Kamis, 16 November 2017

Beginilah Kehidupan Setelah Beberapa Hari Melahirkan Anak ke Tiga


Saat hanya ada Aisyah hidup rasanya ya biasa aja, masih bisa ini itu dan segala macam dengan leluasa. Meski suami gak membantu pekerjaan rumah saya masih tetep bisa nyantai. Yaiyalah anak satu doan gitu, gak ribet. Tapi setelah ada Hamzah, rasanya hidup jadi jungkir balik, haha. Apalagi yang bantu hanya suami. Mana suami juga ribet dengan kerjaannya. Tapi toh ini sudah keputusan kami untuk tinggal terpisah dari mertua. Ya karena rumah mertua lama-lama gak muat juga kalau anak kami nambah satu, haha. Ibu mertua juga gak bisa bantu banyak karena saat itu mendiang bapak mertua sedang sakit parah. Justru kamilah yang harus bolak balik ke rumah mertua untuk berkunjung. Bahkan Hamzah belum umur sebulan udah beberapa kali saya bawa ke rumah mertua agar mendiang bapak mertua bisa melihat cucunya yang unyu ini.

Selalu Berharap Si Bayi Terus Tidur Hingga Kerjaan Selesai


Tahu sendirilah kalau bayi baru lahir kan bisanya nyusu dan nangis doang. Sebagai ibu yang baru saja merasakan punya dua anak rasanya pengen si bayi tidur aja terus, haha. Pokoknya jangan bangun kalau kerjaan rumah belum selesai. Tapi itu agak mustahil, karena tiap dua jam Hamzah pasti bangun untuk minta susu. Dan ini kadang berimbas pada saya yang jadi ganas. Kok bisa? Iya, sangking terobesinya kerjaan selesai sebelum si bayi bangun saya jadi cepat-cepat ngerjain ini itu. Kalau ada intrupsi saya bisa langsung bete, haha. Biasanya yang suka mengintrupsi adalah Aisyah. Kalau udah begini maka suami turun tangan menangani Aisyah. Kadang sih saya merasa bersalah dengan Aisyah. Awal-awal pulang dari rumah sakit saya merasa saya jarang sekali memeluk Aisyah. Malah Aisyah sering diungsikan ke rumah mertua. Hingga akhirnya Aisyah gak mau lagi ditinggal di rumah mertua kalau gak ada abi atau umminya.


Ternyata Sulit Membagi Waktu untuk Sang Kakak

Gak dipungkiri saya kewalahan untuk membagi waktu saya dengan Aisyah. Apalagi awal-awal Hamzah lahir saya sempat kena gangguan lambung yang membuat saya lemas gak karuan. Seharian bisa tidur terus ngelonin Hamzah. Akhirnya setiap kali akan tidur Aisyah sudah gak lagi mencari saya tetapi mencari abinya. Sepertinya Aisyah paham kalau umminya gak bisa ngelonin dia seperti biasa. Dan itu terkadang membuat saya patah hati. Aisyah lebih sering mencari abinya, kalau gak lihat abinya ditanyain terus. Gak tahu juga karena saya selalu kelihatan ya jadi gak ditanyain, wakaka. Tapi yang pasti saya merasa sulit membagi waktu, apalagi Hamzah ini cukup rewel, sering nangis dan sulit ditenangkan hanya dengan digendong.


Masak Hanya Dalam Mimpi

Semenjak ada Hamzah saya memang kesulitan untuk masak. Kalau biasanya saya, Aisyah dan abinya ke pasar bertiga, kali ini hanya suami yang ke pasar. Kadang suami mengajak ibunya untuk ke pasar. Tapi hal itu jarang banget. Karena di awal kelahiran Hamzah, kerjaan tiba-tiba numpuk banyak. Suami jadi sulit ke pasar karena harus ngerjain kerjaan yang deadlinenya berdekatan, sedangkan saya yang biasanya bantu bisanya malahan ngerepotin, wakaka. Kasian bangetlah pokoknya suami saya ini, hehe. Jadi kami harus berdamai dengan menu makanan yang tiap hari gak ganti yaitu telor, wakaka. Kadang kalau udah bosen beli lah makanan apa gitu yang enak. Tapi ya di sekitar rumah saya ini kalau siang hari yang jualan makanan gak bervariasi. Padahal pagi sampai siang kepengen banget beli aja gitu makanan biar gak repot. Tapi kebanyakan yang jualan penyetan, pecel, soto dan makanan lain yang saya gak gitu suka. Giliran malam hari ada capcay, kwetiaw goreng, mi pangsit dan lain-lain. Huft, alamat gendut dah ini.

Pernah saya mencoba masak dan ternyata dari pagi sampai siang gak kelar sodara-sodara! Padahal masak gampang, numis sayur aja. Ya gemana mau selesai, baru motongin sayur Hamzah bangun, lagi oseng-oseng, ngek lagi bayinya, terus aja sampai siang, haha. Dan itu bikin saya cukup stres, bayangin aja, udah laper masih harus masak gak kelar-kelar juga masakannya. Sampai suami akhirnya beli makanan mateng dulu biar saya gak kelaperan, haha. Mana suami juga waktu itu lagi banyak deadline, gak mungkin saya minta ngemong Hamzah. Kalau kayak gitu kapan cairnya invoice, haha.

