Punya Dua Anak dan Ngurus Sendiri? Rasanya Kayak Gini Nih



Dari judulnya memang agak lebay, haha. Duh sebenernya saya ini cuma emak-emak cemen yang kalau ditinggal suami kerja, terus jadi melow dan chat kangen mulu ke suami, wkwkwk. Tapi ketika dua bayi pada ribut, jadi lupa kangen karena apa? Satu bayi sedang menuju ke kamar mandi sedangkan satu todler lagi mainan bedak, itu bikin rasa kangen ke suami hilang begitu saja. Yang ada pengen ngamuk karena masakan gak mateng-mateng karena mereka semua gak tidur di saat emaknya harus masak, huft.

Tapi itulah hidup, bisa dibilang inilah keseruannya. Makanya meski di rumah terus saya gak bosen. Tiap hari ada aja kekacauan di rumah yang harus dibereskan sebelum suami pulang.

Ya meski kadang suami pulang gak sepenuhnya beres semua. Memang suami gak nuntut untuk rumah beres, atau masakan sudah matang saat suami pulang. Entah kenapa saya merasa sangat senang kalau rumah beres dan masakan sudah tersedia ketika suami pulang kerja.

Jangan Saklek!



Hidup saya sebenarnya mudah. Karena suami gak menuntut ini itu. Pokoknya saya dan anak-anak sudah wangi saat suami pulang. Suami paham betul bahwa mengurus rumah plus dua anak yang aktif itu sulit. Jangan minta rumah rapi selalu, karena tiap kali habis nyapu ngepel ada aja mainan yang berserakan kembali di lantai.

Rapinya kapan?

Nanti kalau mau tidur, barulah saya minta Aisyah untuk bereskan mainannya yang sudah dimainkan. Kalau gak gitu percuma sih, nanti bakalan diturunin lagi mainannya.

Jadi ya santai aja lah. Dulu awalnya saya lumayan stres karena pengen rumah rapi terus. Tapi lama-lama kok ya cape ngomelin Aisyah mulu, haha. Akhirnya saya beri kelonggaran, kalau rumah boleh berantakan di jam-jam tertentu. Setelah itu mainan harus dirapikan.

Manajemen Waktu dengan Dua Anak di Bulan Ramadan



Bisa dibilang ini Ramadan pertama saya bersama dua anak. Dan pertama kalinya puasa ditinggal suami kerja full time di luar rumah. Biasanya ada suami yang mendampingi. Tapi ya sudahlah, toh saya mulai terbiasa dengan ritme kehidupan kami yang mulai berubah dari awal tahun.

Meski kadang yang bikin saya kelimpungan adalah perkara cucian baju dan juga masak. Dua hal ini sulit dilakukan karena timing sering gak pas.

Masak di bulan Ramadan itu kan gak mungkin kayak hari biasa yang bisa masak pagi-pagi. Jadi kalau Ramadan saya masaknya sore, habis ashar. Supaya masih fresh. Di jam ini biasanya anak-anak pada baru bangun tidur siang. Jadilah masak sambil ngemong.

Alhasil menu masakannya saya sederhanakan. Bikin telur dadar gulai dan numis sayur. Atau kadang ungkep ayam yang sekalian untuk sahurnya dan beberapa hari berikutnya.

Untuk perkara masak, masih bisa disiasati dengan masak yang paling cepet selesai, atau kalau bosen ya beli di luar.

Nah kalau udah perkara cucian baju. Saya harus bangun pagi-pagi sekai untuk cuci baju. Ya karena belum punya mesin cuci, hihi. Biasanya manja, di rumah mertua pakai mesin cuci. Nah ini pas rumah-rumah sendiri nyuci sendiri, lumayan pegel. Untungnya suami bantuin dengan jemurin baju. Kelihatananya remeh, tapi itu sangat membantu. Apalagi saya gak suka jemur baju, wkwkwk.

Kadang meski sudah bagun sepagi mungkin, ada waktu-waktu di mana habis subuh barulah itu baju kelar dicuci. Bukan karena sangking banyaknya. Tapi karena sangking si bayi sering banget bangunnya. Dikit-dikit ngek minta nyusu. Bayangin aja kalau saya baru nyuci dari habis subuh, entah kapan selesainya.

Itulah kenapa saya kalau bangun jam 3 pagi, buat saya udah telat! Ya karena inilah. Tapi bagi saya ini menyenangkan. Akhirnya saya harus jadi orang yang disiplin waktu. Dan ya memang saya bukan orang yang suka leha-leha amat sih.

Kurang Tidur Sudah Biasa



Kalau di hari biasanya saya bisa tidur jam sembilan, bulan Ramadan ini saya harus tidur lebih larut lagi. Biasanya jam sebelas atau dua belas baru tidur. Ya karena ada banyak hal yang harus diselesaikan. Adakalanya anak-anak ribut terus, mau sholat kok ya ada aja yang ribut. Alhasil harus bikin mereka tidur dan ya itu cukup lama.

Setelah mereka tidur baru ngerjain to do list di bulan Ramadan. Itu pun dengan selingan bayi yang terkadang bangun minta nyusu. Itulah kenapa tahun ini saya gak taraweh di masjid. Saya gak mau bikin ricuh karena Hamzah rewel, haahaha.

Dengan tidur yang lebih larut dan juga harus bangun lebih cepat tentu bikin saya jadi super ngantuk setelah subuh. Tapi saya tahan, karena tidur setelah subuh kan gak bagus. Kadang saya nyapu ngepel mumpung anak-anak tidur. Setelah beres barulah saya tidur dengan bayi-bayi. Kalau gak gitu bisa pusing banget ini kepala.

Dinikmati Saja



Punya bayi memang fase yang cukup sulit karena apa-apa masih harus sama umminya. Tapi di sinilah kebahagiannya. Ada rasa senang yang gak bisa dituker dengan hal lainnya ketika anak maunya sama ummi dan gak mau sama yang lain. Meski itu juga kadang bikin repot.

Masa-masa menyusui juga masa yang indah, karena tiap hari mendekap bayi kecil mungil yang kadang memang sulit dilepas.

Akan ada masanya di mana mereka sudah gak butuh diurusin ini itu. Jadi nikmati yang ada saja.

Ini bukan mengeluh ya, cuma lama aja gak curhat di blog ini. Curhatlah kali-kali biar kayak orang-orang, haha.

4 komentar

  1. saya juga ngurus semuanya sendiri, malah ada yg minta nambah hadeuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa, klo aku nambah sekarang ribet kyknya. Nunggu udh pada gede aja :D

      Hapus
  2. aku anak satu aja catering mbak sebulan full selama ramadhan. hahaha. biarlah buka gak pernah kerasa seger karna pasti masakan sudah menjelang adem, soale bayangin masak aja udah stress duluan. haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya mba, masak emang agak ribet.

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.