Minggu, 17 September 2017

Efek Persalinan yang Ketiga


Gak kerasa Hamzah sekarang sudah satu setengah bulan. Tubuhnya yang dulu mungil sekarang mulai berisi. Seneng banget lihat Hamzah semakin besar. Meski gak dipungkiri, anak ini sering banget ngajak umminya melek, haha. Entahlah anak ini gak seperti Aisyah yang suka sekali tidur, bwahaha. Katanya sih karena anak laki-laki jadi begitu. Hmm, benarkah?

Ngomong-ngomong tentang anak, awalnya saya dan suami memang berniat punya anak banyak. Tapi gara-gara persalinan ketiga ini saya agak trauma untuk punya banyak anak. Tentunya karena saya takut proses melahirkan yang mengerikan, haha. Padahal kan gak selalu setiap bersalin susah. Cuma ya gemana ya, sekarang mungkin sudah mulai bisa menghilangkan trauma itu sedikit demi sedikit. Tapi jika dihadapkan tiba-tiba hamil lagi saya gak tahu deh, takutnya traumanya muncul dan bikin stres. Saya memang mudah stres orangnya, haha.

Selain karena takut proses persalinan yang mengerikan, saya juga mikir-mikir biaya persalinannya jika kelak punya anak lagi. Memang sih rejeki sudah diatur, saya percaya itu. Masalahnya jika saya melahirkan lagi, saya gak mungkin bisa melahirkan di bidan. Pasti saya sudah ditolak duluan saat kontrol kehamilan. Hal ini karena saya punya skor ibu hamil yang tinggi. Riwayat keguguran dan kiret juga membuat skor saya tinggi. Jadi jangan berharap untuk melahirkan di bidan. Pasti saya akan dirujuk untuk melahirkan di rumah sakit, entah itu dengan bantuan dokter ataupun bidan.

Memang bukan masalah melahirkan di rumah sakit. Toh juga melahirkan di rumah sakit lebih nyaman ketimbang di bidan. Hanya saja biayanya memang lebih besar. Selain masalah biaya saya juga mikir-mikir kondisi psikis saya kalau hamil berdekatan. Karena lagi-lagi saya ini mudah stres, takut saja Hamzah diasuh oleh ibu yang stres, haha. Kasian kan kalau begitu. Setidaknya kalau mau hamil lagi ya lima tahun mendatang. Meski kata suami itu kelamaan, hehe. Tapi saya pasrah saja dengan takdir, selain juga berusaha untuk menjaga jarak kelahiran. Apalagi gak pake kontrasepsi ya, jaga jarak kelahiran jadi bikin deg-degan, hihi.

Saya memang gak mau pakai kontrasepsi, saya takut dengan semua alat KB, haha. Padahal dari sekaian banyak pilihan kontrasepsi pil KB paling gak bikin parno. Nah masalahnya saya ini gak telaten minum obat. Percuma deh kalau gitu. Mendingan juga gak pake apa-apalah, haha. Ini mah pasrah amat.

Saya percaya, kalau belum ditakdirkan punya anak ya gak bakal punya anak. Jadi kalem aja (sambil terus mantengin kalender, hahaha).

2 komentar:

  1. kalem aja y mba tau2 deg2an kayak aku ga dapet haid 😂🤣 aku jg yg ga pake apa2 mb 😁

    BalasHapus
  2. Saya juga gak pernah pakai alat kontrasepsi kok, Mbak :)

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law