Pernah sih beberapa kali minta tolong mertua buat masakain. Tapi setelah dipikir-pikir, ibu mertua waktu itu repot ngurusin mendiang bapak metua yang lagi sakit. Saya gak mau bikin repot orang jadi solusinya ya nyetok abon, telor sama nuget aja saat itu, haha.


Rumah Berantakan? Ya Sudahlah


Punya rumah rapi itu terkadang mustahil kalau ada anak kecil. Apalagi Aisyah hobi banget mainan perkakas dapur. Sering banget ada perkakas dapur yang tahu-tahu ada di jendela buat main masak-masakan sama dia. Padahal dia punya mainan masak-masakan, tapi yang dipake barang yang asli buat masak. Kalau begini kadang saya harus bersabar, sambil memberi pengertian ke Aisyah kalau barang-barang yang sudah dimainkan tolong dikembalikan ke tempatnya. Alhamdulillah Aisyah mengerti, meski harus disounding sampe umminya berbusa. Ya namanya juga anak kecil, gak bisa dibilangin sekali, sama aja sih orang dewasa juga gitu, haha.

Jadi saya mencoba berdamai dengan keadaan rumah yang hanya bisa bersih beberapa menit setelah dibereskan. Kalau dulu bisa beres-beres sehari dua kali, pasca melahirkan hanya bisa sekali aja. Sisanya buat ngerjain yang lain. Ya kali mau beres-beres mulu, lelah hayati.



Dan masih banyak lagi hal-hal yang bikin stres pasca melahirkan. Meski gak sampai kena baby blues tapi lumayan bikin gemes. Sampai akhirnya saya chat dengan seorang teman. Dia tipikal yang masa bodo. Kerjaan gak kelar biarin, pokoknya waras. Dari situ saya merasa digampar, wakaka. Jadi sekarang lebih rileks kalau cucian piring belum sempat tersentuh atau setrikaan masih menggunung. Saya berusaha mengganti prioritas saya. Dulu yang sering bikin stres adalah ketika saya memprioritaskan kerjaan rumah harus selesai sebelum anak-anak bangun. Ya susahlah kalau kayak gini. Akhirnya saya stres kalau gak selesai dan anak-anak sudah pada ruwet cari umminya.

Sekarang saya mencoba untuk gak kepikiran meski kerjaan rumah masih numpuk, tapi tetep cucian baju harus kelarlah sebelum anak bangun, haha. Tetep ya lagi-lagi kerjaan rumah didahulukan, errr.

16 komentar:

  1. aku siap2 nih mba next my numb 2 lahir mesti kudu banyak me time dr skrg karena pasca melahirkan pasti begitu hehehe ttp semangat y mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, iya mba banyakin main juga sama Sang Kakak

      Hapus
  2. Gue banget ini.. jadi suka marah-marah kalo anak-anak gak tidur.

    Aku buat makan beli frozen food, kebab, roti maryam, cireng, donat, bakso, siomay.. mayan lah pertolongan pertama saat kelaparan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh banyak amat tuh mba, aku paling juga nuget itu pun dibuatin mertua, wakaka.

      Hapus
  3. mau anak pertama mau anak kedua, tetep butuh adaptasi ya mbak ternyata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba sama aja. Karena nambah anak ya nambah rempong, hihi

      Hapus
  4. Abis lairan itu memang sesuatu banget ya mbak, kalau saya dari dulu sampai sekarang sebelum anak2 bangun kerjaan harus udah kelar, jadi bisa males2an sama anak setelah mereka bangun. Apalagi setelah cuti habis, sebelum meninggalkan rumah dan anak semua harus beres. Dinikmati aja mbak, yang pentin anak sehat dan lancar menyusui.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba kadang tuh pengennya beres semua, eh baru nyuci udah bangun lah, kadang gemes, haha

      Hapus
  5. haha iya, rumah berantakan habis lahiran ya. Aku juga ada 3 anak dengan jarak yg dekat pula, emang rempong banget, apalagi nggak pake ART. Baru2 lahiran ya makannya beli jadi aja, nggak sempet udah masak2 sampai si kecil agak gedean.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba emang masalah masak ini agak ribet makan waktu dan tenaga

      Hapus
  6. Tapi anakmu jgn sampe dikasin obat tidur ya, hahaha. Wis dinikmati dulu masa sulitnya. Ntar kalo gedhe malah kangen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakaka ya gaklah, emangnya aku baby sitter :D
      Dan bener kata kamu, klo udah pada gede paling aku kangen dirempongin sama bayi

      Hapus
  7. waduh saya baru anak satu aja rasanya nggak bisa ngerjain apa-apa, mbak seharian. memang kayaknya harus benar-benar pintar ngatur waktu dan kerjaan ya kalau punya anak ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya mba, harus disiplin juga kalo enggak kelar deh :D

      Hapus
  8. setelah melahirkan mmg masa honeymoon pasti berlalu. haha... keep fighting mbak. anak sy 3 skrg tanpa art. o yeah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, apalagi tiga ya, kyk apa tuh rasanya

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law