya merelakan suami pergi sebentar ke rumah.


Hamzah Lahir!

Entah saat itu jam berapa yang pasti selang sejam dari kepergian suami saya merasakan kontraksi hebat dan kepengen banget ngeden. Langsung saya bilang ke bidannya kalau saya kepengen ngeden banget. Pas dicek bukaannya ternyata sudah lengkap dan saya bisa ngeden saat itu juga. Dan gak butuh waktu lama untuk ngeden, Hamzah langsung keluar dari rahim saya dengan selamat tanpa benjol di kepala karena kelamaan ngeden seperti saat ngeden Aisyah, hihi.

Tentunya saya sangat senang karena gak perlu terlalu lama ngeden jadi gak cape bangetlah. Hamzah diletakkan di dada saya saat itu. Senang rasanya melihat dia diam dalam dekapan saya. Hamzah kecil terus saja berusaha menyusu tapi masih saja belum bisa.

Kejanggalan Di Ruang Bersalin

Tapi lama kelamaan saya merasakan ada hal aneh di ruang persalinan itu. Semua bidan terdiam, mereka seharusnya membersihkan ari-ari dan plasenta dari rahim saya. Ini kok malah pada bengong, pikir saya saat itu. Saya perhatikan mereka melempar pandangan satu sama lain. Gak ada satu pun yang angkat bicara. Sampai salah satunya berbisik, "Ari-arinya belum lahir." Saat itu juga saya merasa lemas. Rasa bahagia karena Hamzah telah lahir, perlahan sirnah. Saya memikirkan hal yang mengerikan, yaitu kematian. Tahu sendirikan kalau hal-hal seperti itu bisa jadi pemicu kematian ibu saat bersalin. Tapi itu pun kalau sampai telat ditangani ya, hihi. Saya kan paranoid aja jadi mikir kejauhan, haha.

Dan adegan menyebalkannya adalah suami belum datang juga, err. Ternyata suami kelamaan ngantri kebab deket rumah sakit, haha. Meski antrian panjang suami tetep kekeh pengen beliin saya kebab karena gak mau saya kecewa katanya. Habis dikira suami saya belum melahirkan. Sampai akhirnya ditelfon pihak rumah sakit kalau saya sudah melahirkan.

"Diobok-Obok", Rahimnya Diobok-Obok

Saya bisa mendengar, suami masuk ke ruang depan di tempat bersalin itu. Tapi bidan saat itu meminta Hamzah dari saya dan mulai melakukan tindakan apalah. Salah satu bidan memasukan tangannya untuk mengambil ari-ari di dalam rahim saya. Masuknya lewat mana? Ya lewat jalan lahir bayi tadi. Saya sudah meminta bidan untuk menunggu suami datang agar saya bisa didampingi. Eh ternyata bidannya bilang kalau ini gak bisa nunggu suami karena pendarahan saya terlalu banyak. Padahal saat itu suami udah di ruang depan tapi memang sih lagi tanda tangan ini itu karena ari-arinya belum lahir ini.

Sakitnya bukan main, "diobok-obok" dari bagian itu. Saya bahkan rasanya seperti gak bisa bernafas. Meski bidan sudah menyarankan untuk menarik nafas panjang yang ada saya malah tersengal-sengal. Dan lagi, ari-arinya masih saya gak bisa lahir semua. Bidan tersebut akhirnya menyerah. Tindakan selanjutnya harus ditangani dokter kandungan.

Alhamdulillah dokter kandungannya gak lama langsung datang. Saya pikir dokter itu bakalan melakukan tindakan yang lebih halus. Eh tahunya sama saja. Malah lebih parah dari bidan tadi. Kalau bidan tadi hanya boleh memasukan tangannya hinggi pergelangan tangan, maka dokter bisa memasukan hingga batas hampir sikunya. Mana dokternya juga gemuk dan tangannya dua kali lipat lebih besar dari tangan saya. Rasanya saya gak bisa diungkapkan sangkit sakit dan arrrggh entahlah.

Tapi seenggaknya saat dokter datang suami sudah mendampingi saya untuk diobok-obok lebih lanjut oleh dokter. Saya pikir semua akan beres setelah diobok-obok oleh dokter. Ternyata....bahkan pasca diobok-obok perut saya masih belum bersih aja. Saat di USG masih ada jaringan yang tertinggal. Jadi saya harus kiret besok harinya. Badan saya rasanya semakin lemas gak karuan mendengar dokter bilang besok kiret. Pengen nangis tapi udah gak kuat nangis, haha.

Setelah bagian obok-obok selesai, masuklah bagian jahit menjahit, errr. Bagian ini paling saya benci. Dan sesuai kesepakatan saya dan suami sebelumnya, kalau saat dijahit suami gak boleh pergi ke mana-mana. Saya harus ditemani seenggaknya alihkan perhatian supaya gak mikirin jahitan. Padahal ya udah dibius, tapi tetep aja kerasa sakit entah karena sakit semua jadi....ah tahulah, haha.

Kapok Punya Anak?

