Rubrik #Abiaw: Beberapa Hari Setelah Nikah

Tulisan ini sih kayaknya ga bakal asyik kalo dibaca sama orang yang udah nikah. Pasti pengalaman mereka mungkin lebih asyik dari yang saya alami. Jadi, buat kamu yang sudah menikah, mending skip aja tulisan ini. Daripada ngabisin waktu buat bacaan yang ga menarik.


Tapi, jika kamu belum nikah. Tulisan ini mungkin bisa jadi insight tersendiri. Apalagi jika kamu bingung, setelah nikah ngapain aja sih, yang dirasain apa aja sih. Dan banyak pertanyaan-pertanyaan lainnya yang masih belum terjawab karena emang belum ngejalanin langsung.

Saya nikah dengan istri memang kesannya curi-curi waktu. Gimana ga, bayangin aja, waktu itu saya masih kuliah. Kamis masih kuliah. Jumat sore berangkat dari Surabaya bersama rombongan keluarga ke Purwokerto. Sabtu pagi ijab qobul, ga lama kemudian resepsi sederhana. Hari Minggu sudah harus persiapan balik ke Surabaya. Sampe Surabaya Senin. Hari Selasa ujian. Padat banget kan?

Ini sih emang kelihatannya gila. Capek ga? Ya kamu bayangin aja sendiri, pasti capek. Cuma ya karena seneng, jadi capeknya ga kerasa. Kerasanya pas di Surabaya, pantat saya masih pegel-pegel selama seminggu kedepan.

Ada beberapa hal absurd yang saya rasakan setelah baru menikah. Apa saja itu? Berikut ini ulasannya.

Kadang Lupa Kalo Punya Istri

Kebiasaanku waktu kuliah dulu memang tidak seperti manusia normal lainnya. Saya lebih banyak hidup di Laboratorium daripada di rumah. Empat hari sekali pulang ke rumah, itu pun cuma 4 jam. Itupun lebih banyak dihabiskan tidur. Lalu balik lagi ke kampus.

Nah, kadang saya lupa kalo udah punya istri. Justru teman-teman Lab saya yang biasanya ngingetin kalo saya harus pulang. Haha. Semoga aja kalian kalo udah nikah, ga lupa kalo udah punya istri.

Kadang Masih Grogi Saat Ngebonceng Istri

Rasanya memang seperti mimpi bisa boncengin cewek ke mana-mana. Maklumlah anak teknik, cewek adalah barang langka di jurusan tempat saya kuliah. Bahkan dari 300 mahasiswa satu angkatan, ceweknya di bawah angka 30. Kurang dari 10%-nya. Itu pun juga sedikit yang feminin, kebanyakan mereka tomboy. Haha.

Saking groginya ngebonceng istri, pernah istri saya tabrakin kakinya ke tanaman pot di gang jalan menuju rumah ibu saya. Pernah juga waktu itu bajunya keslimpet masuk ke roda sepeda motor saya. Pokoknya riweuh banget lah. Apalagi saat itu istri juga tidak terbiasa dibonceng sepeda motor. Masih kaku banget dan bikin nyetir jadi ga seimbang.

Ngerasa Kaget dengan Kepribadian Masing-masing

Mungkin bagi yang pacaran lama juga bakal kaget saat udah nikah. Pas pacaran mesra dan penuh dengan kebaikan. Eh pas udah nikah aja, keluar semua buruknya. Haha. Ya itu wajar sih, kan ga mungkin pas pacaran kamu bisa tahu gimana suara ngorok pasanganmu. Apalagi kalo pas ngiler. Itu ga bakal kamu temuin ketika kamu pacaran.

Tapi beda sih dengan pengalamanku. Dulu saya dan istri awal ketemu ga doyan ngobrol. Bingung mau ngobrol apa. Bahkan saat saya ngelamar pun, juga masih bingung mau ngobrol apa. Tapi anehnya pas udah sah di ijab qobul, saya ngerasa lidah saya mudah banget buat membuka obrolan dan ngobrol mengalir begitu saja.

Dan masih banyak hal-hal mengejutkan lainnya yang saya temukan dari istri. Tentu saja tidak mungkin saya tulis semua di sini. Hehe.

Harus Adaptasi dan Itu Bikin Capek

Waktu sesudah nikah saya jadi sering ngerasa capek. Mungkin karena emang udah ada yang diurusi. Jadi harus nganterin ke pasar, ga bisa nginep lagi di Lab, dan lain-lain. Kalo dulu kan capek kuliah, ya tidur aja di Lab. Bahkan sering banget nginep.

Selain itu, istri saya juga katanya kaget dengan aktivitas barunya sebagai seorang istri. Yang dulunya kerjaan rumah dibagi sama ibunya, sekarang semua dikerjakan sendiri. Bahkan ga jarang saya lihat istri saya kecapekan dan tertidur ketika saya datang dari kampus.

Poin Rahasia, Suksesnya Beda-beda

Nah, ini pasti yang udah nikah tahu arti dari poin rahasia apa. Haha. Dan saya ga mau nulis tentang ini. Nanti ga seru.

Oke, gitu aja yah tulisan kali ini. Buat kamu yang belum nikah, jangan galau atau baper. Nikah itu butuh keberanian yang cukup tinggi buat seorang cowok. Selain harta, mental harus siap.

Sampai jumpa di rubrik #Abiaw selanjutnya.

Tidak ada komentar

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.