Saya bilang suami kalau saya kali ini kapok punya anak. Bukan kapok yang biasa dikatakan wanita pada umumnya pasca melahirkan. Ini beneran kapok banget nget. Padahal sih rencananya setelah Hamzah tiga tahun mau rencana hamil lagi. Tapi saya bilang suami, kalau bisa lima tahun atau lebih lah. Dan kalau suami pengen punya anak banyak, nikah lagi aja gak apa, haha. Ini beneran gak guyon, hehe. Karena cemburu itu gak sesakit ini, hiks.

Suami mesem-mesem dan malah bilang, "Punya anak lagi lebih gampang dari pada nikah lagi." Ya bener juga sih, haha. Tapi saya masih takut dan sampai hari ini rasanya masih takut banget. Suami sih paham dengan saya yang gak mudah melupakan rasa sakit. Jadi untuk beberapa tahun ke depan kami akan membersarkan dua anak kami ini dulu sampai benar-benar umminya siap merasakan sakit saat persalinan.

Ternyata Kiret Itu Gak Sakit

Satu hal yang membuat saya takut dengan kiret karena ibu dan mertua saya pernah mengalaminya. Dan mereka pernah bercerita tentang hal itu jauh sebelum hari ini. Kiret itu sakit banget apalagi pasca kiret. Lah saya baru diceritain aja sakitnya udah kerasa banget, apalagi ngerasain sendiri batin saya malam itu.

Saya gak punya pilihan selain kiret, jadi ya mau apalagi. Gak dikiret pun ya masalah buat saya, jadi terima apa kata dokter sambil terus berdoa yang terbaik.

Malam itu saya disuruh puasa tapi ya gitu susternya gak bilang dari tadi kalau disuruh puasa. Saya padahal cuma makan kebab dua sama minum susu, haha. Lah itu gak cukup tahu buat menuhin kembali tenanga dan mood yang hancur pasca "diobok-obok". Jadi suami bergegas untuk beli makanan untuk saya. Dan ada nasi goreng yang rasanya maknyus enak banget. Tapi gak bisa makan banyak karena lima belas menit kemudian udah harus puasa, errr.

Besok paginya saya masih dalam keadaan puasa dan suami makan nasi goreng yang tadi malam itu. Err rasanya pengen makan aja deh, haha. Dasar tukang makan sih. Gak lama, saya akhirnya dikiret. Saya sudah takut kalau gak dibius, haha. Dan saat disuntik bius, rasanya sakit banget pergelangan tangan karena disuntik lewat jalur infus. Gak lama setelah itu saya tertidur dan bangun-bangun saya mendengar saya mengoceh sendiri menyebut nama Aisyah dan juga membaca syahadat, haha. Bukannya nyebut Alloh dulu malah nyebut Aisyah, maklum ceritanya kangen sama si gembil itu, haha.

Pasca kiret saya langsung tidur lagi, toh juga masih belum boleh makan, hihi. Badan masih lemas dan pengaruh obat bius. Dan saat tidur saya dibangunkan suster untuk makan dan gak lama pindah ke ruang inap untuk pemulihan.

Di ruang inap saya merasa lebih baikan. Rasa sakit yang saya takutkan pasca kiret ternyata gak muncul, hehe. Saya cukup lega karena gak sesakit yang saya pikirkan. Setelah pindah ke ruang inap suami pulang ke rumah mertua karena memang semalaman menunggu saya di rumah sakit. Ingin mandi dan tiduran di tempat yang nyaman katanya. Ya saya sih paham betul nungguin orang di rumah sakit itu gak enak. Suami sih janjinya sehabis ashar balik lagi. Tapi faktanya menjelang magrib baru datang. Katanya ketiduran, haha.

Ya memang namanya persalinan gak bisa sama satu dengan yang lainnya. Ada saja cerita yang membuatnya terkenang.

10 komentar:

  1. aaah ga kebayang deh diobok2nya,pernah juga sekali dikiret :(

    BalasHapus
  2. Ari-ari belum lahir itu gimana mbak? Masih di perut apa masih nempel sama jaringan perut? soalnya aku 2 kali lahiran ari-arinya kayak dipancing juga, talinya digoyang-goyang gitu biar keluar. Serem amat diobok-obok, >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. nempel sama jaringan di perut. Dan itu meski udah dipancing gak mau keluar. Bahkan smp ditungguin setengah jam tetep gak mau keluar, Huft, ngeri kan

      Hapus
  3. Aahh.. Tak mampu aku membayangkan. Kuat ya mom :)

    BalasHapus
  4. Diperiksa bukaan saja saya ga tahan, saya ngilu bagian di obok oboknya mbaaa..duuuh :'( tapi ya lucu bagian kebabnya mba :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga plg sebel diperika bukaan, hihi

      Hapus
  5. gak kebayang mba itu diobok2 :(
    aku dijahit banyak aja rasanya aduuuuuh, mudah2an yg ke2 ini lancar deh gak banyak ngeden kyk yg pertama... Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, mudah2 lebih mudah ya mba :)

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law